Hal Yang Berubah Ketika Kamu Menjadi Orang Tua

Hal Yang Berubah Ketika Kamu Menjadi Orang Tua

Sebelum mempunyai anak, rasanya hampir segala hal mengenai hidup ini adalah tentang saya. Hampir semua keputusan yang saya ambil, diputuskan dengan saya sebagai urutan pertama di sebab akibatnya. Gak papa kebanyakan makan cabe, toh yang diare dan rugi cuma saya. Gak papa kebanyakan minum soda, toh yang sakit cuma saya. Gak papa ngomong kasar, toh yang jelek mulutnya cuma saya.

Baca Juga : Pengalaman Hamil Trimester Pertama

Lalu anak saya lahir dan semuanya tentang hidup saya berubah. Saya gak lagi berada di tengah-tengah semesta. Bukan diri saya lagi yang saya jadikan perhatian untuk mengambil keputusan.

♥ Bukan Lagi Subjek Utama ♥

Saya bahkan melakukan hal yang saya pikir gak bakalan bisa saya lakukan. Sebelum punya anak, saya selalu ingin berkembang, bekerja di tempat yang berbeda apabila memang tempat tersebut lebih baik. Tapi nyatanya, setelah saya mempunyai anak, saya justru menolak pekerjaan baru yang bisa dibilang menantang dan memilih untuk tetap pada pekerjaan saya yang sekarang karena saya tidak ingin mengambil resiko meninggalkan anak saya kelamaan di hari kerja. Saya bahkan gak menemukan setitikpun penyesalan dari keputusan saya tersebut.

Saya berusaha meninggalkan kebiasaan-kebiasaan buruk saya karena saya tidak ingin anak saya rugi karnanya. Padahal, sebelum punya anak, wah, entah sudah berapa kali saya berusaha menghilangkan kebiasaan buruk tersebut, tapi susah banget. Lalu saya hamil, dan sudah aja gitu. Saya gak lagi punya kebiasaan buruk tersebut dan hal itu terjadi karena saya sama sekali engga ingin menyakiti anak saya dengan cara sekecil apapun.

Sekarang, semua keputusan yang saya ambil dalam hidup, saya ambil dengan anak saya sebagai prioritasnya. Anak saya hadir di dunia saya dan langsung menjadi satu-satunya satelit di langit hidup saya dengan Tuhan di pusat semestanya. Ia hadir di dunia dan seketika namanya selalu terselip di setiap doa-doa saya, wajahnya jadi hal paling suka kupandang, dan tangisnya sering sekali kurindukan.

Aduh, jadi mellow nih saya. Hiks. Tapi betul loh, saya sering kangen sama nangisnya anak saya, apalagi waktu jam kerja. Soalnya anak saya tuh jarang nangis. Dan kalo nangis, biasanya dia lagi manja. Entah itu minta digendong, minta dipangku atau cari perhatian aja.

Baca Juga : Perjuangan Melahirkan

♥ Lebih Sedikit Waktu Untuk Diri Sendiri ♥

Dari mulai sudah engga ada lagi buku yang bisa tamat saya baca, makan yang terburu-buru. Setelah makan sih inginnya nonton HBO seperti waktu masih hamil dulu. Kenyataannya, habis nidurin anak, saya udah engga sanggup melek lagi akibat bangun kepagian dan capek seharian di kantor.

Itu baru yang kecil-kecil. Dan nyatanya, setelah mempunyai anak, saya banyak meninggalkan kesenangan yang biasanya saya lakukan sebelum punya anak. Tanpa menyesal tentunya.

1. Gak Ikutan Outing Kantor

Sebelum menikah, paling semangat sama rencana outing kantor. Soalnya biasanya gratisan sih wkwkw. Maka dari itu biasanya saya selalu ikut. Setelah menikah juga masih semangat ikutan acara-acara kantor, terutama yang ada jalan-jalannya.

Sempet kepikiran, kalau misalkan saya udah punya anak, gak asik banget karena gak bisa ikutan acara outing kantor lagi.

Terakhir outing kantor setahun yang lalu, saya pergi ke Belitung dan itu seru abis. Nah, tahun ini rencananya akan ke Jogja dan jelas saya engga bisa ikut. Soalnya anak saya masih ASI dan gak mungkin banget gak ketemu emaknya lebih dari 12 jam. Bisa-bisa dia lupa sama emaknya.

IMG-20160514-WA0015.jpg
Love this moment 

Ternyata yang dulunya saya pikir saya akan kecewa karena gak ikut outing, gak kejadian tuh. Yang ada saya gak peduli. Bodo amat dah lu pada mau outing ke mana kek, lu pada jalan pake virgin galactic piknik ke Neptunus aja gw gak mau ikutan! Kecuali anak gw ikut, mending gusel-gusel di kasur ama anak gw di rumah. Hihihi.

(Ternyata setelah temen-temen kantor pada pergi jalan-jalan, ada juga sih setitik rasa iri. Iya setitik doang kok hihi)

2. Pulang Tenggo

Ini adalah hal yang paling saya suka dari kantor yang sekarang, fleksibel! Terserah mau dateng jam berapa yang penting di kantor 8 jam. Yaudah, saya sampe kantor jam 7 pagi dan pulang jam 4. Saya gak ketemu macet yang laknat di JORR tiap paginya, terus pas pulang juga macetnya masih biasa aja jadi bisa sampe rumah jam 5 kurang.

Kalaupun masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan hari itu juga, saya masih bisa kerjakan di rumah, karena pekerjaan saya emang sebenernya bisa dikerjain di mana aja, asal ada koneksi internet. Yess!!

Sampai kantor jam 7 pagi dan pulang jam 4 sore kalau menurut saya sih udah win-win solution antara saya dan perusahaan. Saya lebih bahagia karena ga harus menghabiskan pagi saya selama 2 jam terduduk di mobil dengan kaki kanan nyangkut di rem. Saya lebih bahagia karena bisa menghabiskan waktu lebih lama dengan anak saya sorenya, karena lagi-lagi, saya gak harus stuck di belakang truk-truk kelebihan muatan ngantri di tanjakan JORR Pasar Minggu karena pulang jam 5 sore.

Karena saya lebih bahagia itu, saya bekerja dengan lebih baik karena hati senang. Sejauh ini, semuanya masih tertangani dengan manajemen waktu yang baik.

Berangkat juga kalau menurut saya sih engga kepagian. Karena saya kan bangun subuh, terus sekalian pompa ASI, cuci botol, dll, ngapain tidur lagi, yaudah sekalian aja berangkat hehe. Waktu masih hamil dulu sih jangan ditanya deh, baru bangun jam 8. Berangkat ngantor jam 9, jadi aja setiap hari pulang malem dari kantor.

3. Gak ada acara setelah pulang kantor

Hampir sama seperti outing kantor, sebelum punya anak saya masih suka nongkrong-nongkrong setelah pulang kerja. Ya itu nontonlah, karaokelah (walaupun suara ancur), ngopi-ngopi kek, biarpun gak sering tapi pernah aja.

IMG-20150402-WA0002
Ini dulu..

Di kantor saya yang sekarang, setiap bulan ada acara kumpul-kumpul sekantor yang biasanya diadain di ballroom gede, sekalian makan-makan enak. Sebelum punya anak, jelas saya ikutan, makan-makan gratis gitu loh!

Tapi semenjak punya anak, waduh, saya jadi ibu-ibu kantoran tenggo. Kecuali ada meeting yang penting banget, saya pasti pulang jam 4 deh hehehe.

♥ Takut Sama Banyak Hal Sekaligus Jadi Pemberani! 

Suatu malam saya ke kamar mandi, pas liat lantai… WHAT! ada kelabang gede banget!! Panjangnya ada kali 5cm dan iya, buat saya segitu gede banget. Biasanya sih saya langsung kabur. Tapi setelah punya anak, saya mikir, kalau ini kelabang saya biarin gitu aja di kamar mandi, gimana kalau kelabang ini nyasar 10 meter ke kamar saya terus angin kipas angin menghembuskan badannya yang mungil ke kasur, terus dia berkeliaran di sekitar anak saya. AH TIDAAAKK.. akhirnya saya panik sendiri nyari apapun untuk membasmi kelabang itu.

Yang ada di deket saya waktu itu, odol? Aduh, mati ga ya pake odol? apa kelabang itu akan makin bersinar terus napasnya jadi wangi? Jangan deh, jangan pake odol. Biasanya pake Vixal, tapi hari itu Vixalnya udah abis (bekas membasmi kelabang juga abisnya).

Mondar mandir panik, akhirnya saya menemukan sebotol gede sabun lantai, yeayyy.. Setelah saya banjur pakai setengah botol, akhirnya si kelabang tersebut menunjukkan tanda-tanda teler. Yaudah akhirnya saya tinggalkan dan berharap ada orang yang ngeberesin mayatnya.

Saya gak mampu dan gak sampe hati untuk langsung membasmi dengan cara memukul, jadi cara ini yang saya lakukan. Tapiii untuk yang ini tolong jangan dicontoh ya, karena gak baik menyiksa binatang. Selama ada orang yang bisa saya mintain tolong, saya biasanya minta tolong dan gak melakukan sendiri.

Malah biasanya saya tinggal aja dan gak ke kamar mandi yang sama selama, mungkin yah, 1-2 hari lah. Nah, setelah punya anak, mau gak mau saya memilih untuk lebih berani untuk melindungi anak saya dari

♥ Simpati ♥

Jaman masih belum punya anak, saya sering males deket-deket sama orang tua yang bawa anaknya. Apalagi anaknya suka lari-larian, nangis-nangisan, belum lagi kadang suka iseng. Nah, setelah saya punya anak sendiri, saya baru merasakan, kok saya dulu jahat banget yah!? Saya emang ga pernah sampe marah (ya ngapain juga), cuma dalem hati pernah aja mikir, deuh, kabur ah males deket-deket bocah yang ribet. Atau, duduk di belakang aja ah, di depan ada ibu-ibu bawa bayi yang lagi nangis.

Semoga Tuhan dan mereka bisa memaafkan celotehan dalam hati saya tersebut. Amin.

Sekarang setiap saya melihat ibu yang lagi gendong bayi dan keliatan kesulitan atau engga enak karena anaknya nangis, paling engga saya mendukung mereka dengan ngasi senyuman yang dalem hati ucapannya, “sabar ya Bu, I feel you”.

Sedih Pake Banget Kalau lihat anak kecil sakit atau disakiti

Dari jaman saya masih curi-curi minum kopi Ibu saya sambil nonton berita sore sampe sekarang, masih banyak tuh berita tentang bayi dibuang, bayi ditelantarkan, disiksa dan berbagai macamnya.

Hanya saja bedanya sekarang, saya melihat berita tersebut dari sudut pandang yang berbeda. Sudut pandang seorang Ibu.

Rasanya hati ini ikut jatuh ke lantai waktu saya nonton video penculikan anak dengan modus pecah ban. Duh, sehabis nonton video tersebut, saya langsung tidur sambil berpelukan dan berpegangan tangan dengan anak saya.

Beberapa waktu yang lalu saya dengar berita tentang bayi berumur 2 hari yang dibuang di hutan. Diperkirakan sih bayi tersebut sudah ditaruh begitu aja di atas tanah beberapa jam sebelum akhirnya ditemukan dengan kondisi lemas, kedinginan, gak sanggup menangis lagi dan.. disemutin.

Kalau dulu saya denger berita macam tersebut cuma sedih aja, sekarang rasanya sampe nyut-nyutan karena ngebayangin, gimana kalau itu anak saya (Naudzubillahmindzalik).

Baca Juga : Perjuangan Saat Hamil Trimester Akhir

♥ Mengenang Kasih Sayang Orang Tua ♥

Last but not least, mempunyai anak membuat saya memikirkan kembali banyak hal yang orang tua saya pernah lakukan ke saya. Nasihat-nasihat mereka, kemarahan mereka, larangan-larangan mereka, rasanya semua dilakukan demi kebaikan saya. Sayangnya dulu, otak saya belum sampe untuk berpikir ke sana, jadi sering kali bawaannya kesal ke orang tua. Padahal apa yang mereka lakukan itu demi kebaikan saya loh!

Pernah suatu hari orang tua saya marah banget karena saya pulang sore dan gak ngasih kabar. Pikir saya waktu itu, dih sepele banget, tapi sampe marah banget ke saya. Cuma pulang sore aja kok, marah sampe segitunya.

Setelah sekarang saya pikir kembali, dengan posisi saya sebagai orang tua, alamak. Pasti khawatirnya dengan anak yang biasa sampai di rumah jam 1, tapi ini sudah jam 5 sore belum juga sampai di rumah. Rasanya orang tua saya dulu begitu marah, bukan karena kesalahan saya, tapi karena saking khawatirnya.

Menggendong anak saya yang nangis terus-terusan juga membuat saya memikirkan Ibu saya, yang dulu katanya, selama 3 bulan nungguin gendong saya yang nangis terus tiap malam! Duh, Mama, seandainya saya bisa, pengen rasanya saya gak nyusahin mama sampe segitunya.

Dan pada akhirnya, semua hal yang terjadi setelah saya mempunyai anak, membuat saya benar-benar tersadar kalau gak ada apapun, apapun di duna ini yang bisa membalas kasih sayang orang tua saya ke saya. Love them so much.

♥♥♥♥♥♥♥

Kesimpulan:

I’ll cherish every moment I hold my baby, while he still fit in my arms. I’ll cherish every kisses, every hugs, all of his baby cries, for It’ll be different soon before I know it. I cherish these time when he needed me the most, before his life is getting bigger and I am no longer the center of his universe.

Buat saya, mempunyai anak membawa kebahagiaan dan ketakutan yang tidak ada duanya. My son is someone I hold most dearly. Therefore, he makes me worry all the time 🙂 

photo_2017-08-18_12-00-09

 

Iklan

7 tanggapan untuk “Hal Yang Berubah Ketika Kamu Menjadi Orang Tua

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s