Pengalaman Hamil Trimester Pertama

Pengalaman Hamil Trimester Pertama

Akhirnya setelah penantian selama lebih dari 2 tahun usia pernikahan, aku hamil juga. Sejujurnya selama masa penantian tersebut aku sering banget sedih dengan pertanyaan orang-orang seperti, “kapan hamil?”, “udah isi belum?, “kapan mau isi?”. Duh minta ampun pertanyaan basa-basi yang engga sensitif. Dua tiga kali ditanya sih masih sabar, tapi setiap kali ketemu yang ditanya itu-itu aja kan rasanya.. Dari aku jawab baik-baik sampe pura-pura budeg kalo ada yang nanya kaya gitu lagi.

Contoh: 

Sodara : “Eeeh, udah isi belum?” (Aslinya ini mah baru masuk rumah, salam aja belum)

Aku : “Wah, lihat ada UFO!” (kabur)

Sampe ada suatu ketika sodaraku sendiri yang bilang gini waktu aku lagi kasi makan kucing, “emang yah, kalo suka kucing hamilnya suka lama”. Aku dengernya cuma diem aja sih, tapi sedih banget. Aku kan cuma pengen kasi makan kucing-kucing yang kelaperan, masih aja bahas-bahas.

Baca Juga: Perlengkapan Pompa ASI

Masih banyak kata-kata dan pertanyaan lainnya yang bikin hatiku sedih, seperti ngebandingin aku sama mamaku yang dulu punya anaknya juga nunggu agak lama, “pantes ya lama, ibunya juga dulu gitu, keturunan”. Aku pengen nangis dengernya, apalagi ngomongnya cuma depan aku aja, giliran ada suami aku engga ada tuh yang berani ngomong gitu.

Nah waktu aku hamil dan sodara-sodaraku tau, ada aja yang bilang gini, “lama yah 2 tahun!”. Untung waktu itu aku dibelain sama mertua aku, “Alhamdulillah kali.. Masih banyak yang dikasi rejeki lebih lama”. Aku setuju sama mertuaku, bagaimanapun dan kapanpun kita harus bersyukur.

Baca Juga: Begini Loh Rasanya Melahirkan

Jadi buat temen-temen yang suka diperlakukan kaya gitu juga, aku pengen bilang sabar yah. Emang susah nahan perasaan kesal ketika ada yang ngomong kaya gitu ke kita. Tapi setelah aku pikir-pikir lagi, itu dosa dan masalah mereka, bukan kita 🙂

Awal Kehamilan

Aku emang jarang-jarang dan gak suka iseng cek kehamilan dengan testpack, tapi waktu itu entah gimana aku kok perasaannya aneh. Apa aku hamil yah? tapi masa sih? Aku waktu itu sama sekali engga kebayang gimana rasanya kalo ada anak bayi dalem perut aku.

Malemnya aku testpack dan ternyata garisnya ada 2. Aku langsung bangunin suami aku yang udah tidur dari tadi. Eh, dia cuma liat sebentar terus tidur lagi. Dasar.

Akhirnya karena kurang yakin, besoknya aku beli testpack lagi di apotek dekat kantor dan langsung aku coba di kamar mandi. Wah, ternyata garisnya masih 2. Langsung aja aku foto dan kirim ke suami aku. Aku pikir suami aku punya solusi kita mesti ngapain gitu sehabis ada garis 2 di testpack. Ternyata suami aku sama bingungnya sama aku, hihihi 😀

Lemes

Waktu awal-awal hamil bawaannya lemes banget, sampe kantor jam 8 engga ada tenaga buat ngapa-ngapain, mikir aja engga mampu. Jadi aku tidur-tiduran dulu di mushola, eh beneran ketiduran tau-tau bangun jam 12 siang dan masih lemes. Hadeuh.

Udah gitu turun ke bawah buat kerja walaupun kaki kaya ager-ager rasanya. Baru kerja sejam-dua jam udah lemes lagi, jadi aja boboan lagi di bangku kantor. Perkara jalan dari bangku ke mushola aja lelah banget bawa badan.

Aku udah coba berbagai cara biar gak lemes di kantor. Dari mulai makan banyak tiap pagi, meyakinkan diri kalo ini semua hanya sugesti, minum susu dan lainnya tapi masih aja tetep lemes!

Lebih parah kalo weekend, aku jarang-jarang turun dari tempat tidur. Cucian engga ada yang kesentuh, setrikaan numpuk, kamar berantakan dan debuan, boro-boro mau masak. Akhirnya sih aku pasrah aja hehe.

Muntah

Waktu awal tau hamil aku sempet bilang gini ke suami aku, “ih, kok aku engga muntah-muntah ya? wah luar biasa, aku kereeeeen, HAHAHA”. Gak lama dari kata-kata itu, tiap hari aku muntah paling engga 5 kali.

Di Kantor

Temen : Udah sarapan, Dhir?

Aku: Udah tadi lontong sayur

Aku: Dan udah dimuntahin juga sih (ditambahin)

Lagi-lagi aku mencoba meyakinkan diri kalo muntah-muntah dan eneg itu hanya sugesti, tapi engga mempan. Habis makan aku muntah-muntah mulu sampe lelah, dan paling males sama yang namanya Mi Ayam, padahal 5 tahun yang lalu mi ayam adalah makanan kesukaan aku. Betapa kehamilan bisa merubah segalanya yah.

Ngidam

Rasanya kalo ada penghargaan istri yang ngidam tapi engga nyusahin, aku bisa masuk nominasinya. Ngidamku waktu hamil trimester pertama gampang banget:

  1. Aqua botol dingin harus dari Indomaret. Dan suamiku bahkan suka boongin aku, katanya itu beli di Indomaret, padahal itu beli di warung. Aku sebenernya tau cuma diem ajah. Aku tau soalnya Aquanya kurang dingin, gak kaya kulkas di Indomaret, wuih segeerr..
  2. Sop Kaki Kambing. Di suatu malam jam 9an, aku tiba-tiba keinget kalo waktu aku kecil dulu Ibuku suka beli sop kaki kambing di Otista, deket rumah nenek aku. Wah, pas aku inget-inget, ngiler banget. Kuahnya putih-putih gurih, pake acar, ada empingnya, hmm enak. Cuma ya, rumahku kan jauh dari Otista dan udah malem juga jadi aku engga tega bilang sama suami aku. Jadi aku duduk di pojokan trus pura-puranya lagi makan Sop Kaki Kambing.
  3. Marugame Udon. Ugh nyesal aku ngidam Marugame Udon. Setelah lagi-lagi ke pojokan pura-pura nyeruput udon, aku ketauan sama suami aku. Terus dia kasian dan akhirnya ngajak aku makan Marugame. Wah, enakk.. gak lama, aku muntahin lagi. Yah aku ngelongok ke lubang WC sambil bilang ‘dadah udon 50 ribuan..’

Naik Motor

Kalau kata Bu Dokter, engga apa-apa naik motor tapi jangan lewat jalan yang rusak. Dan tergantung kondisi kehamilan juga sih, kalau engga ada concern apa-apa, boleh-boleh aja naik motor. Tapi semuanya balik lagi, harus nanya dokter dulu yah.

Waktu trimester pertama, karena lelah banget nyetir aku akhirnya pulang pergi dibonceng suamiku naik motor. Akhirnya nyerah juga, karena lebih capek dibonceng naik motor daripada nyetir mobil sendiri.

Kalau naik motor, jangan lupa pakai masker karena polusi dari kendaraan bermotor berbahaya bagi janin.

Baca Juga: Pengalaman Hamil Trimester Terakhir

Tips Kehamilan Trimester Pertama

  1. Cari informasi sebanyak-banyaknya. Baik dari internet, buku atau dari pengalaman temen-temen. Buku yang aku rekomendasikan dan isinya lengkap banget mengenai pengetahuan kehamilan dari awal sampe akhir tuh ini:
    what-to-expect-when-youre-expecting
    What To Expect When You’re Expecting by: Heidi Murkoff

    Bisa dibeli langsung atau online di Periplus. Buku ini sering disebut-sebut sebagai kitab kehamilan ibu-ibu di Amerika sana dan isinya lengkap banget.

  2. Waktu trimester pertama, biasanya ibu hamil akan mengalami mual atau muntah. Nah untuk mengurangi rasa mual bisa makan buah atau jus buah yang rasanya seger-seger. Oh ya, hindari makanan yang baunya menyengat, bersantan dan terlalu berlemak.
  3. Cukup beristirahat dan tidur malam soalnya aku udah cukup tidur malam sampe kantor masih lelah dan ngantuk aja.
  4. Cermat mengenai sumber informasi mengenai kehamilan. Kadang-kadang ada ajah saran-saran aneh seperti taruh penitilah di baju ibu hamil (gak masuk logika), terus ibu hamil gak boleh makan pedes karena akan bikin janin kepanasan (kenyataannya kata dokter engga apa-apa tuh, janin gak akan kepanasan karna ibunya makan pedas. Paling yang ada kalau makan pedas berlebihan, ibunya yang diare. Jadi gak semua informasi di internet atau dari teman itu benar, paling aman kalau ragu, ya tanya ke dokter 😀
  5. Download aplikasi kehamilan di handphone. Yang ini menurutku menyenangkan banget, aku bisa tau janin besarnya udah segede buah apa, awalnya aku pilih yang hewan, jadi aja anakku gedenya disama-samain sama cicak. Yaudah aku ganti aja temanya jadi buah. Aplikasi kehamilan yang aku suka itu:

    ovia
    Ovia Pregnancy

Nah, semoga bisa membantu yah. Sampai ketemu di postingan-postingan aku selanjutnya!

Baca Juga : Ini Hal Yang Berubah Ketika Kamu Menjadi Orang Tua

Iklan

10 tanggapan untuk “Pengalaman Hamil Trimester Pertama

  1. Tips pengalaman kehamilan yang bunda paparkan diatas sangat bagus dan layak di praktekkan bagi ibu-ibu yang sedang hamil. Memang trimester pertama kehamilan adalah masa-masa yang paling rentan bagi ibu hamil muda. Sebaiknya bunda rajin-rajin mempraktekan pola hidup sehat diantaranya dengan selalu mengkonsumsi makanan yang disarankan bagi ibu hamil supaya bunda mudah menjalani masa kehamilannya dan tentunya anak dapat lahir dengan sehat dan cerdas.
    terimakasih informasinya bund. Salam kenal.

  2. Salam kenal Mbak. aku punya tuh buku yg what to expect. Tp lbh suka langganan newsletter nya. Dan masih langganan sampe skrg anak udah usia 17 bulan. Ntr tiap hari dikirimin artikel yg sesuai dgn usia kandungan atau usia anak 🙂

  3. Halo mbak alhamdulillah aku juga baru aja hamil setelah 1 tahun menikah. Aku punya kucing juga sama kayak mbak hehe, tapi dia kucing liar yang sering datang kerumah, numpang tidur, makan, nongkrong. ndusel-ndusel. Kalo dia udah bosen, nanti dia pergi layaknya kucing liar pada umumnya. Kalo lagi hamil muda, berbahaya gak ya punya kucing liar kayak gini? 😦

    1. Halo juga Mbak.. selamat ya atas kehamilannya 🙂 Kayanya sih gak papa yah, asal dijaga aja kaya jangan nyentuh2 tanah tempat di kucing pup (haha siapa juga yang mau yah), dan megang-megang bulunya. Soalnya dia kan pup di tanah, terus abis pup dia jilat-jilat badannya, takutnya ada perpindahan virus atau kuman.

      Kalo saya dulu kadang pernah juga pegang kucing waktu hamil, tapi sehabis itu saya selalu cuci tangan 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s