Motherhood

Work From Home!

Sebelum kantor secara official mengumumkan untuk work from home karena COVID-19, sebenernya saya udah 3 hari lebih dulu remote, kerja dari rumah karena khawatir dengan virus tersebut (males banget rasanya nyentuh-nyentuh tombol lift. Mau pakai kaki tapi gak sopan). Tapi waktu 3 hari tersebut, saya masih nginap di rumah Ibuku, yang mana di sana ada Mba yang bantu urus ke dua anakku dan ada suami, Ibu dan Ayah aku juga.

Jadi sementara aku kerja atau concall ada orang yang bisa bantu jaga anak-anakku. Ketika itu sih, kerjaan masih bisa dihandle dengan baik.

Nah, ketika kantorku secara resmi mengumumkan work from home, aku pulang ke rumahku bareng dengan suamiku yang juga mesti work from home dan ke dua anakku. 1 bayi dan 1 balita umur 3 tahun. OMG, and I thought it would be fun! Kupikir: asik work from home. Gak keluar uang untuk bensin dan tol. Yeayyyy! aku udah ngebayangin mau beli apa aja bulan ini. Apakah panci yang sudah lama aku idam-idamkan atau sutil silicone biar kalo masak kaya chef Wilgoz? omaigad omaigad.

Ternyata kenyataan berbanding terbalik dengan yang diharapkan. Work from home is no fun, AT ALL. Aku suka sih bagian di mana aku gak perlu ketemu siapapun untuk menyelesaikan kerjaan aku. Berhubung kalo di kantor juga walaupun dengan orang yang duduk di depanku, aku seringnya sih ya chat aja gak ngomong langsung. Bahkan di kantor aja, aku bener-bener minimal banget interaksi secara langsung, kecuali meeting. Kalo kaya nanya atau koordinasi mah hampir selalu lewat chat. Karena emang se-gak suka itu ngomong langsung ke orang. Aku bahkan cemas banget kalo denget suara telpon saking malesnya ngomong sama orang.

Tapi work from home dengan 1 bayi dan 1 balita tanpa mba dan dengan suami yang juga harus bekerja cukup membuat stres. Fokus terbagi-bagi, antara mesti nyuci baju dan nyuapin anak sama mesti concall. Aku emang orangnya stress-an dan gak nyantai. Atau mungkin aku juga terlalu keras ke diriku sendiri. Bukan mungkin sih, aku emang terlalu keras ke diriku sendiri. Inginnya semua selesai dengan baik. Anak pagi udah mandi, makan makanan lezat nan bergizi, cucian wangi, rumah rapih, pekerjaan kantor selesai, ketika ditanya bos gak gelagapan sambil mikir, ‘haduh kenapa gw bego banget, I’m a disgrace to my family!’.

Tiap pagi aku sama suamiku briefing dulu, siapa concall jam berapa biar bisa gantian pegang anak. Mungkin kayanya sepele kalo diceritain di sini. Tapi pada kenyataannya, bekerja sambil ngasuh anak itu: susah. Lagi concall, keyboard laptop diraup.

Aku stres banget karena takut aku adalah ibu yang gak becus ngurus keluarga dan aku juga takut kalau aku gak becus ngerjain kerjaan kantor.

Selama beberapa minggu ini kerjanya marah-marah di rumah. Kurang bersyukur. Padahal aku tuh harusnya bersyukur masih digaji dan kerja dari rumah karena banyak banget orang yang gak seberuntung aku. Lagi kondisi kaya gini tapi tetap harus kerja dari luar rumah.

Jadi mulai hari ini aku mau memaafkan diriku sendiri kalau:

  1. jam 11 anakku belum mandi (ya ampun, perjuangan banget mandiin yang balita)
  2. anak dan suamiku sarapan dengan telor aja (aku gak terlalu bisa masak, jadi kalo masak yang agak repot mesti sambil liat cookpad, belum bisa di luar kepala)
  3. rumah berantakan (gak bisa beres-beres rumah dan lagian habis diberesin akan berantakan lagi)
  4. cucian bau apek (2 hari gak kering)
  5. gak bisa immediately selesaikan kerjaan kantor (aku udah berusaha, tapi susah banget untuk bisa selalu di depan laptop dan kerja di jam kerja karna ada 2 anak) Yaudahlah, seapes-apesnya, mudah-mudahan hanya dianggap gak becus kerja dari rumah.

Semoga covid-19 ini segera berlalu. Sangat mengkhawatirkan dan cemas kepada orang-orang tersayang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s