Trio Kwek-Kwek Abal Jalan-Jalan ke Lembang

Trio Kwek-Kwek Abal Jalan-Jalan ke Lembang

Hi guys!

Setelah janji-janji Field Report saya yang sudah lama banget gak selesai-selesai karena berbagai kesibukan seperti mencuci baju, mencuci piring, menjemur pakaian dan terutama mengalahkan para Raja di Playstation, saya putuskan lebih baik untuk membuat FR jalan-jalan singkat saya yang terbaru aja, daripada lupa dan udah ditagih-tagih sama anggota genk jalan-jalan tersebut.

Kali ini saya agak bingung untuk taruh FR ini dimana, apakah sebaiknya saya Taruh di thread travelling atau Heart to Heart. Karena kalau saya taruh di thread travelling, kok tempat yang kita kunjungi gitu-gitu aja dan saya sendiri gak terlalu merhatiin tempatnya. Tapi kalau saya masukin di thread Heart to Heart, saya juga bukan mau curhat. Baiklah, setelah berpikir selama 10 detik, saya putuskan taruh di thread travelling aja, karena kadang kita gak perlu tempat yang unik, jauh, mahal, keren, fancy, extraordinary untuk mendapatkan jalan-jalan yang berkesan. Kadang kita cuma perlu teman yang sama anehnya dengan kita.

Baiklah, ini adalah perjalanan 2 hari 1 malam kami ke Lembang – Bandung dari Jakarta.

Saya/Ucul/Ex Mba-Mba Kantoran/Leony Trio Kwek-Kwek

Seperti biasa, ini saya. Selain status saya yang sekarang menjadi Gamer dari jam 8 pagi sampai jam 8 malam, sisanya saya jadi Ibu Rumah Tangga dan wakil juragan gurame di komplek, saya masih belum berubah. Saya masih menjadi angkot girl setiap ke Pasar, saya masih pembenci kecoak dan kelabang, saya masih pecinta kucing, saya masih suka ngirit dan saya juga masih tergabung dalam geng EKSODUS (Emba-Emba Kantoran Soto Kudus) sebagai pendiri, sekaligus ketua, sekretaris, bendaraha dan anggota. Yang ngomong-ngomong, anggotanya juga cuma 1 orang, saya.

Mba Nop/Dea Ananda Trio Kwek-Kwek/Inop

Mba Nop ini adalah temen baru saya di kantor yang baru. Jadi Mba Nop ini kerja di perusahaan internasional yang gede banget itu sebagai IT, iya, dia cewe dan kerjanya sebagai IT yang kadang pulang dari kantor jam 4 subuh dan ngider-ngider kesana kemari sambil ngangkut-ngangkut PC.

Saya inget percakapan pertama saya dengan dia adalah ketika saya disuruh ambil laptop oleh bos saya.

*Tok-Tok*

Saya : Mba Nop?

Mba Nop : Iya, kenapa?

Saya : Saya mau ambil laptop mba, kata Pak *** ke mba atau ke B****

Mba Nop : Iya, bayar ya (sambil jutek dan megang-megang rambut)

Saya : Hah? Ehe ehe ehe (nyengir-nyengir gak jelas)

Mba Nop : Iya, BAYAR YA (dengan wajah makin jutek)

Saya : Ehe ehe ehe ( masih nyengir gak jelas. Saya tau sih dia becanda, tapi saya bingung gimana nimpalinnya, tadinya saya pengen google mesti jawab apaan, biar keliatan keren gitu, wih ni anak baru oke punya loh bisa nimpalin gw, tapi kelamaan, gak jadi deh)

Mba Nop : Yaudah sini masuk (masih dengan tampang jutek tanpa senyumnya)

Begitulah percakapan pertama saya dengan Mba Nop, percakapan yang aneh tapi membuat saya berpikir, “if I have to befriend with someone from this office, it would be her”, karena walaupun dia perempuan, keliatannya dia cuek, bisa dipercaya dan gak suka ngegosipin orang.

Menurut saya, Mba Nop ini anaknya multi talenta, dia bisa minum kopi bareng sama teh (wow), dia bisa jadi anggota geng dari banyak tongkrongan, co: tongkrongan tangga darurat, tongkrongan basement, tongkrongan kantin, tongkrongan lobby, tongkrongan bakwan malang, tongkrongan mistis/tongkrongan depan WC kantin (WOW). Saya dan Mba Nop sendiri sepertinya masuk dalam tongkrongan kantin walaupun kadang saya nimbrung di tongkrongan mistis. Dia bisa nyanyi sambil ngudud, dia bisa nelpon sambil diliatin setan di kantor dan cuek aja, dia bisa tidur tanpa berubah posisi dari malem sampe pagi, dia bisa menolak cemilan enak yang saya tawarkan ke dia, dia bisa temenan sama sopir taksi yang namanya Pak Basri dan membuat Pak Basri begitu loyal untuk nganterin dia kemana-mana. Mungkin masih banyak lagi talenta dia yang belum terkuak oleh saya. Bahkan baru-baru ini saya denger dia udah makin deket sama abang Gojek langganan yang suka nganter dia ke kantor.

Risqi/Bang Qiqi/Geovanni Trio Kwek-Kwek (yang ternyata sebenarnya Affandi)

Si Risqi jadi anak baru di kantor setelah saya dan karena kerjaan saya sebagai sales yang hanya sekelebatan seperti penampakan di kantor, saya gak pernah ketemu dan bicara sama dia sampai acara Kick Off divisi kantor di Inul Vista. Malahan saya pikir dia orang yang kerja lebih lama di kantor itu daripada saya.

Begitulah, pertama kali saya liat si Risqi, dalam hati ini siapa ya, tapi karena pada waktu itu saya asik dengan dunia sendiri, males ngomong sama orang, saya engga ada nyapa atau kenalan sama dia. Saya pun masih inget percakapan pertama antara saya dan Risqi.

Jadi, karena budget divisi kantor masih cukup untuk beli makanan di Inul, kita pada pesen makanan. Tapi ternyata setelah jam karokean kita selesai, itu makanan belum jadi juga. Tadinya saya pengen pulang aja, tapi karna ada yang mau pulang bareng, makanya saya tunggu di Inul Vista, sekalian bungkus makanan juga.

Tunggulah kita bertiga (saya, Risqi dan seorang temen) di Inul Vista untuk bungkus makanan. Ternyata makanan yang dibungkus cukup banyak juga. Seneng dong… Tapi tengsin juga ya kalo saya bawa banyak gitu kesannya maruk banget. Padahal saya udah berpikir ‘asik besok pagi engga usah masak, panasin aja ini makanan dari sini HAHAHAHA’.

Saya : Wah, banyak banget ya..

Risqi n seorang temen  : ……………

Saya : Gw gak abis ni.. lo kalo bawa ada yang makan gak? (Saya nanya si Risqi, please, please jawab engga ada dong…)

Risqi : Ada aja sih

Saya : …… Y-y-yaudah deh bawa nih, bawa …… (dalam hati menangis dan menjerit ‘bedebbbbbbaahhh’ ngapain saya pake nanya-nanya segala sih)

Risqi juga termasuk orang yang multi talenta. Talenta dia antara lain adalah; bisa nyalip 10 truk dan angkot sekaligus di jalan biasa, bisa pacaran sama cewe-cewe cantik (mungkin dia mendapat talenta ini dari Gunung Kidul, saya gak pernah tau dan dia juga engga mau jujur sama saya), bisa muter-muter rokok ditangannya tanpa kebakar (dia begitu berbakat), bisa menyortir ribuan dokumen, bisa pura-pura bisa main bilyar, bisa membuat anjingnya terlihat lebih lucu dari majikannya (baca: Risqi). Tapi dari sekian banyak talenta dia, dia tetap engga bisa mengalahkan skor karoke saya yang 99 setiap nyanyi ngasal.

Anggota Trio Kwek-Kwek ABAL sedang melakukan perbincangan seperti biasa
Anggota Trio Kwek-Kwek ABAL sedang melakukan perbincangan seperti biasa

***

Kita bertiga, saya, Risqi dan Mba Nop disatukan oleh kebiasaan ngopi di kantin tiap pagi, siang dan sore. Kita sering menyebut kita bertiga Trio Kwek-Kwek. Sebenernya saya kurang setuju, saya pengen kita tuh lebih fancy; kaya TLC, The Corrs, atau Spice Girls (saya pengen banget jadi Victoria Beckham versi rajin sholat dan ngaji) tapi saya gak pernah mengutarakan pendapat ini. Saya disebut sebagai Leony (sebenernya saya pengen jadi Dea Ananda versi mba-mba kantoran), Mba Nop sebagai Dea Ananda dan Risqi sebagai Geovanni. Setelah beberapa bulan kita panggil dia Geovanni, ternyata baru-baru ini kita sadar bahwa anggota Trio Kwek-Kwek yang cowo itu namanya Affandi, bukan Geovanni. Tapi si Risqi udah terlanjur jadi Geovanni kebanggaan kita, gimana dong.

Kalau saya dan Risqi mau ngopi di kantin, udah kaya telepati aja. Misalkan saya lagi kerja, terus kok perasaan ada yang ngeliatin, pas saya nengok si risqi ngasi kode “kantin” terus saya jawab dalam hati pake telepati “baiklah”. Terus dia jawab juga dalem hati “gw tunggu di Lobby”. Lalu saya jawab, masih pake telepati, “tinggalin gw, gw tonjok lo!”. Itu ngayal sih Haha. Iya, saya punya kesenangan sendiri nyiksa si Risqi, bahkan kadang saya suka lupa kalo dia lebih tua 2318 tahun (dia emang purba) daripada saya saking saya songongnya ke dia.

Jalan-jalan kita bertiga ini sebenarnya disponsori oleh divisi lain di kantor, tapi karena koneksi mba Nop yang luas banget bahkan sampai ke dunia gaib, saya dan Risqi bisa ikutan acara divisi tersebut ke Lembang. Saya berharap kalo Dunia Gaib mau outing, saya gak diajakin. Mungkin kalo diajakin akan seperti ini percakapannya:

Mba Nop : Dir, setan-setan lantai Dasar pada mau outing nih ke Kuburan Jeruk Purut

Saya : Terus… (Menggigil)

Mba Nop : Iya, kita diajakin

Saya : Siapa aja yang ikut?

Mba Nop : Cewe yang ada di bolongan atas mejanya si Risqi, mahkluk yang di tempat si Wahyu, terus denger-denger tuyul yang di tempat Bos mau ikut juga tapi dia masih nanya nyokapnya dulu sih diijinin apa engga, maklum bocah.

Saya :  Acaranya apaan aja mba?

Mba Nop : Ya biasalah, acara setan gitu kalo ngumpul gimana sih.. (sambil please dech) nyimeng kemenyan udah pasti, nyemilin anak ayam sama sayap kelelawar dikecapin, sama jam 12 malem ada diskusi terbuka juga sama pala buntung di jeruk purutnya, temanya: Menjembatani perbedaan antara setan dan karyawan kantoran

Saya : M-menarik b-banget…. Bayar berapa mba?

Mba Nop : Murah Dir, nyawer tanah kuburan aja 2 plastik item. Tadinya mau pake tali pocong, tapi gw keberatan, gw lobi aja, jadi buat kita diskon tuh engga pake tali pocong

Saya : Si Risqi ikutan engga?

Mba Nop : Ya ikutanlah! Secara si cewe yang di bolongan atas mejanya juga ikut gitu!

Saya  : ………………………..

Mba Nop : Dir?

Saya : WOAH Liat tuh ada UFO!!!! (Saya pun resign dari kantor)

***

DAY 1 – Pemandian Air Panas Ciater – Villa Elsya

Beberapa hari sebelumnya, saya udah terima rundownnya baik dari Mba Nop maupun dari pihak divisi lain, dan setelah saya baca, perasaan saya gak enak karena itinerarynya sangat engga mungkin untuk terlaksana semua, terutama kalau yang jalan-jalan banyakan (total 10 orang dan 2 mobil). Itinerary hari pertama; berendem di Pemandian air Panas Ciater, lanjut ke Tangkuban Perahu dan main di Floating Market Lembang. Hm, sebagai pemerhati itinerary abal-abal, saya prediksi paling cuma 2 tempat yang bisa dikunjungi.

Jam 6 pagi kita janjian di kantor di bilangan Halim, Jakarta Timur. Saya dan Mba Nop dateng yah jam 6 lewat. Yang mengkhawatirkan adalah si Risqi, semalem kita pulang jam 12 malem karena abis maen bilyar (saya cuma ngeliatin doang). Menurut Mba Nopi sih si Risqi ketiduran. Tapi saya berbaik sangka, tidak, mungkin saat ini dia lagi intim mandi berdua Sem (anjingnya) jadi engga bisa diganggu. Jam 7 kita telpon lagi tapi masih engga diangkat, saya masih berbaik sangka, mungkin si Risqi lagi mencium mesra Sem tanda perpisahan selama 1 hari, terus pas si Risqi mau naik mobil si Sem nangis-nangis ngejar, jadi si Risqi engga tega berangkat. Dia pun turun dari mobil, membelai mesra wajah Sem dan Sem-pun menjilat sayang wajah si Risqi sambil bilang ‘Bang Qiqi, kamu hati-hati ya di jalan, jangan lupa makan’. Lalu Risqi menjawab, ‘aku pasti kangen kamu, Sem’. ‘Kaing…’ jawab Sem. Risqipun melangkah masuk ke mobil tanpa menoleh lagi, supaya Sem gak melihat dia menangis. Jam 7 lewat dan si Risqi masih belum ngangkat telponnya, saya agak panik, mungkin semalem si Sem engga sengaja tidur di atas mukanya si Risqi, Risqi engga bisa napas terus mati jadi engga bisa ngangkat telpon kita, tidaaaaak masa sih qi lo secepat ini?. Setelah beberapa menit kemudian, si Risqi angkat telponnya, ternyata dia masih hidup dan ketiduran. Kaing..

Ternyata, Risqi hanya butuh waktu kurang lebih 15 menit dari rumahnya ke Kantor, dan berangkatlah kita semua ke Lembang. Karena Mba Nop baru pulang dari kantor jam 4 subuh dan belum tidur sama sekali, selama perjalanan dia mencoba untuk tidur tapi susah. Sebenarnya gw kasian ngeliat dia belum tidur kaya gitu, pengen rasanya gw gantiin dia tidur. “Udah Mba, lo engga usah tidur biar gw aja yang tidur. Udah, biar gw aja”.

Sebelum berangkat ada seorang anak dari divisi lain yang nyamperin kita untuk ngasi duit bekel. Pas saya liat anaknya, “Cliiiiing” silau, ganteng banget. Namanya Iqbal. Kulitnya putih banget, mulus, saya rasa nyamuk bisa kepleset, terus bule-bule gitu anaknya. Saya sempet engga bisa berkata-kata pas si Iqbal ngomong ke kita. Bukan karena dia ganteng sih, tapi karena tiba-tiba dia ngasi saya duit segepok yang ternyata buat bekel di perjalanan.

Dalam hati saya terlintas kehidupan si Iqbal yang ganteng ini dalam menggaet cewe. Ternyata setelah ngomong dan kenalan, si Iqbal jomblo dan anaknya pemalu banget. Wah, jarang-jarang ada cowok ganteng tapi pemalu. Setelah kenalan juga, saya dan Mba Nop menjuluki dia sebagai Musholla Boy karena anaknya rajin sholat.

Perjalanan ke Lembang kita engga lewat Bandung, tapi lewat Purwakarta, dan lewat depan rumah temen saya. Sepanjang jalan saya nyariin rumah temen saya tersebut dan pas keliatan, saya langsung dadah-dadah, terserah temen saya mau liat apa engga. “Waaaa… Rumah Vinaaa… Vina, dadaaaahh…” kata saya dalam hati sambil dadah-dadah.

Karena kita agak kesiangan, jalanan udah rada penuh sama truk, angkot dan mobil lain gitu, ditambah jalannya juga rusak. Untung ada Risqi Walker yang berbakat nyalip 10 truk sekaligus. Saya sempet mikir apa di belakang ada setan ya jadinya si Risqi ngebut, ternyata engga ada. Saya udah siap-siap sama HP biar kalo ada apa-apa saya bisa langsung sms minta maap ke ortu dan suami saya.

Di Jalan antara Purwakarta dan Lembang, ada satu rumah makan yang cukup terkenal dan sering dihampiri mereka-mereka yang jalan lewat jalan tersebut. Nama rumah makan tersebut adalah Mang Yeye. Sebelum bareng rombongan ini, saya udah pernah makan di warung Mang Yeye bareng sama bos saya yang terdahulu. Saya bahkan pernah kenalan sama Bu Yeye! (istri Mang Yeye). Nah ketika saya dateng ke Mang Yeye untuk ke dua kalinya, saya sengaja lewat kasir, tempat Bu Yeye biasanya jaga. Secara saya udah pernah kenalan dan sedikit wawancarain Bu Yeye, senyum-senyum dong saya ke dia! Eh dia nyuekin saya! Kayanya dia udah lupa sama saya! Yaudah saya pura-pura lagi senam wajah aja, bukannya lagi senyam senyum ke Bu Yeye.

Berdasarkan wawancara saya dengan Bu Yeye beberapa tahun yang lalu, menu yang paling enak dan banyak dipesan di sana adalah ayam goreng kampungnya. Saya sendiri nyobain ayam goreng kampung tersebut 2 kali dan menurut lidah saya yang murahan sih enak-enak aja, rasanya gurih, minyaknya banyak sampe meleber dan dia pake ayam kampung yang atletis (saya gak pernah kenalan sama ayam kampung tersebut. Tapi saya merasa, dengan saya makan daging dia yang rasanya alot, saya kaya bisa melihat kebiasaan dia sebelum dipotong dulu. Kayanya ayam ini keranjingan olahraga, punya personal trainer, sampe dagingnya alot banget).

Suasana Makan di Mang Yeye
Suasana Makan di Mang Yeye

Setelah makan di Warung Mang Yeye yang cukup happening di Jalan Purwakarta menuju ke Lembang, akhirnya kita sampai di Pemandian Air Panas Sari Ater. Wow, ternyata seperti ini ya bentuknya pemandian Sari Ater. Dulu waktu saya kuliah di Sumedang, saya suka diajakin berendem di sini, tapi karena keterbatasan dana (mahasiswa kere) saya gak pernah  mau ikut (ngirit). Senangnya, sekarang saya bisa jalan-jalan ke sini.

Saya gak tau dan gak kepikiran kalo di sini kita bakal berendem. Iya, kadang saya seaneh itu, padahal udah jelas-jelas judulnya pemandian air panas Sari Ater. Jadi saya cuma bawa kutang dan kancut pas-pasan. Berdasarkan kalkulasi saya, kalo hari itu saya berendem, kemungkinan besar besok saya engga pake kancut. Kalau kutang masih bisa deh dipake lagi, tapi kalo kancut… Baiklah, demi kancut yang tetap kering, saya putuskan untuk gak berendem. Ternyata, si Risqi, Mba Nop n Iqbal juga engga mau berendem. Saya engga tau sih alesan mereka apa, mungkin mereka juga bawa kancut dan kutang yang pas-pasan kaya saya.

Seperti yang tadi sudah disebut di atas, kita pergi bareng sama divisi lain, termasuk head of dan supervisor divisi tersebut. Ketika saya Mba Nop dan Risqi lagi bengong-bengong damai di Sari Ater sambil ngeliatin air, tiba-tiba aja mata saya tertuju ke seseorang yang sepertinya saya kenal lagi telentang di bawah air mancur. Ternyata itu sang Head of bareng dengan Supervisornya. Mataku sakit, hatiku rasanya menderita pendarahan dalam karena ngeliat mereka telentang begitu aja dengan cuma pake kancut ketat dan kutang. Kalo WC deket dan engga ngantri, saya bakal muntahin makan siang saya saat itu juga. Melihat mereka dengan kostum itu cukup membuat saya trauma dan luka secara psikis. Pulang dari Sari Ater saya gak bisa melihat mereka sama seperti sebelumnya, saya selalu kebayang keadaan saat mereka telentang berdua. Saya akan berobat ke Psikiater.

Kolam Kaki, Sari Ater, Lembang
Kolam Kaki, Sari Ater, Lembang

Sari Ater ternyata punya berbagai macam kolam yang bisa kita pilih, dari mulai paket ekonomis yang engga perlu bayar lagi, sampe kolam renang eksklusif karena harus bayar lagi masuknya.Tapi kalo menurut saya, justru kolam yang keliatannya paling asik itu adalah kolam yang engga bayar lagi karena bentuknya seperti sungai gitu, terus ada air mancur dan air terjunnya, jadi kita bisa berendem aer panas sambil pura-pura main bidadari mandi-mandian. Beda sama berendem di kolam air panas buatan yang bentuknya kaya kolam renang, saya engga tau kita bisa pura-pura main apa di situ. Selain kolam untuk berendam, Sari Ater juga menyediakan kolam kecil yang cukup untuk merendam kaki (atau badan kalau pengunjungnya engga tau malu).

Sepertinya mereka lagi main bidadari-bidadarian
Sepertinya mereka lagi main bidadari-bidadarian

Hari mulai sore dan hujan juga mulai turun sedikit demi sedikit lalu akhirnya lebat! Rencana kita untuk mampir ke Tangkuban Parahu kandas, jadi kita langsung menuju ke Floating Market Lembang. Hm, perasaan saya engga enak, dengan kondisi yang ujan lebat begini, apa yang akan kita lakukan di Floating Market Lembang? Sepertinya kita akan benar-benar ngambang. Tidak! Aku gak mau ngambang! Aku bukan ee! Saya tepiskan cepat-cepat pikiran itu. Tapi ternyata pikiran Mba Nop dan Risqi pun demikian (walaupun sepertinya mereka gak mikir kalo kita akan ngambang beneran). Jadi kita engga turun dari mobil dan cuma ngeliatin pintu Floating Market aja dari jauh dengan penuh harap. Mobil yang satu lagi ternyata bener-bener penasaran dan mereka memutuskan untuk turun dan masuk ke Floating Market. Setelah kita tanya apa yang mereka lakukan di dalam, ternyata mereka neduh di dalem Floating Market.

Baiklah! Dengan berat hati kita berpisah dengan rombongan di mobil tersebut. Kita jauh-jauh dari Jakarta dan kita engga mau neduh di Lembang!, kita pun akhirnya makan indomi di pinggir jalan. Zz.

Hujan benar-benar membuat kita sungguh malas melanjutkan jalan-jalan, sampe akhirnya kita sepakat untuk langsung aja ke Villa Elsya di Lembang. Kita sewa Villa Elsya, yang berbentuk Bungalow dengan 2 kamar, dapur, teras, ruang keluarga dan kamar mandi tersebut dengan harga Rp 1 juta per malam. Kata orang yang nyewa Villa ini, pemilik Villa Elsya ini kaya engga butuh duit. Contohnya, di-DP engga mau, dibayar di depan katanya engga usah, nanti aja bayar pas dateng di Lembang. Wah, jadi pengen nyoba minjem duit ke yang punya Villa Elsya.

Villa Elsya, Lembang
Villa Elsya, Lembang

Menginap di Villa Elsya menurut saya cukup direkomendasikan, karena letaknya standar, engga jauh-jauh amat dan gak perlu sampe ngesot kalo mau ke Indomaret atau Alfamaret, karena pakai mobil cuma butuh 5 menit, udaranya seger dan bisa liat pesawaaaaaaattt!!!! Pesawattt!!! Pesawaaaattt!!! Jadi, sepertinya Villa tersebut menghadap ke daerah dimana Bandara Husein Sastranegara terletak, jadi kalau malem kita duduk di terasnya, kita bisa nontonin pesawat dateng dan pergi!!! Waaaww, pesawat loh ini, pesawatttt!!!!!! (saya emang harus dipegangin kalo liat pesawat, apalagi kalo dari deket).

Sesampainya di Villa Elsya, Mba Nop dan Risqi langsung bobo. Saya ngeliatin mereka berdua yang lagi tidur terus saya bilang, “jelek lo Qi”. Si Risqi diem aja. “Mba, kopi lo gw minum nih ya”. Mba Nop diem aja. Berarti mereka nyenyak banget. Saya engga mau kalah dong, jadi saya pengen tidur juga. Tapi pas diliat-liat, ternyata tempat yang tersisa cuma di kaki si Risqi dan Mba Nop doang (si Risqi tidurnya kaya palang kereta api di jalan, melintang). Sialan, engga deh gueeee. Akhirnya saya tidur di lantai di depan TV, hiks. Ternyata saya engga bisa tidur. Akhirnya saya putuskan untuk bangun aja dan bersosialisasi dengan Iqbal dan Dali (tampan 1 dan tampan 2 – Mereka berdua tampan). Walaupun mereka tampan, mereka begitu rendah hati dan cuma mesem-mesem kalo dibilang tampan. SI Dali sih udah nikah dan beranak 1. Nah, yang seru si Iqbal nih, ganteng-ganteng dan mulus-mulus begini, ternyata dia masih jomblo dan udah move on dari kisah cintanya yang berakhir 20 tahun lalu waktu dia masih TK (Haha, gak ding).

DAY 2 – Resto Lawang Wangi, Dago Atas

Keesokan harinya, kalau berdasarkan itinerary yang dibagikan, jam 6 kita berangkat keTebing Keraton di Lembang. Seperti yang sudah diprediksikan, kemungkinan itinerary tersebut dijalankan kurang dari 1%. Yang bener aja, kayanya engga mungkin deh kita semua berangkat jam 6 pagi kecuali sekalian aja kita engga usah tidur semaleman.

Pada kenyataannya, sampe jam 10, rombongan masih asik main kartu dan coret-coretan wajah. Saya sendiri karena takut kalah, engga mau ikutan main.

Walaupun kesiangan, rombongan masih mencoba untuk menuju ke Tebing Keraton. Dan ternyata sungguh banyak rintangan untuk mencapai Tebing yang lagi happening tersebut. Sebenernya ada salah satu dari kita yang udah pernah ke Tebing tersebut cuma sayangnya dia lupa-lupa inget jalannya lewat mana. Akhirnya dengan berbekal Google Maps, berangkatlah kita ke sana. Bukannya saya gak percaya dengan Google Maps karena saya juga sering berpergian menggunakan Google Maps. Tapi berdasarkan pengalaman saya tersebut, kadang-kadang jalan yang ditunjukkin suka aneh-aneh. Nyampe sih.. tapi kan.. tapi.

Setelah rasanya berjam-jam (sebenernya gak segitunya), sampailah kita di pertigaan yang katanya kalau kita ke kiri dan jalan kaki 1 jam, kita akan sampai di Tebing Keraton.

Jalan kaki.. 1 jam.. di jalan yang menanjak. *Hyuuuu* (ini suara angin bertiup).

Mengingat kondisi cuaca yang mendung yang rombongan yang tidak memungkinkan untuk jalan kaki 1 jam, maka kita gak jadi ke Tebing Keraton dan balik lagi ke bawah dengan tujuan yang masih tidak jelas.

Oh ya, di hari ke 2 ini mobil yang saya tumpangi ketambahan 1 rombongan dari mobil sebelah, si Iqbal alias Tampan 1. Kita agak-agak kebingungan mengenai tujuan selanjutnya. Plis deh, kita kan udah di daerah Dago Pakar, jadi pasti banyak tempat nongkrong yang asik. Entah gimana, pokoknya kita jalan aja naik mobil muter-muter dan tiba-tiba muncul satu ide, nongkrong di tempat makan yang asik sambil lihat pemandangan. Pas banget ketika ide itu muncul, kita ada di depan Lisung, rumah makan favorit saya di Dago Pakar. Selain pemandangannya bagus, yang paling penting makanannya enak dan gak mahal-mahal amat.

Saya : Kita ke Lisung aja! Enak lochhh…

Rombongan : Ih, kemana ya enaknya.. yang pemandangannya enak dong (gak denger)

Saya : Ke Lisung aja.. itu deket di belakang..

Rombongan : Dir, dimana ya tempat yang enak, lo kan dulu kuliah di Bandung (masih gak denger)

Saya : Itu Lisung aja enak kok.. Btw, gw dulu kuliah di Sumedang, bukan di Bandung. Lagian gw dulu kere, gak mungkin maen ke sini-sini

Rombongan : Dimana dir yang enak makan dan pemandangannya??? (sambil liat-liat ke resto lain, bukan yang saya tunjuk)

Saya : Auk ah.. (ngacak-ngacak tanah)

Begitulah, setelah saya rekomendasikan Lisung beberapa kali, ternyata rombongan tidak mendengar kata-kata saya (sepertinya beneran engga denger). Jadi kita terusin jalan ke bawah dan tiba-tiba saya dapet ide mengenai kita harus makan di mana. Jadi beberapa waktu yang lalu, saya denger dari sobat saya yang orang Bandung asli, katanya ada restoran baru di Dago Atas yang happening banget. Namanya Resto Lawang Wangi.

Sebelum bareng rombongan ini, saya udah 2 kali berkunjung ke sana dan seperti biasa saya sok-sokan wawancara gitu dengan satpam dan karyawannya. Jadi, Lawang Wangi ini yang punya adalah pasangan dosen dari ITB dan Universitas di Eropa sana (saya lupa dari mana, kalo gak salah dari Twente di Belanda). Tadinya gedung Lawang Wangi hanya diperuntukkan untuk galeri seni aja tapi beberapa waktu yang lalu si empunya inisiatif untuk sekalian buka restoran dan ternyata sambutan untuk restorannya cukup lumayan dan terkenal. Sampai sekarangpun, Lawang Wangi adalah restoran yang merangkap sebagai galeri seni atau sebaliknya.

Galeri Seni Lawang Wangi
Galeri Seni Lawang Wangi

Lawang Wangi menawarkan pemandangan yang bagus dan hijau untuk foto-foto. Dan mengingat anak-anak sekarang pada narsis dan punya hobi foto-foto dengan tujuan utama diupload di sosial media, resto ini jadi banyak dikunjungi. Untuk rasa makanannya sih, benar-benar biasa aja, apalagi dengan harga yang mereka patok. Kalau saya harus makan setiap hari di Lawang Wangi, mungkin kalian akan nemuin saya tinggal di gerobak karena bangkrut.

Setelah dari Lawang Wangi, gak banyak lagi hal yang kita lakuin bersama selain tunggu-tungguan, beli oleh-oleh lalu pulang disetiri oleh Risqi dengan kecepatan cahaya. Untungnya kita semua sampai dengan selamat di rumah masing-masing.

Sampai di trip selanjutnya ya!

Manajer kita
Kenalin ini manajer kita, panutan kita, kebanggan kita. Kesuksesan kita ada di tangan dia. Makanya kita terpuruk.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s