Aku Pernah Hampir Hanyut Karena Menerjang Banjir!

Aku Pernah Hampir Hanyut Karena Menerjang Banjir!

Hayo, siapa di sini yang sebel banget sama banjir tapi waktu masih kecil malah berharap banget rumahnya banjir, supaya bisa main air? Gak tau deh kalo kalian, tapi waktu aku kecil aku bener-bener pernah berharap rumahku kebanjiran. Ngebayangin kalo aku bisa berenang di dalem rumah kayanya indaah banget. Aku engga perlu ke kolam renang, ga perlu pake baju renang, cukup kecipak kecipuk berenang sambil nonton TV. Ckck namanya juga khayalan bocah.

Gak kusangka, pikiranku dulu dangkal banget. Kayanya kalo rumahku banjir, yang seneng cuma aku deh. Orang tuaku pastinya sih stres. Tambah stres lagi ni rumah banjir gara-gara didoain sama anaknya. Untungnya doaku dulu engga pernah dikabulkan sama Tuhan dan semoga aja sih gak akan pernah dikabulkan.

banjir-1
Sumber: pixabay.com

Karena rumahku keliatannya hanya punya sedikit kesempatan untuk banjir, aku mengalihkan doaku jadi “semoga aja sekolahku yang kebanjiran”. Lalu karena kemungkinan sekolahku untuk banjir juga kecil, doaku ganti jadi “semoga sungai dekat sekolahku yang banjir”. Jadi aku engga usah masuk sekolah dan bisa melakukan kegiatan yang berguna di rumah seperti: bengong sampe siang.

Akhirnya, doaku terjawab juga pada suatu pagi! Waktu itu aku dianter oleh Bapakku dan karena banjir dan macet banget, jadi aja aku diturunin di pertigaan. Aku sendiri semangat banget untuk bisa nerjang banjir itu! Yeay! Bapakku nyuruh aku pulang tapi aku engga mau, aku lebih milih bengong di pinggir jalan sambil nungguin temen untuk nerjang banjir. Setelah beberapa menit berdiri aku baru inget kalau temenku dikit (aku emang anaknya kuper dulu).

Yaudah aku akhirnya nekat untuk nerobos banjir sambil jalan kaki. Walaupun sebenernya angkot-angkot masih pada bisa lewat jalanan itu sih. Nah pas aku lagi nerobos banjir itu, aku ngerasa kaya aku tuh anak SMP yang cool dan penuh perjuangan banget untuk bisa sampe sekolah (padahal PR aja aku belum ngerjain). Aku merasa mata-mata di dalem angkot menatap aku dengan kagum. “Wauw, gigih sekali adik itu. Dengan berani ia menerjang banjir yang dalamnya 20 cm ini!”.

Lalu ketika aku ada di tengah-tengah banjir, aku pikir-pikir dan tengok kanan kiri aku tersadar kalo cuma aku anak sekolahan bego yang nerjang banjir, ngebasah-basahin sepatu padahal naik angkot juga bisa.

Ketika aku sampe sekolah aku berharap disambut layaknya seorang anak SMP yang sudah berjuang untuk bisa sampe sekolah. Apa daya, ternyata yang ada kakiku malah keriput seharian dan sampe di rumah aku dimarahin soalnya sepatuku basah dan besoknya mesti dipake lagi ke sekolah.

Jujur kejadian banjir nanggung itu bikin aku kecewa karena gak sesuai dengan apa yang aku harapkan.

Sampai suatu pagi aku kebangun karena hujan yang deras banget. Karena aku udah kecewa ,aku engga mikir gimana-gimana. Yah, whatever will be, will be deh!

Seperti biasa di pagi itu aku diantar oleh Bapakku dan ketika lewat sungai itu aku merhatiin kalo airnya udah hampir masuk ke jalanan. Aku cuma doain semoga Bapakku engga kebanjiran pas pulang nganterin aku dari sekolah.

Sesampainya di sekolah aku masih biasa-biasa saja. Biasa dadakan ngerjain PR pagi-pagi sebelum masuk jam sekolah dan biasa nahan-nahan beol (aku takut sama mister gepeng di kamar mandi). Lama-lama aku bingung kok pelajaran engga dimulai-mulai yah dan murid-murid banyak yang engga masuk. Ternyata usut punya usut, kali ini banjir makin parah sampai rumah-rumah temen dan guruku kebanjiran dan mereka gak bisa ke sekolah!

Akhirnya karena sudah jam 10 dan sekolah masih sepi, murid-murid yang ada di sekolah disuruh pulang sama guru karena takut banjirnya makin parah. Hah! aku sih ketawa aja, orang tadi pas aku berangkat sungainya belum banjir kok! Lalu pas aku sampai ke jalanan gede juga aku masih sempet mikir, “mana banjirnya? orang jalanan aja sepi gini!” (biasanya kalo banjir kan macet).

Ternyata, saking tingginya banjir, jadi mobil-mobil gak bisa lewat dan putar balik. Akupun akhirnya tercengang ketika ngeliat jalan raya Pondok Gede yang biasanya kering itu sekarang jadi kaya sungai. Mak. Aku kebingungan. Apa yang harus aku lakukan dalam kondisi ini? Mau nelpon orang tua ke wartel, aku takut uangku engga cukup. Waktu aku sekolah dulu uang jajanku dikit banget. Seingetku uang jajanku cuma cukup untuk naik angkot pulang sekali ke rumah dan beli es teh di sekolah. Lebih dari itu aku engga ada uang lagi.

banjir-2
Kurang lebih seperti ini ilustrasinya. Cuma di kanan kiri ada bangunan. Sumber: pixabay.com

Akhirnya lagi-lagi aku bengong sambil ngeliatin beberapa temenku jajan, beli mie ayam dan pepsi (pepsi itu minuman kesukaan aku). Karena aku engga punya uang, aku cuma bengong-bengong aja ngeliatin mereka.

“Kok gak makan?” kata salah seorang temenku. “Udah kenyang banget tadi, huff” jawabku sok-sokan beneran kenyang, padahal jangankan siang, pagi aja belum makan (Ibuku suka bikinin susu tapi sembunyi-sembunyi aku buang karna aku engga suka susu).

Makin lama aku makin bingung, soalnya aku ngeliat temen-temenku yang lain pada ngumpul berkelompok-kelompok dan aku gak termasuk dari kelompok-kelompok mereka. Hadoh, keliatan banget kupernya. Tapi yaudah aku berusaha tegar ajah.

Tiba-tiba ada sekelompok temenku yang terkenal tajir bilang gini, “eh, ayo! bareng mobil gw aja! kita muter lewat tol!”. Tentu aja aku yang gak termasuk kelompok mereka gak diajak karena udah penuh juga mobilnya. Makk.. aku masih berusaha tegar. Aku anak SMP yang kuat dan tegar pokoknya engga boleh nangis!

Pas aku lagi galau-galaunya, ada anak cowo di sekitar aku yang ngomong begini, “udah tenang aja, sebentar lagi tentara mau ngirimin perahu karet, entar kita naik itu ajah!”. Ternyata yang dikirim sama tentara malah truk tronton. Aku mau berusaha naik tronton itu bareng sama anak-anak cowo tapi tentu aja aku engga bisa bersaing sama mereka yang rebut-rebutan. Jadi aja aku engga dapet tempat dan akhirnya tronton itu jalan. Tapi akhirnya tronton itu berhenti juga di tengah-tengah soalnya banjir masih dalem.

Lalu anak-anak sekolahan lain akhirnya pada bareng-bareng nerobos banjir. Jadi di tempat arus yang deres banget udah dipasangin tali dan di situ dijagain sama abang-abang sama tentara-tentara juga kalo gak salah. Aku liat banyak anak sekolah yang nekat nerobos banjir dibantuin sama mereka.

Entah di mana logikaku waktu itu, yang jelas akhirnya keputusanku bulet banget kalo aku mau nerobos banjir aja! Di dalam pikiranku waktu itu, kalo aku engga nerobos banjir ini, bisa-bisa hari ini aku engga pulang, terus nanti orang tuaku nyariin aku. Belum lagi aku kelaperan, haus dan kebelet pipis. Kalo aku nerobos banjir pasti engga ada yang tau kalo aku sekalian minum dan pipis pas nyebrang (ini bodoh banget).

Akhirnya, dengan tekad bulat aku nyebrang jalanan banjir itu! Ternyata cukup panjang juga jalan yang banjir, mungkin ada sekitar 200 meteran. Awal-awalnya masih biasa aja, airnya tenang-tenang kecoklatan. Tapi kok makin lama ternyata makin dalem!? Aku langsung nyesel memutuskan untuk nyebrang jalanan banjir, mana aku engga bisa berenang!

banjir-3
Sumber: pixabay.com

Mau balik lagi tapi udah terlanjur, gimana pandangan supir tronton dan abang-abang cendol terhadap aku nantinya? (yah, namanya juga remaja, berasa semua orang perhatiin).

Akhirnya mau engga mau walaupun takut aku beraniin diri untuk nerusin nerjang banjir. Dengan susah payah akhirnya aku bisa megang tali yang udah dipasang di jalanan yang dilewati sama sungai. Ternyata susah banget biar kepalanya tetep di atas air! Mana airnya deres banget pula! dan yang kepikiran saat itu adalah, “yah LKS basah semua deh”.

Namanya juga tenaga anak SMP, segimana sih! Aku akhirnya gak tahan lagi pegang talinya dan akhirnya tanganku kelepas!! Aku pikir kalo aku mati hanyut waktu itu, agak mending juga soalnya aku engga harus ngerjain PR dan ulangan lagi. Tapi masa sih, apakah ini saatnya!

Waktu itu aku hanyut dan megap-megap, untung aja ada entah tentara atau abang-abang narik tangan aku, “neng, neng! jangan hanyut neng!”. Dalam hatiku, “iya, Bang! aku juga engga mau, Bang!”. Akhirnya aku ditarik sama abang-abang itu sampe aku bisa berdiri sendiri. Saat itu aku masih culang cileung, tapi terus aku nengok belakang, “yeay! akhirnya berhasil juga nembus banjir!”. Walaupun alhasil aku basah sampe kepala-kepala.

Sesampainya aku di tempat kering, aku mencoba untuk ngeberhentiin angkot, eh ternyata susah banget! Abang-abang angkot pada engga mau ditumpangin sama anak SMP yang basah kuyup kaya aku waktu itu. Sempat terpikir, apakah perjuangan ini belum usai, jadi aku harus jalan kaki sampe rumah. Eh, untungnya ada juga angkot yang kasian dan mau ngangkut aku.

Aku merasa apa yang baru aku lakuin itu keren dan heroik banget, kaya tentara yang berusaha pulang ke rumah pas lagi perang (yaelah, neng..). Jadi pas turun di komplek aku sengaja jalan dilama-lamain biar keren dan biar bajunya agak keringan dikit gitu.

Seperti yang sudah diduga, sampe rumah aku dimarahin sama Ibuku karena baju sampe sepatuku basah semua! Itu aja aku udah ngumpet-ngumpetin LKS sama buku aku yang basah semua biar ga dimarahin.

Itulah sedikit pengalamanku mengenai banjir, semoga gak menimpa kalian ya 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s