Asyiknya Jalan-Jalan Bareng ke Belitung

Asyiknya Jalan-Jalan Bareng ke Belitung

Halo, udah lama juga yah aku engga nulis di blog ini. Untuk tulisanku kali ini, aku lagi males mikir. Jadi yaudah aja yah kaya aku lagi nulis diary.

Baru-baru ini aku seneng banget, soalnya aku diajakin jalan-jalan gratis ke Belitung sama kantorku yang sekarang. Menurutku, kantor aku yang sekarang ini baik banget, selain ngajak aku jalan-jalan gratis, masa mereka nyiapin aku makan siang dan makan malem setiap hari. Karena makan udah disediain, aku bisa lebih jadi diriku sendiri. Iya, jadi ngirit girl itu loh.

Balik lagi mengenai jalan-jalan ke Belitung ini. Semua acara yang diadain dalam perjalanan ke Belitung seru banget kecuali pas acara beli oleh-oleh. Soalnya aku paling engga suka ngeluarin duit anaknya.

Kita diminta kumpul di kantor jam 2 pagi untuk kemudian berangkat bareng-bareng ke bandara. Tapi aku agak sanksi sama diriku sendiri. Apakah nanti aku mampu bangun jam 1 pagi dan berangkat ke kantor? Aku pelit banget kalo masalah jam tidur karena aku anaknya ngantukan dan engga bisa tidur di sembarang tempat. Aku paling engga bisa tidur sambil diri dan sambil melek gitu loh. Setiap hari aku tidur 10 jam, tapi siangnya masih aja suka ngantuk. Mungkin aku kebanyakan nongkrong sama kucing-kucing aku. Mereka kan tukang tidur.

Sehari sebelum berangkat aku tetep ngantor dan ketemu sama temen-temen aku yang dari Surabaya. Mereka juga bakal ikutan jalan-jalan ke Belitung. Tiba-tiba aja temen aku, namanya Mas Andreas, masang tampang melas yang susah ditolak. Bener aja kan, dia mau minta bantuan. Jadi di acara jalan-jalan ini, setiap divisi diminta menampilkan pertunjukan bakat. Kalo bakat aku sendiri sebenernya aku bisa main Nintendo selama 12 jam non stop, nonton korea 16 episode in a row, minum coca cola sebotol gede sendirian (pura-pura mabok, tapi sebenernya aku engga pernah) dan banyak bakat gak penting lainnya yang aku rasa gak menarik untuk dibuat pertunjukan.

Mas Andreas ini orangnya kreatif, suaranya bagus dan pinter main gitar. Pokoknya idola remaja deh. Dia mau buat kaya semacam parodi pake nyanyi-nyanyi gitu dan minta aku untuk jadi pemeran cewenya. Duh, sebenernya aku keberatan soalnya aku bener-bener bukan cewe yang doyan tampil dan tampangku datar. Orang akan susah bedain apakah aku meranin cewe yang lagi berbunga-bunga atau sedang teraniaya. Tapi karena Mas Andreas adalah temenku dan orangnya baik, yaudah demi dia aku mau deh bantuin. Aku dikasih skripnya dan aku nyari apakah ada peran jadi tembok. Karna kalau ada aku mau minta sama Mas Andreas supaya peranku jadi tembok aja.

Aku pulang cepet dari kantor supaya bisa tidur lebih cepet juga dan untungnya aku bisa bangun tepat waktu dan sampai di Bandara tepat waktu. Pokoknya, akhirnya kita sampe di Belitung.

Aku agak-agak kaget waktu keluar Bandara Belitung soalnya kan aku keluar paling pertama, eh ada bapak-bapak dan ibu-ibu yang nyambut. Katanya Bapak-bapak itu wakil walikota Belitung, terus aku disuruh salaman sama dia. Seneng juga aku waktu salaman sama dia tapi Bapak itu mukanya kaya engga seneng salaman sama aku dan aku engga tau kenapa. Mungkin dia capek karena bangun kepagian.

Akhirnya acara yang kutunggu-tunggu mulai juga, makan pagi! Katanya makan pagi hari itu adalah makanan khas Belitung yang namanya nasi gemuk. Isinya kaya nasi lemak, ada ikannya kecil-kecil garing tapi enak, terus pake kuah santan yang ada belimbingnya. Hm, menurutku, enak! Langsung aja aku makan dengan lahap, nasinya aku sendok banyak-banyak (waktu itu aku ngebayangin kalo aku adalah kuli bangunan yang mau dinas). Eh, waktu udah mau abis, aku cek HP aku, ternyata ada pesen kalo kita boleh juga mesen Mie Belitung. Duh, aku langsung ngeliat piring aku yang hampir kosong dengan penyesalan. Harusnya aku engga rakus-rakus amat tadi, supaya bisa nyicip Mie Belitung juga.

20160513_075609
Ikannya masih pada kecil tapi udah digoreng, padahal masa depan mereka masih panjang. Selama makan aku berusaha untuk engga menatap mata mereka takutnya aku nanti iba

Yaudah engga papa, mungkin lain kali aja aku nyicip mie belitungnya. Di bis aku duduk sama Manda dan sepanjang perjalanan Manda tidur. Tadi kan aku bilang aku anaknya susah tidur sembarangan, tapi di perjalanan dari tempat sarapan ke Vihara Dewi Kwan Im, aku sih jujur yah, tidur juga sebentar. Perjalanannya lumayan jauh, soalnya ke Belitung bagian timur. Pas sampe ke Vihara Dewi Kwan Im, sayang banget, ternyata patungnya lagi dipugar. Terus aku entah gimana terpisah dari rombongan. Mungkin karena aku ngehindarin jalanan yang ada anjingnya (aku takut banget sama anjing). Pokoknya tau-tau ujan terus aku sendirian di kuil sementara temen-temen aku yang lain foto-foto aku engga diajak. Eh, tapi engga apa-apa juga soalnya dari kuil itu aku bisa liat laut dari jauh.

IMG-20160513-WA0018
Ini temen-temen aku tapi akunya engga ada

Waktu di bis ditanya, “siapa di sini yang pendukung Ahok??”. Aku sih biasa aja, soalnya aku anak Bekasi. Ternyata habis ini kita ngunjungin rumahnya Ahok yang di Belitung. Aku agak heran dan agak kasian sama Pak Ahok. Jujur aku iba rumahnya dijadiin tempat wisata. Kebayang kalo di rumahnya, ibunya lagi tidur, terus ada orang yang ngintip-ngintip dari jendela dan bilang, “punten bisa ikut ke WC?”. Soalnya aku agak kepikiran untuk numpang ke WC sih, tapi ternyata engga ada orang di dalem rumah itu.

20160513_144254.jpg
Ini rumah Ahok

Gak jauh dari rumah Pak Ahok, ada Museum Kata Andrea Hirata. Sebenernya Museum itu mau tutup karena renovasi, tapi khusus karena rombongan kantor aku mau dateng, dibuka lagi sebentar.

Eh, tunggu dulu. Kejutannya gak cuma sampe di situ. Ternyata Andrea Hiratanya juga dateng dan bikin pertunjukan buat kita. Wah, aku seneng sekaligus merasa bersalah waktu ngeliat langsung Andrea Hirata. Soalnya waktu aku kuliah dulu aku pernah foto kopi buku Laskar Pelanginya. Waktu kuliah aku miskin banget dan engga mampu beli bukunya. Tapi dosen aku ada yang ngasih tugas mengenai buku itu jadi aku harus baca. Tapi untuk buku-buku selanjutnya aku beli kok yang asli. Hehe. Terus aku juga janji engga mau kaya gitu lagi. Semoga Andrea Hirata engga benci sama aku.

photo_2016-05-22_16-58-54
Engga tau siapa yang foto, aku ambilnya dari grup

Kalau udah ke daerah Gantong, pastinya enggak bakalan lupa untuk dateng ke replica SD Laskar Pelangi. Sebenernya ini bukan tempat yang dipake buat syuting, tapi emang dibuat mirip banget. Aku engga tau mesti ngapain di replika SD Laskar Pelangi ini selain foto-foto sama temen-temen aku. Tapi lagi-lagi aku kaya skip sendiri, maen pasir sendiri, ngeloyor sendiri, asik sendiri. Untungnya aku cepet sadar kalo temen-temen aku lagi foto-foto. Langsung aja aku lari untuk ikutan foto sama mereka.

Sepulangnya kita di dalam bis menuju rumah makan untuk makan malam, tour guide yang di depan diganti. Tadinya Mas Alen, sekarang jadi Jojo. Aku selalu merasa kasian sama tour guide yang ngomong di depan. Mereka suka engga didengerin sama peserta tournya. Jadi demi menjaga perasaan mereka, aku bela-belain untuk engga tidur dan dengerin mereka. Si Mas Jojo ini awalnya kasian banget. Dia dibully secara positif sama temen-temen aku satu bis. Dia dipaksa ngomong dan ngelawak di depan bis sambil disautin sama temen-temen aku yang candaannya pada mesum. “piyuk duyu cini… ciyum duyu cini.. itu apa sih mas jojo kita engga ngerti? Kita kan masih keciiilll…. Oooooooo gitu toooh..”. Mas Jojo ini kesabarannya telah cukup teruji di dalam bis.

20160513_165605.jpg
Replika SD Laskar Pelangi

Hari itu, kita ngerasa capek dan lengket banget. Mungkin karena kita berangkat pagi-pagi banget dan cuaca hari itu di Belitung panasnya minta ampun. Bener, kalah deh panasnya Jakarta. Sehabis makan malem, aku dan temen-temenku udah ngarep banget bisa pulang. Aku sendiri udah ngebayang-bayangin mandi, ganti baju, terus nonton TV sambil nyemil apa aja yang bisa aku cemilin di kamar hotel. Eh, tapi ternyata ada berita yang bikin aku shock dan kecewa. Ternyata sehabis makan, kita pergi beli oleh-oleh dulu. Aku langsung liat jam yang pada saat itu udah menunjukkan jam 7 malem kalo engga salah. Aduh, pupus deh harapanku pengen istirahat cepet-cepet.

Sesampainya di tempat beli oleh-oleh, saking malesnya aku belanja, aku langsung gerak cepet dan aku termasuk orang paling cepet bayar di antara temen-temen kantor aku (aku ngayal ceritanya kita lagi balapan belanja). Waktu itu aku engga tau apa yang aku ambil dari rak, kayanya semacam kerupuk gitu. Pokoknya kalo harganya di bawah 30 ribu, aku ambil. Jadi aja aku beli oleh-oleh asal. Yang penting bawa aja hehehe.

Aku tunggu-tunggu, bisku engga jalan-jalan juga. Ternyata masih ada anggota bis aku yang masih ngantri untuk bayar. Aku sih engga nyalahin mereka, soalnya emang antriannya panjang dan belanjaannya juga banyak banget. Tapi tetep aja aku pengen buru-buru ke hotel, soalnya aku baru inget juga kalo aku mesti latihan yang buat pertunjukan bakat itu! Ya ampun!

Sesampainya di hotel, ternyata aku tetep engga bisa nonton TV sambal nyemil soalnya divisi aku harus latihan buat pertunjukan bakat dan aku jadi pemain di dalamnya. Ah! Rasanya aku engga siap menanggung tanggung jawab yang segitu besar, tapi demi Mas Andreas yaudah engga papa. Pas aku mau latihan, aku diledekin terus sama Manda dan dinasihatin sama dia. “Dhir, muka lu jangan datar-datar amat dong! Sini gw ajarin biar lu bisa berekspresi”. Aku jadi semakin tertekan tapi tetap mencoba untuk santai. Aku soalnya engga enak sama temen-temen aku yang mesti diwakilin sama orang berwajah datar kaya aku di panggung. Pas latihan, bukannya aku tambah bisa, aku tambah bingung soalnya banyak yang ngomong ini itu. Aku sampe pusing ngedengernya dan malah jadi mengkhayal sendiri. Aku ngayal seandainya aku jadi penonton aja, mungkin saat ini aku lagi duduk aja sambil ngayal lagi.

Eh tiba-tiba masuk bagian aku lagi, terus aku bingung mesti ngapain soalnya barusan aku malah ngayal bukannya dengerin temen-temenku saut-sautan ngomong. Tapi aku sih improve aja pura-pura bisa. Sebenernya aku masih ada yang bingung, tapi kalo kutanyain saat itu, aku yakin bakal tambah bingung. Jadi kupending aja pertanyaanku langsung ke Mas Andreas nanti.

Untuk jadwal keesokan harinya kita udah diwanti-wanti untuk dateng ke bis dan berangkat tepat waktu karena jadwalnya padat banget. Eh, tapi lagi-lagi peserta dari bis aku terlambat, sampe-sampe Mas Alen dan Mas Jojo dimarahin. Hehe, maaf yah.

Di hari ke 2 ini kita akan island hopping, snorkeling dan lainnya di sekitaran Pantai Tanjung Kelayang. Aku sebenernya lebih deg-degan naik kapal di laut dan sebagainya daripada ditimpukin penonton pas unjuk bakat nanti malam. Sebenernya aku engga mau ikut naik kapal ke pulau-pulau itu. Tapi waktu aku tanya Mas Alen, boleh engga aku tinggal di bis aja, engga papa kok. Tapi ternyata kata Mas Alen engga boleh itu udah peraturannya. Terus aku bilang aku bisa berguna untuk jagain tas temen-temen aku.  Sayangnya Mas Alen tetep bilang kalo aku engga boleh engga ikut, apapun alasannya. Yaudah karena aku engga mau nyusahin Mas Alen, aku paksain aja ikut padahal aku takut banget naik kapal yang kaya kapal nelayan gitu. Sebenernya aku udah stress dan keringet dingin. Tapi lagi-lagi, mungkin karna tampangku datar, jadi engga ada yang nyadar.

Pas kapalnya udah jalan, aku makin stress karna langitnya gelap kaya mau ujan. Aku langsung keingetan sama dosa-dosa aku ke orang tua aku, belum lagi aku juga pernah ngambil 2 donat waktu makan malem catering mamanya Nia, padahal kan jatahnya 1.

Pokoknya aku berpendirian engga mau nyentuh-nyentuh pasir dan air laut lagi sampe nanti pas pulang. Tapi pas di Pulau Kepayang kan makan siang, aku laper, jadi yaudah aku terpaksa turun. Pas makan siang aku masih stress karna naik kapal sampe-sampe engga bisa mikir, bengong, kebelet pipis, engga napsu makan dan sebagainya. Akhirnya aku bilang aja ke Manda dan Mas Mario supaya ngambil makanannya yang banyak. Jadi aku engga ngantri tapi tetep makan karena minta dari mereka berdua, hehe. Pinter kan aku.

IMG-20160515-WA0006.jpg
Temen aku lagi snorkeling

Sepulangnya dari Pulau Kepayang si Manda kaya yang sakit gitu, dia mau boboan aja. Nah, aku masih mau latihan lagi terakhir sama Mas Andreas sama Mas Ikin. Kalo Mas Ikin ceritanya pasangan aku nanti di pertunjukan bakat. Pas aku udah selesai latihan, aku balik dong ke kamar. Aku kan engga bawa kunci, jadi aku ngebel kamar minta Manda bukain pintu. Udah berkali-kali aku ngebel, tapi Manda engga keluar-keluar juga. Akhirnya aku telpon, tapi Manda juga engga ngangkat. Aku sampe jongkok melas depan pintu kamar. Kalo ada yang lewat mungkin mereka akan kasian sama aku. Aku sendiri jadi ketakutan. Jangan-jangan Manda.. lagi beol? Yaudah aku inisiatif aja minta kunci ke resepsionis. Tapi pas abangnya mau bukain pintu aku bilang engga usah aja, soalnya takut Manda lagi beol, nanti abangnya mati. Aku engga mau Manda bertanggung jawab atas kematian seorang karyawan hotel di Belitung.

Asal tau aja yah, menurut pengakuan Manda sendiri, kentut dan eeknya dia itu mematikan. Jadi aku pernah lagi mandi pas di hotel. Eh, tiba-tiba si Manda masuk, katanya dia mau pipis aja. Yaudah aku bolehin kalo Cuma pipis mah. Terus pas aku mau nerusin mau mandi, tiba-tiba Manda bilang, “Eh, kok eek gw mau keluar yah”. Aslinya aku saat itu langsung panik kaya yang di otak aku tuh langsung bunyi sirene ngiung ngiung.

Cukup mengenai eeknya Manda, malam ini kita ada gala dinner di Marina Belitung. Salah satu acaranya ya itu tadi pertunjukan bakat yang aku pengen banget cepet-cepet selesain. Selain itu ada juga acara tuker kado, kontes pakaian terbaik, teraneh, terunik dll. Aku sendiri seperti biasa suka ngeloyor dan asik sendiri mojok-mojok di tempat tertentu. Aku pikir kayanya aku juga berbakat jadi hantu. Makanannya enak-enak tapi aku engga napsu makan karena pengen cepet-cepet nyelesain pertunjukan bakatnya biar aku plong, berasa engga ada tanggung jawab.

Jadi ceritanya di pertunjukan itu aku jadi pacarnya Mas Ikin yang dijodohin sama Mas Mario yang anaknya Pak camat. Tadinya aku mau ngusulin supaya endingnya dirubah biar aku kawin lari aja sama Mas Mario. Biarin aja Mas Ikin kita tinggalin, tapi engga ada yang setuju sama ideku itu. Terus ya pokoknya gitu deh happy ending, aku akhirnya jadian dan dilamar sama Mas Ikin. Nah pas resepsi pernikahan yang dangdutan si Ighan Jabang. Ighan Jabang sendiri adalah temen aku yang emang aslinya penyanyi dangdut. Di divisi aku emang banyak artisnya loh. Kalau mau liat video klipnya, cek aja di youtube. Judul lagunya “Jahe Bawang”, makanya kita panggil dia Ighan Jabang. Singkatan dari Jahe Bawang. Hehe. Waktu Ighan Jabang nyanyi, kita semua harus joged. Aku sebenernya bingung mesti joged kaya gimana soalnya gerakan yang aku tau terbatas. Aku anaknya jarang gerak.

IMG-20160515-WA0023.jpg
Ighan Jabang itu yang paling kanan bawah. Yang lainnya figuran ajah.

Gak disangka-sangka ternyata pertunjukan kita jadi pemenangnya! Aku seneng soalnya kita dapet hadiah sekardus coklat sama ciki-cikian. Aku ngarep banget di dalemnya ada Nyam-Nyam tapi ternyata engga ada (itu cemilan kesukaan aku). Yaudah engga papa aku nanti beli sendiri aja. Aku jadi berpikir apakah ini pintu buat aku masuk ke dunia peran? Mungkin ini saatnya buat aku mempertimbangkan karir di dunia seni peran. Khususnya untuk peran-peran yang engga ada ekspresinya seperti; jadi tembok.

Akhirnya tiba deh saat yang aku tunggu-tunggu juga, waktunya tukeran kado! Aku kasih kado kaya notes gitu aku beli di Gramedia. Tapi pas kadonya udah aku bungkus aku baru inget kalo harganya belum aku cabut. Terus aku males bungkus lagi jadi yaudah aja deh gak papa.

Malemnya aku tidur nyenyak banget soalnya aku udah selesain tugas aku di pertunjukan. Aku bangun siang terus makan yang banyak waktu sarapan di hotel. Oh iya, aku juga anaknya suka ngebungkusin selai sama mentega gratisan dari hotel. Untuk perjalananku yang kali ini, aku berhasil ngumpulin seplastik selai bermacam rasa lengkap dengan menteganya. Waktu sarapan aku engga bawa tas, jadi barang jarahan aku umpetin pake tisu biar engga ketauan sama mba-mba hotel, hehe. Smart banget deh. Tetanggaku pasti pada bangga sama aku. Aaaww…

Ini hari terakhir kebersamaan kita di Belitung dan hari ini jadwalnya agak longgar. Pemberhentian pertama di hari ini adalah di Pantai Tanjung Pendam yang engga bagus-bagus amat. Mungkin tadinya bagus, tapi gara-gara penambangan dan engga ada perbaikan abis itunya, jadi kurang bagus. Tapi kalo menurutku sih masih lebih bagus daripada Ancol. Hari ini hampir kaya hari pertama kita di Belitung, panas banget. Aku kan main di pinggir-pinggir pantai. Terus aku masuk bis mau ngambil uang. Eh Abi bilang aku bau matahari banget. Aku agak heran kok Abi bisa ngomong begitu. Aku sendiri engga tau kaya gimana bau matahari itu karna aku engga berani ngendus-ngendus nyium matahari. Aku pasti mati kalo aku berani ngelakuin itu. He he he.

Makan siang di hari terakhir ini agak beda sama sebelum-sebelumnya karena kita diajak makan ala-ala masyarakat Belitung. Jadi masyarakat adat di Belitung makan lauknya disajiin barengan. Nah kita disuru bikin kelompok berempat. Aku bareng sama Manda, Mas Ratno, sama seseorang yang aku sering liat wajahnya tapi lupa namanya. Bedanya makan ala Belitung ini, yang paling muda disuruh bersihin piring, nyiapin piring ke yang lebih tua dan ngambil makanan paling terakhir. Eh, ternyata di kelompok aku, aku yang paling muda. Jadi aja aku ngelapin piring buat si Manda dan yang lainnya. Kalo dalam kehidupan nyata, malahan yang paling muda disuruh cuci piring bekas makannya.

Sebenernya aku agak-agak sedih di hari terakhir ini soalnya perjalanan kita udah mau selesai.

Tinggal satu lagi tempat yang akan kita kunjungi selain bandara, yaitu Danau Kaolin. Kalau kata Mas Alen, Danau Kaolin ini dulunya bekas tambang bahan baku keramik (kalo aku engga salah denger yah). Terus waktu kecil dia suka mandi di situ. Kata dia kalo abis mandi di situ dia jadi ganteng, engga tau kenapa aku engga jelas ngedengernya. Aku jadi pengen nyelupin adik aku 2 atau 3 kali ke Danau Kaolin. Danau Kaolin ini bagus banget, warna airnya aneh kaya biru-biru gitu dan katanya bisa berubah-ubah tergantung cahaya matahari. Sesi terakhir foto di Danau Kaolin rasanya kaya disetrap di lapangan soalnya panas banget he he.

Pokoknya aku seneng banget diajak jalan-jalan kali ini. Yang kurang cuma 1, temen-temenku yang satu divisi banyak yang engga ikut! Semoga aja untuk jalan-jalan berikutnya, semua temen aku bisa ikut.

IMG-20160515-WA0052.jpg
Danau Kaolin, bagus kan?
Iklan

8 tanggapan untuk “Asyiknya Jalan-Jalan Bareng ke Belitung

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s