Oh Begini Toh Rasanya Melahirkan

Oh Begini Toh Rasanya Melahirkan

Akhirnya.

Sebelum hari H tiba, aku merasa sudah banyak belajar dan siap banget karena aku sudah beli buku mengenai kehamilan, browsing mengenai hypnobirthing, ikut kelas senam hamil dan hapalin semua teori cara melahirkan yang baik dan benar menurut penelitian sampe-sampe hapal di luar kepala. Pikirku aku bakal hebat banget ketika saatnya melahirkan nanti. Bu dokter pasti kagum, suster bakal takjub dan suamiku pasti bangga.

Hahaha. Yeah, right.

Kayanya engga ada hari yang aku lewatin tanpa mencari tahu teori serta pengalaman orang lain tentang melahirkan, baik normal maupun caesar. Sampai-sampai waktu tidurku juga sering kepake untuk browsing topik tersebut. Kalo aku kebangun di tengah malem untuk buang air, pasti aja sebelum bobo lagi aku browsing atau bahkan baca buku mengenai kehamilan dan melahirkan. Aku bahkan udah beli buku tebel berbahasa Inggris yang judulnya “What to Expect When You’re Expecting” di Periplus, yang katanya udah kaya kitab ibu-ibu di USA sana.

what-to-expect-when-youre-expecting

Jadi, rasanya boleh dong aku pede dan merasa bisa melewati proses melahirkan dengan mulus lalu membuat kagum petugas-petugas di Rumah Sakit. Berharap mereka bakal ngomongin aku di belakang, “ih, Ibu yang itu hebat banget! pengendalian dirinya tinggi”, kata suster. Terus temennya suster yang juga berprofesi sebagai suster nimpalin, “Iya ih, cuma Ibu itu pasien kita yang keren kaya gitu, one of a kind!”.

Hahaha. Yeah, bye.

Cuti Melahirkan

Selagi aku hamil, ini adalah hari yang aku tunggu-tunggu banget, mungkin lebih aku tunggu dibandingkan hari melahirkan itu sendiri. Soalnya aku udah merasa capek banget bawa perut aku yang berat, belum lagi udah engga tahan duduk lama-lama.

Pada saatnya aku bener-bener cuti hamil, rasanya seperti: “hore, libur telah tiba”. Dan emang bener kayanya, mungkin minggu-minggu cuti sebelum melahirkan adalah hari-hari di mana aku bisa istirahat dan liburan.

Aku mulai cuti di usia kehamilan kurang lebih 38 minggu. Menurutku sih itu udah lumayan pas, karena pada akhirnya aku melahirkan tepat waktu di usia kehamilan 40 minggu. Jadi aku punya waktu 2 minggu untuk istirahat dan menikmati saat-saat terakhirku bisa tidur 8 jam non stop.

bubur fay 5
Menyempatkan diri untuk makan bubur kesukaan

Bagi kalian yang sedang menimbang-nimbang kapan mulai cuti hamil, aku saranin ambil paling engga 1-2 minggu sebelum HPL dan berdoa semoga hari lahirnya tepat waktu supaya kalian bisa menyiapkan diri dan istirahat sebelum anak kalian lahir. Karena percaya deh, setelah anak kalian lahir, kalian akan punya waktu sedikit sekali untuk istirahat.

Hari-hari sebelum melahirkan ini aku isi dengan:

  • Jalan-jalan ke Bandung
  • Nonton film di bioskop (setelah anak lahir, entah kapan lagi bisa nonton di bioskop. Film yang aku tonton: Beauty and The Beast, Logan dan Trinity: The Nekad Traveler
  • Perawatan di salon: hair spa dan pijat, wah segar banget!
  • Tidur sebanyak-banyaknya. Ini penting banget paling engga buat aku dan aku senang karena aku bener-bener tidur sebanyak-banyaknya waktu itu
  • Jalan-jalan keliling mall. Sebenernya aku engga terlalu suka jalan-jalan ke mall, tapi karena kata dokter waktu itu anakku belum turun ke panggul di minggu ke 38-39, jadi aja aku terpaksa jalan-jalan ke mall sambil pasang penghitung langkah di handphone.

Belum Masuk Panggul/Jalan Lahir

Lagi-lagi nih, berdasarkan literatur yang aku baca, pada kehamilan pertama biasanya janin sudah, atau akan masuk panggul di usia kehamilan 36 minggu ke atas, makanya aku jadi cemas ketika Bu Dokter bilang, anakku belum masuk ke panggul.

Jadi, masih berdasarkan teori yang aku baca dan saran dari dokter, aku banyakin jalan-jalan. Gak tanggung-tanggung, aku jalan-jalan ke Trans Studio Mall Bandung tiga hari berturut-turut dari siang sampe sore sambil nyalain penghitung langkah di handphone. Rekor langkah terbanyak waktu itu adalah 12 ribuan langkah. Wow. Aku yang malas jalan ini.

Berbekal kepercayaan diri karena betis sampai lelah dibawa jalan terus, aku cek lagi ke dokter di usia kehamilan 39 minggu, ternyata anakku masih belum masuk panggul. “Masih jauh”, kata bu Dokter. Waduh, salahku di mana? Mulai deh kesimpulan-kesimpulan ngasal yang aku buat sendiri muncul. Seperti, jangan-jangan pinggulku kesempitan dan mungkin anakku gak akan lahir-lahir (yang mana engga mungkin juga gak lahir-lahir).

Kupikir mungkin jalan-jalan aja belum cukup, jadi aku tambah dengan ngepel, nyapu, nyikat kamar mandi dan beres-beres apa aja yang bisa aku beresin. Gak jarang sampah aku aur-aurin di lantai untuk sejam kemudian aku beresin sendiri (haha).

Seminggu kemudian di usia kehamilan 40 minggu, aku cek kembali ke dokter dan dokter bilang, “Masih jauh, belum masuk jalan lahir”. Waduh, rasanya aku kecewa banget, percuma dong aku udah capek-capek jalan 3 hari berturut-turut, bersihin kamar mandi dan lainnya. Tolong balikin semua keringatku dan pijitin kakiku! (hehe)

Akhirnya aku pikir, yaudah deh, santai aja, nanti juga lahir sendiri. Sayangnya pikiran itu cuma tahan setengah jam. Setelah itu aku was-was lagi, aduh, gimana kalau aku akhirnya harus dioperasi, aku takuuuuuuut sama pisau dokter. Kalau aku mesti dioperasi aku mau tanya ke Dokter apa mungkin aku dibius total aja karena aku bisa kelojotan saking takutnya dibelek. Atau mungkin gak aku dioperasi tapi akunya engga usah tau kalau aku sebenernya lagi dioperasi (bingung kan).

Yah, pokoknya kalau aku mesti sampai dioperasi, aku engga kebayang takutnya kaya gimana. Mungkin aja aku bisa pipis di celana saking ketakutan, atau berencana kabur dari rumah sakit. Bukannya gimana-gimana sih, cuma ngebayangin perutku dibelek pake pisau, terus kebelah, terus berdarah-darah, terus keluar anak tuh rasanya nyeremin bangeeet aku sampai-sampai mimpi buruk karena ngebayangin operasi (kebanyakan nonton film Alien). Jadi aku beneran salut deh sama Ibu-Ibu yang secara sukarela menawarkan dirinya untuk dioperasi.

Bayiku Kegendutan

Waktu usia kehamilanku kurang lebih 8 bulan, dokter sudah wanti-wanti agar aku ngurangin makanan-makanan berkarbohidrat dan gula tinggi seperti nasi, roti dan lainnya.

Aku takut juga ketika dokter bilang gitu, walaupun kata dia sih waktu 8 bulan masih normal berat badan janinnya, tapi aku mesti hati-hati agar gak kebablasan terlalu gemuk. Aku sendiri yang udah banyak baca, sadar kalau seandainya bayiku benar kegemukan, bisa-bisa aku dioperasi. Dan perasaanku mengenai operasi ini udah aku bilang di atas (takuuut).

Akhirnya aku memulai diet dengan banyakin makan buah, dan ngurangin makan dan minum yang manis-manis. Tapi nyatanya, tetep aja anakku lahir dengan berat badan yang lumayan tapi masih normal sih. Jadi ketika aku kontrol, dan nanyain berapa berat badan bayiku ke dokter, bu dokter udah engga bilang dengan pasti lagi. Dia cuma bilang, “masih bisa kok, Bu. Banyakin makan buah ya”. Dan aku menangkap gelagat sepertinya bu dokter menyembunyikan sesuatu biar aku engga takut. Baiklah, aku jadi engga mau tau berapa berat bayiku nanti, yang penting aku fokus ke menyiapkan diriku sendiri untuk melahirkan.

Eh tapinya, kan waktu USG bisa ngintip yah. Penasaran juga akhirnya aku intip dan di usia kehamilan kurang lebih 39-40 minggu berat janin sudah 3,4kg. Alamakkk.. Mau diet tapi lapar, gimana dong! Aku akhirnya mencoba menghapus ingatan itu agar aku engga takut waktu tiba saatnya melahirkan nanti.

Masalah janin kegemukan ini cukup membuat aku galau dan takut kalau hal ini akan mempersulit proses kelahiran nantinya.

Proses Melahirkan

Dari USG pertama dan yang aku hitung sendiri di ibuhamil.com, hari perkiraan lahir anakku di sekitar tanggal 22-25 Maret 2017. Tapi ternyata sampai tanggal 22, anakku masih anteng aja di dalem perut, sementara akunya jadi tambah was -was karena terakhir dokter bilang air ketuban sudah berkurang, walaupun masih cukup katanya.

Setiap hari rasanya aku terus terusan berpikir, mungkin besok. Tapi ternyata besoknya masih sama aja, begitu terus. Sampai akhirnya tanggal 25 Maret aku putus asa dan memutuskan untuk mengisi formulir SPT. Terus terang ngisi formulir laporan pajak penghasilan tahunan ini bikin kepalaku semaput. Aku bener-bener bingung dengan istilah-istilahnya dan kolom-kolom kosongnya. Petunjuk pengisian kayanya udah gak berarti juga orang akunya juga gak paham istilahnya.

Aku bener-bener emosi karena bingung isi SPT ini dan aku akhirnya tidur aja ninggalin SPT yang belum selesai diisi dan ternyata aku bangun dengan perut yang agak sakit dan… lendir darah!

Kontraki sudah lumayan terasa tapi aku masih bisa beraktivitas, jadi aku tetep santai sambil terus menghitung durasi kontraksi pakai aplikasi di HP. Pokoknya, niatku, ketika kontraksinya sudah sekitar 8 menit sekali, baru deh aku ke rumah sakit.

Aku akhirnya ke rumah sakit lusa setelah muncul lendir darah dan langsung masuk ke ruang bersalin di RS Hermina Jatinegara. Waktu itu aku masuk ke ruangan bersalin kurang lebih jam 2 siang.

20170327_142411.jpg
Makanan di Ruang Bersalin RS Hermina Jatinegara

Aku dianter sama suster ke ruangan bersalin pakai kursi roda soalnya perutku udah kontraksi aja terus. Tadinya aku engga mau soalnya malu, eh tapi pas jalan akunya kesakitan dan suster bilang dia takut dimarahin kalau aku engga pake kursi roda. Yaudah akhirnya aku nurut pake kursi roda dan sepanjang perjalanan ke ruang bersalin aku nutupin muka, hehe.

Waktu masuk ruang bersalin aku udah pembukaan 2 dan aku diem-diem takut disuruh pulang kalau pembukaan gak nambah-nambah. Sampai kira-kira jam 7 malem, ternyata pembukaan masih ada di angka 2. Duh, aku bener-bener takut disuruh pulang, gengsi banget!

Nah jam 8 Ibu, Adik dan Tanteku datang ngejenguk dan kata Ibuku, pas kontraksi datang, aku harus agak-agak ngedorong anakku ke bawah supaya bukaannya cepet. Nah, setelah aku ikutin saran Ibuku, baru deh terasa kalo kontraksi makin sakit dan aku ngerasa pembukaannya makin bertambah soalnya lendir darah yang keluar makin banyak.

Suamiku setia nungguin selama aku kontraksi dan sebenernya aku engga tega ngeliat dia nungguin aku dan gak tidur semaleman. Aku suruh dia pulang dan balik lagi paginya tapi dia engga mau. Aku bersyukur suamiku engga mau aku suruh pulang karena sekitar jam 4 subuh, kontraksinya makin sakit!

Aku masih bisa menerapkan teori-teori yang aku baca sampai pembukaan 7. Aku mencoba untuk tenang, tarik napas dalam-dalam dan sebagainya. Sampai akhirnya suster bilang aku diinduksi supaya sakitnya engga terlalu lama. Lalu setelahnya, BYE. Aku bener-bener engga tahan untuk engga ngejan.

Suster bilang, “Bu, Bu, jangan ngeden dulu! Nanti bengkak!”. Aku engga bisa jawab waktu itu. Waktu itu aku pikir siapa ya perempuan yang bisa nahan untuk gak ngeden pada saat-saat kaya gini, rasanya aku pengen kenalan sama dia, hehe.

Sampai akhirnya dokter datang dan aku siap melahirkan, aku masih bisa ngurutin teori-teori yang dulu pernah aku baca dan aku hapalin, seperti: matanya dibuka, tarik napas, dll. Kenyataannya: susah banget! Walaupun kepalaku pengennya sesuai dengan teori, rasanya aku engga bisa bener-bener ngendaliin badanku untuk berlaku keren dan pinter seperti yang aku inginkan.

Aku engga kuat ngeden dorong anak aku keluar walaupun udah disemangatin suster, dokter dan suamiku. Akhirnya suster bantu dengan dorong perutku, supaya anakku keluar. Akhirnya sekitar jam 7 pagi, anakku lahir juga.

Tapi anakku engga nangis dong pas keluar! Pada saat itu aku engga mikir apa-apa sih, pas aku udah di rumah baru kepikiran. Jadi ketika keluar dari perut, anakku masih tidur. Terus karena kelamaan di jalan lahir kepalanya agak-agak lonjong gitu. Nah, waktu ditaruh oleh suster, baru deh anakku ditepuk-tepuk dan akhirnya nangis. Gak lama nangisnya, habis itu dia tidur lagi. Hehe.

Oh ya, jangan takut kalau ketika lahir kepala anak agak-agak lonjong gitu, karena biasanya akan berubah dengan sendirinya. Anakku sendiri lahir kepalanya agak lonjong, tapi sekarang kepalanya udah bulet. Malahan dia dipanggil Sukro alias kacang atom karena kepalanya bulet dan putih. Hehe.

Setelah melahirkan perasaanku lega banget, karena merasa yang tersulit sudah lewat. Waktu itu aku belum tau capeknya bangun terus-terusan untuk menyusui dan sakitnya naik turun tangga dengan luka jaitan. Tapi beberapa hari setelah melahirkan aku sempet amnesia sesaat loh. Jadi setelah melahirkan entah kenapa aku engga bisa tidur. Mungkin karena trauma sehabis melahirkan, setiap aku tidur, aku mimpi kontraksi yang sakit banget, jadi aja aku bangun lagi.

Nah, hari terakhir di rumah sakit aku akhirnya bisa tidur 1-2 jam. Itupun ketiduran sambil megang HP. Dan ketika aku bangun, aku bener-bener linglung. Aku heran dan bertanya-tanya, ini aku lagi ada di mana ya? terus aku kaya engga tau aku namanya siapa, lagi apa, kok tanganku megang hp ini yah? Sampai tiba-tiba Tanteku datang, baru aku teringat lagi kalau aku baru aja habis melahirkan.

Sekarang anakku sudah hampir berumur 3 bulan dan 2 minggu lagi aku kembali masuk kerja. Jadi aku lagi betul-betul menikmati saat-saat bersama anakku 🙂

Iklan

3 tanggapan untuk “Oh Begini Toh Rasanya Melahirkan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s