Duo Mematikan: Kelabang dan Kecoak

Duo Mematikan: Kelabang dan Kecoak

Kelabang dan Kecoak. Cuma ngetik nama dua binatang itu aja udah buat saya bergidik kengerian. Iyuh, yaiks, cuih, whatsoever keluar pokoknya. Pokoknya kalo ada binatang yang saya harap engga pernah ada di bumi ini, ya mereka berdua itu. Kali ini saya pengen aja nge-list kenapa saya begitu membenci mereka. Mungkin bisa membantu mereka-mereka di luar sana yang punya pendapat sama dengan saya terhadap dua binatang ini.

Semenjak saya bahkan males banget nulis nama mereka, kita ganti aja namanya. Kelabang (iyuh) jadi tobrother (dari kata ke dan abang) dan Kecoak (hoeeek) jadi toclimb (dari kata ke dan coak. Saya bahkan buka webstike KBBI untuk ini).

No picture di postingan kali ini karna saya gak pengen jadi males buka blog sendiri karna ada foto mereka.

1. Tobrother

Jadi, waktu masih kecil, saya dijadwalin bobo siang sama Ibu saya. Nah, saya waktu masih kecil tuh males banget tidur siang (saya menyesali ini). Ibu saya pun mungkin mencari akal, gimana caranya supaya saya mau tidur. Akhirnya, Ibu saya selalu nakut-nakutin saya. Katanya, “kalau engga mau tidur siang, nanti ada tobrother merah sama tobrother item loh keluar dari balik lemari”. Ih, asli, nightmare banget buat gw.

Sayangnya, ditakut-takutin itu engga juga bikin saya mau tidur. Yang ada saya malah ketakutan, sedikit-sedikit ngeliatin lemari, waspada, kalo-kalo ada tobrother item atau merah yang keluar dari sana.

Yang bikin makin parahnya lagi, suatu hari saya denger percakapan antara orang tua saya. Kaya gini nih:

Mama : Dulu ada kan temen abu yang digigit tobrother?

Abu : Iya, ada.

Mama : Iya, dia sampe masuk rumah sakit tuh gara-gara digigit tobrother

Saya : (bergidik) terus dia gimana ma?

Mama : Terus dia mati

Bagaikan petir menggelegar, Ibu saya jawab kalo orang yang digigit tobrother itu bisa mati. Makin ketakutanlah saya. Hidup saya engga pernah tenang semenjak itu. Apalagi setelah muncul rumor kalo tetangga saya digigit tobrother di selangkangan pas dia lagi mandi. Ah, tidak. Makanya sampe sekarang saya males mandi.

Kalo saya liat tobrother, seberapapun ukurannya, saya merinding sampe bulu kuduk saya ikut berdiri.

Ketakutan saya terhadap tobrother kadang juga membuat hidup saya sengsara. Contohnya aja, kalau malam-malam saya haus kepengen minum, lalu tiba-tiba ada tobrother yang gede bangetttt di dapur!! yah, 2 cm lah. Itu udah gede banget buat saya. Saya engga jadi minum, saya dehidrasi, besoknya saya masuk rumah sakit, diinfus dan tagihannya 10 juta, lalu saya pun bangkrut. Ini baru teori sih, tapi bisa aja kan! Lihat gimana tobrother bisa merubah hidup saya.

Ketakutan saya terhadap tobrother juga pernah bikin saya malu banget dengan cara yang engga pernah saya mimpiin sebelumnya. Suatu malam yang tenang di Bali, saya lagi duduk-duduk sama temen saya (please note ni anak tuh cowok ya, cowok). Tiba-tiba dia bilang dengan santainya, “lu engga takut sama tobrother kan?”. Saya gelagapan, merinding, bergidik, gemeteran dan sebagainya. Saya lupa saya waktu itu jawab apa, kayanya sih saya meracau akibat konslet abis liat tobrother.

Ternyata ada tobrother di deket kita duduk. Untung aja temen saya itu pemberani, dia buang tobrother itu, tapi engga jauh sih kayanya cuma disuh-suh aja. Note: buat saya tobrother itu harus dibuang paling engga dengan jarak 2334 juta tahun cahaya dari keberadaan saya.

Saya jadi engga enak duduk, dikit-dikit takut, dikit-dikit gatel, sampe akhirnya saya kok ngerasa ada yang gerak-gerak dalem celana panjang yang saya pake. Gak tau apa yang saya pikirin waktu itu, kayanya sih engga mikir karena panik. Tiba-tiba rumor mengenai tetangga saya sekelebatan muncul dalem kepala saya. Maaakk.. Dan begitulah, saya akhirnya tanpa berpikir, berdiri, panik dan.. buka celana aja gitu.

Baru setelah ngabur ke pojokan beberapa detik, saya mikir, “APA YANG TELAH AKU LAKUKAN??!”. Untung aja waktu itu ada si Nanto yang nutupin pemandangan dan temen saya yang cowo itu pun cukup sopan untuk engga ngeliatin saya. Saya pun sibuk mungut sisa-sisa harga diri yang berceceran…

Itulah sedikit gambaran bagaimana seekor tobrother bisa merubah perilaku saya. Mana pernah kepikiran sama saya sebelumnya kalo saya bisa begitu aja lepas celana depan orang. Paling engga, saya bersyukur kejadiannya engga di mal.

2. Toclimb 

Beuh, last but not least, toclimb. Binatang paling ngilfilin yang pernah saya liat di muka dunia dan semoga engga ada lagi binatang kaya gini. sama seperti tobrother, keberadaan toclimb juga bisa merubah nasib saya.

Waktu itu saya pulang ke rumah, dan waktu saya mau buka pintu, ternyata di pager ada toclimb. Apa yang saya lakukan waktu itu? nungguin sampe itu toclimb minggat dari pager sambil berdoa. Saya bahkan engga bisa masuk rumah sendiri gara-gara ada toclimb.

Saya pernah juga melakukan hal memalukan kaya waktu di Bali dengan tobrother, cuma untungnya ini depan suami saya sendiri. Dan waktu itu, toclimbnya bener-bener ada dalem celana saya dong.. Kebetulan waktu itu kejadiannya di rumah mertua dan semenjak itu rumah mertua saya engga pernah sama lagi..

Suami saya kesel banget kalo saya ketemu toclimb soalnya saya biasanya langsung teriak-teriak kaya rumah kemasukan maling. Padahal cuma kemasukan toclimb. Saya tuh pengennya suami saya siap siaga kalo ada toclimb karna ini menyangkut keselamatan saya. Gak seperti tobrother yang kayanya engga dendam sama saya, si toclimb ini kayanya gak suka sama saya, sama seperti saya engga suka sama dia.

Dia juga kayanya lebih pintar dibandingkan dengan tobrother. Contohnya aja nih, saya kan menganggap kalau toclimb itu musuh saya, di manapun dia berada. Sama, toclimb juga kayanya menganggap saya sebagai ancaman buat mereka. Padahal yang bisa saya lakukan terhadap mereka palingan cuma nangis sampe mereka mati dengernya. Saya perhatiin, mereka selalu menyerang saya pada saat-saat tertentu, misalnya; saat saya sendirian di rumah dan gak ada pasukan pemusnah toclimb di sekitar saya (pemusnah kecoa: suami saya). Hal paling maksimal yang bisa saya lakukan kalau diserang seperti itu paling ngadu ke suami saya lewat whatsapp atau pindah rumah sekalian.

Pernah juga beberapa kali saya memberanikan diri untuk memusnahkan toclimb, pake baygon, tentunya. Saya berhasil membunuh toclimb itu dengan setengah isi baygon sampe-sampe si toclimb bisa berenang di lautan baygon. Baygon harusnya cinta banget sama saya.

Beberapa waktu lalu kan lagi hujan tuh, enak banget kalo buka pintu lebar-lebar. Ternyata ada makhluk engga tau diri maen masuk begitu aja dari luar. Sapa lageeee kalo bukan si toclimb bau itu. Saya sendiri pula di rumah dan engga tau mau minta tolong ke siapa. Aha! kan ada dua kucing di rumah saya, mungkin mereka bisa bantu saya sebagai balasan saya udah ngasih makan mereka tiap hari.

Saya : Ya, Alecis, Cemong, serbu toclimb itu dan musnahkan ia!

Alecis dan Emong : Meong… (lalu Alecis nenen ke Cemong dan mereka bobo di lantai, tanpa memperdulikan toclimb yang makin semena-mena. Makin berasa di atas awan aja tuh si toclimb)

Akhirnya saya menyerah, masuk ke kamar dan mojok sambil berdoa semoga toclimb engga ngikutin saya sampe ke kamar.


Untuk tobrother, ketakutan itu berawal dari hal yang sepele, ditakut-takutin waktu masih kecil dan kebawa sampe sekarang. Kadang saya pikir, oh gini ya, satu hal yang terjadi waktu masih kecil ternyata bisa mempengaruhi kita sampe dewasa.

Sementara untuk toclimb, engga ada alasan yang spesifik banget. Saya cuma ngerasa toclimb itu bentuknya aneh, jijik maksimal dan mereka bisa menyakiti saya dengan cara bikin saya ketakutan sampe pingsan. Hoek.

Tapi, walaupun begitu, mereka tetap ciptaan Tuhan yang saya yakin ada manfaatnya. Sok bijak banget saya ngomong begini, kalau ketemu mereka paling juga saya pipis di celana sambil maki-maki mereka.

Iklan

2 tanggapan untuk “Duo Mematikan: Kelabang dan Kecoak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s