Pengalaman Hamil Trimester Ketiga

Pengalaman Hamil Trimester Ketiga

Hari perkiraan lahir sudah semakin dekat dan hal-hal yang terasa saat hamil biasanya akan membuat diri jadi makin kurang nyaman. Mulai dari buang air kecil yang tidak bisa ditahan sampai punggung yang pegal banget karena perut semakin besar. Oh ya, gak lupa stretch mark juga diam-diam muncul, waduh.. Yuk, simak ceritanya di bawah ini.

Baca Juga: Pengalaman Hamil Trimester Pertama

1. Pipis di Celana

Kegiatan buang air kecil ketika hamil lama kelamaan cukup membuatku frustasi. Pasalnya, kandung kemihku kaya gak mau diajak kerjasama dan gak mau biarin aku istirahat dengan tenang tanpa sedikit-sedikit lari ke kamar mandi. Yang paling menyiksa itu perjalanan dari rumah ke kantor di jalan tol. Padahal sebelum berangkat kerja atau pulang kerja aku selalu buang air kecil dulu. Tapi tetep aja kebelet.

Tambah parah lagi kalau kepala anakku udah nyundul-nyundul kandung kemih. Waduh, di suatu sore yang mendung di kantorku, aku sampe pernah buang air kecil di celana. Untungnya sih gak sampe meleber ke mana-mana. Cuma kan tetep aja iyuh.

2. Sakit Di Bawah Tulang Iga

Dengan perut yang semakin membesar, aku merasa heran karena kok bagian atas kanan perutku sakit banget kaya kepentok dan biru gitu ya. Tapi ketika aku liat, engga ada apa-apa kok. Lama kelamaan aku mikir mungkin baju dalemku yang mulai kesempitan. Jadi aku mencoba untuk beli baru yang lebih longgar tapi nyatanya bagian disekitar tulang igaku masih sakit dan itu bener-bener menganggu!

Aku jadi gak kuat nyetir lama-lama karena dengan posisi duduk, rasanya makin sakit dan sesak. Setiap aku nyetir aku jadi sering angkat tangan kananku ke atas supaya gak terlalu ketekan.

nyetir hamil.jpg
nyetir saat hamil

Begitu juga ketika aku duduk di kantor. Rasanya tersiksa banget karena tulang igaku seperti disodok-sodok. Apalagi ketika anakku nendang-nendang. Maknyuuus banget rasanya aku sampe hampir ampun.

Jadi bagian yang sakit selalu di sekitar tulang iga bagian kanan, karena anakku letak kakinya di daerah situ. Kayaknya sih gak pindah-pindah sampai lahir.

Akhirnya ketika aku udah hamil 9 bulan pas, aku memutuskan untuk udah engga nyetir mobil sendiri lagi ke kantor karena ngerasa bener-bener engga kuat lagi! Jadi aku ke kantor pulang pergi naik taksi dan itu boros banget. Eh, mungkin bayiku lama-lama turun ke bawah, jadi engga sakit lagi deh.

Cukup lama juga aku ngerasain sakit di daerah tulang iga itu, mungkin ada sekitar 2 bulanan. Dari yang intensitasnya biasa, sampe bener-bener sakit di usia kandungan 8 bulan.

3. Kram Perut

Kram perut ini sepertinya adalah pengalaman kehamilan pertamaku yang paling ngeri buatku. Kram perut yang aku rasain ketika masuk awal trimester ke tiga kehamilanku ini rasanya seperti kram menstruasi tapi sakit banget sampe bikin nangis. Nah, aku coba cari informasi ke mana-mana, baik dari buku, internet maupun ke bidan. Dan sumber-sumber tersebut mengatakan kalau kram seperti menstruasi itu engga bagus dan merupakan tanda-tanda kelahiran prematur.

Sehari sebelum aku kram perut, aku berniat untuk ngirit karena udah beberapa minggu engga pernah masak di rumah dan selalu beli di luar. Aku engga masak di rumah soalnya ya gitu, capek banget berdiri lama-lama. Nah, makin ke sini aku ngerasa apa aku aja yah yang manja. Jadi aja aku belanja dan weekendnya masak.

Waktu aku masak itu kan berdirinya cukup lama trus suka bolak-balik. Emang sih udah kerasa engga enaknya, cuma waktu itu aku paksain aja.

Sampai tiba hari senin, aku niat untuk nyenengin hati suamiku dan nyiapin dia makan pagi. Terus aku bolak-balik lagi masak. Perutku jadi terasa makin sakit sampai ke kaki. Aku engga mau bikin suamiku khawatir jadi aku engga bilang sama dia.

Akhirnya suamiku pergi ke luar kota dan aku niat untuk tidur lagi sebelum berangkat kerja. Oh ya, karena badanku sebenernya udah engga enak dari semalem, aku belum tidur sampai subuh dan akhirnya masak. Paginya aku baru tidur dan tau-tau aku bangun jam 10 pagi! Untungnya kantorku jam masuknya fleksibel. Jadi aku tetep bangun dan berangkat kerja. Aku juga engga enak ijin sakit soalnya udah berapa kali senin engga masuk karna sakit. Huaa..

Ternyata ketika dalam perjalanan ke kantor (aku nyetir mobil sendiri), perutku sakiiiit banget dan itu posisinya di dalem tol yang macet banget udah kaya apaan tau. Aku rasanya engga sanggup lagi nyetir tapi udah terpaksa banget karena jalur darurat kepake semua sama mobil. Mau balik apalagi, udah susah, macet dan bakalan lebih lama. Jadi aku putusin untuk ke kantor aja istirahat dulu.

Saking sakitnya aku sampe nangis-nangis, ampuun sakitnya. Sesampainya di kantor aku cuma buka laptop dan langsung tiduran di mushola karena perutku masih sakit. Aku bingung soalnya suamiku lagi di luar kota dan di rumah juga engga ada siapa-siapa. Entah mengapa aku rasanya engga enak ngerepotin orang kantor. Akhirnya aku ijin ke bosku untuk pulang dan… nyetir sendiri lagi ke rumah. Itu aku nyetir sendiri ke rumah udah perjuangan banget sampe nangis-nangis, perut dan kakiku sakit. Pake macet gak jelas pula! Sampai di rumah aku sendirian dan semaleman perutku masih sakit sampe aku susah jalan.

Besok paginya perutku masih sakit dan akhirnya aku memutuskan untuk ke rumah sakit aja, sambil masih niat untuk ke kantor setelah dari rumah sakit. Suamiku udah khawatir banget dan aku engga boleh nyetir sendiri lagi. Akhirnya aku naik taksi ke rumah sakit. Sesampainya ke rumah sakit aku ke kamar mandi dan kaget banget soalnya ada darah!

Aduh, kakiku rasanya lemes, mataku panas kepingin nangis, niat ke kantor udah pasti ilang sama sekali!

Alhamdulillah setelah ke dokter dan dicek, ternyata anak bayinya engga papa dan placentanya juga masih bagus. Jadi aku disuruh untuk periksa gigi karena ternyata dari gigi bolong juga bisa bikin kontraksi. Ternyata setelah aku cek gigi, gigiku bagus dan engga ada bolongnya, cuma banyak jigong aja (hehe).

Sampai hari ini aku engga tau pasti kenapa aku bisa sampe kaya gitu, tapi aku simpulkan mungkin aku kecapean masak sambil berdiri dan bolak balik terus. Akhirnya setelah kejadian itu, sampai melahirkan, aku bener-bener engga mau masak lagi!

4. Muncul Stretch Mark

Bagi ibu-ibu hamil yang sedang memasuki trimester ke dua atau bahkan ke tiga dan belum menemukan stretch mark di perut. Jangan jumawa dulu!

Aku dulu sempat berpikir wah aku keren banget dan mungkin termasuk dari 5% wanita yang engga mengalami stretch mark pada kehamilannya. Haha. Lalu pada suatu malam aku ngaca di cermin sambil mandangin perutku dengan sombong. Hah, engga ada stretch mark, bangga banget aku ucap dalem hati. Terus tiba-tiba aja aku kepingin sombong sama suamiku dan nanya gini ke dia, “eh, eh, liat deh. Perutku ada stretch mark-nya ga?”

Ternyata suamiku bilang, “ada tuh”. Hah. Kaget banget aku waktu dia jawab ada. Sepenglihatanku engga ada kok. Aku sampe ngotot banget bilang engga ada trus suamiku ketawa aja. Dia bilang ya engga keliatan orang adanya di bawah perut.

krim stretch mark.jpg
3 produk yang kupake untuk mencegah stretch mark

Karena perutku kegedean aku jadi engga bisa ngeliat perut bagian bawah yang ada di bawah pusar. Dan bener aja ternyata di situ ada stretch mark dong. Padahal aku udah pake 3 macam krim dan cairan untuk mencegah stretch mark. Aku pake The Body Shop yang Olive, Palmer’s dan Bio Oil.  Untungnya stretch marknya engga banyak-banyak amat sih.

Tapi yaudah aku rela aja hehe. Seandainya stretch mark bisa ilang hanya dengan doa :p

Baca Juga: Pengalaman Hamil Trimester Ke dua


Nah, itu dia 4 hal yang paling berkesan selama hamil trimester ketiga. Untungnya semua bisa aku lewati dengan baik walaupun penuh perjuangan. Demi anakku, aku masih rela melewati itu semua sekali lagi 🙂

Iklan

2 tanggapan untuk “Pengalaman Hamil Trimester Ketiga

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s