Another Things To do in Bali (When I visit Bali too often) April 2014 – Part 1

Pengenalan Tokoh:

1. Gw/Ucul/Mba-Mba Kantoran:

Seperti yang sudah saya tuliskan sebelumnya, saya adalah mba-mba kantoran biasa yang sedikit tertindas. Tapi, selain itu, saya juga merangkap sebagai angkot girl yang angkot minded banget. Kalo saya mau ke senayan city, pikiran saya langsung tertuju kepada, naik angkot apa ya kesana. padahal engga ada juga. saya pengen banget naik kelas jadi Mercedes S Class girl, tapi apa daya sekali-kalinya saya naik Mercedes kaki saya langsung gemeteran dan bingung caranya buka pintu itu mobil gimana.

2. Ucil

Ucil adalah cowo lucu yang lumayan cakep juga pinter. Intinya dia ini berbeda 180 derajat daripada gw. Kalo saya kuper, Ucil pergaulannya luas, temennya banyak. Kalo saya menyelesaikan soal hitung-hitungan dengan range waktu 10 menit (hasilnya salah pula), ucil hanya butuh waktu 10 detik. Semasa kuliah saya adalah mahasiswa super biasa yang suka nyari kesibukan tapi engga nemu-nemu, jadi engga sibuk juga. Kalo Ucil semasa kuliahnya pernah dapet predikat mahasiswa terbaik, jadi ketua BEM fakultas di salah satu universitas negeri di Sumedang, favorit dosen, digandrungi cewek-cewek. Salah satu hal terpedih yang pernah saya alami karena deket dengan ucil adalah sebagai berikut:

Jadi ceritanya saya lagi di Warnet.. lalu saya mendengar serombongan junior di bilik samping kiri saya cekikikan sambil bilang, “Ihhhh ini looch kang uciiil, ih ganteng ya, berwibawa gituuu!.. awawawawa!”. Terus saya ngintip dan melihat kalo mereka lagi liat profile ucil di Facebook. “Brengsek.. itu gebetan gwwww..” Kata saya dalem hati. Lalu mereka lanjut klik-klik foto dan mereka menemukan foto saya bareng ucil. Lalu mereka komentar, “Ih, siapa nih foto bareng kang Ucil!? Ih, BIASA AJA. CAKEPAN GW”. 

Kata-kata cewe random tersebut bagaikan botol kecap yang dilempar langsung ke muka gw. “SAKIIT”.

Tapi pada akhirnya, toh saya yang jalan-jalan berdua Ucil ke Bali.. Huh 

Ucil at Finn's Beach Club
Ucil at Finn’s Beach Club

DAY I

Saya dan Ucil berangkat ke Bali dengan pesawat AirAsia. Harga tiket PP AirAsia yang saya dapet waktu itu kurang lebih PP 700 ribu per orang sudah termasuk bagasi 15 kilo (sekarang penerbangan domestic AirAsia udah otomatis dapet bagasi 15 kilo) Yah, lumayanlah, gak mahal-mahal banget tapi saya pernah dapet yang lebih murah. Tahun 2011 saya dapet tiket AirAsia PP JKT-Bali dengan harga 450 ribu. Ada yang lebih murah lagi engga ya??

Tadinya, jam penerbangan saya adalah jam 6.45. Tapi entah kenapa, tiba-tiba penerbangan saya diundur ke jam 8.45 lewat email dan SMS oleh AirAsia. Sebel banget rasanya, mengingat ini udah ketiga kalinya AirAsia rubah-rubah jam penerbangan yang saya pesen tanpa alesan! Lo pikir gw cewek apa hah! Seenaknya aja mempermainkan perasaan gw! Harusnya AirAsia tuh kasih alesan yang jelas dong di email yang mereka kirim ke gw, seperti: “Sori, penerbangan anda kami undur jadwalnya, karena jemuran AirAsia belum kering”. 

Di perjalanan saya dan Ucil kali ini, saya juga kembali rental mobil dari Bali Mutia Rental, dengan harga yang sama dengan sebelumnya. 160 ribu per hari tanpa sopir untuk mobil Karimun Estillo. Mobilnya sejauh pengamatan saya enak dan engga mogok seperti sebelumnya.

Amaroosa Suite Hotel

Setelah beberapa minggu hunting hotel yang asik di Bali, akhirnya saya manjatuhkan pilihan kepada Amaroosa Suite Hotel yang terletak di Nusa Dua Bay. saya pilih hotel ini karena reviewnya di Tripadvisor bagus dan yang paling penting karena ada diskon dari l*vingsocial. saya emang anaknya diskonan.

Lobby Amaroosa Suite Bali
Lobby Amaroosa Suite Bali

Hotel ini letaknya gak jauh dari pintu keluar tol Mandara di Nusa Dua, Cuma emang gak terletak di pinggir jalan, jadi agak masuk ke dalem gitu. saya udah dari jauh-jauh hari pesan ke hotel supaya saya ditempatkan di kamar yang menghadap ke teluk Nusa Dua dan akhirnya saya ditempatkan di kamar yang saya mau tersebut. Pemandangan dari Balkonnya OK banget. Selain diskonan, saya juga anaknya pesawatan. Yang artinya saya bakal berubah jadi super excited kalo ngeliat pesawat kaya saya ngeliat barang diskon. Nah, dari balkon hotel ini saya bisa liat pesawat bolak-balik lepas landas dan mendarat di bandara. Wow!! saya tuh WOW banget ngeliat pesawat. Walaupun umur saya udah 2* tahun, saya tetep WOW kalo ngeliat pesawat!. Contohnya, setiap dateng ke klien yang kantornya di Bandara, idung saya nempel di kaca kalo lewat parkiran terminal 2, terus kalo lewat terowongan Bandara yang di atasnya pesawat suka lewat saya suka deg-degan. Selain itu, salah satu cita-cita dalam hidup saya adalah masuk ke bengkel bandara di Soekarno Hatta. Udah 2 taun bengkel tersebut jadi klien saya dan udah 2 taun juga saya mengirim sinyal-sinyal “ajakin aku masuuuuk dooonkk” tapi saya belum pernah juga dikasih masuk ke bengkelnya. Yah, siapalah saya ini…

Balik lagi ke Amaroosa Suite Bali, hotel ini menurut saya terbilang sepi. Entah karena saya berkunjung ke sana ketika tanggal sepi atau karena saya dateng semua tamu pada pergi (hiks, sedih). Kolam renangnya selama 3 hari gak ada yang renangin, restoran Chandu Bay View di rooftopnya juga gak ada pengunjungnya. Padahal, pemandangannya ok banget dari atas situ. Selain itu, ketika saya check in dan masuk kamar, kamar tersebut lantainya debuan. Wah baru pertama kali ke hotel debuan selantai-lantai. Sayang banget padahal kamarnya luas dan bagus. Kenapa mesti debuan? Feeling saya sih karena kamar tersebut udah lama gak ditempatin.

IMG_20140409_182421

IMG_20140409_182441
Wastafelnya ada dua!

IMG_20140409_182407

Mungkin karena sepi juga, sarapan disajiin dengan memilih menu, bukannya buffet. Ada beberapa pilihan menu seperti, indonesian breakfast, healthy breakfast, indonesian breakfast dll. Makanannya sendiri bisa dimakan di restoran dan bisa dipesan untuk diantar ke kamar.

American dan Indonesian Breakfast
American dan Indonesian Breakfast

Secara keseluruhan, hotel ini lumayan OK, Cuma kalo kalian mencari tempat dengan lokasi yang dekat dengan keramaian, maka hotel ini gak cocok buat kalian.

Ayana Resort, Jimbaran

Tadinya saya dan Ucil ke sini karena kita mau ke Rock Bar. Cuma karena kita dateng pada jam tanggung, Rock Bar masih penuh dan masuknya antri banget. Rock Bar sendiri buka pada pukul 4 sore dan tutup kalo gak salah pada jam 9-10 malem. Nah, jam yang tanggung menurut saya itu adalah pada jam 5-6 sore, dimana orang-orang baru aja masuk dan stay di dalem Rock Bar sampe gelap karena kebanyakan orang mengunjungi Rock Bar untuk nonton matahari terbenam.

Seperti biasa, staf di Ayana Resort sangat baik hati dan seneng membantu pengunjung. Mereka siap membantu apa aja permintaan dari pengunjung. Nah, hari itu saya Tanya ke staf mengenai antrian di Rock Bar, dan doi bilang antriannya kurang lebih 30-60 menit lagi. Mak, saya keburu masuk angin deh. Tapi mereka menyarankan saya untuk dateng ke restoran mereka yang lain di Ayana Resort, Sami-Sami, restoran yang menyediakan masakan Italia. Tapi, saya dan Ucil udah kadung males, jadi kita foto-foto aja sebentar di ayana dan langsung pergi lagi.

Sumber: ayanaresort.com
Sumber: ayanaresort.com

Rock Bar sendiri, dari yang saya baca di website Ayana Resort Jimbaran, adalah sebuah restoran/bar yang terletak 14 meter di atas batu-batuan alami yang menghadap ke Samudera Hindia dan terletak di bagian bawah Ayana Resort. Rock Bar mempunyai aturan khusus atas pakaian pengunjungnya. Setau saya sih, yang penting rapih aja dan gak pakai kaos singlet/singlet yang bergambar minuman keras atau sandal jepit dan celana berenang cowok/boardshort.

Seperti yang sudah saya bahas sebelumnya, harga makanan/minuman di Rock Bar ini di atas rata-rata beach club lain (seperti Potato Head, Ku De Ta, dll). Satu can Coca Cola dihargai kurang lebih 100 ribu (sudah termasuk pajak) sementara di beach club lain dihargai kurang lebih 50 ribu (sudah termasuk pajak). saya rasa mereka mematok harga yang mahal banget karena lokasinya dan arsitektur tempatnya. Berdasarkan percakapan antara saya dan staf mereka, arsitek Rock Bar adalah warga Negara Korea, sementara pemilik Ayana Resort adalah orang Jepang yang beristrikan orang Indonesia. Dan selain memiliki Ayana Resort Jimbaran, suami istri tersebut juga pemilik dari Gedung Mid Plaza di Jakarta (hayo siapa yang ngantor di situ?)

Beachwalk Bali

Akhirnya saya dan Ucil memutuskan untuk cari makan di Beachwalk Bali, sebuah mall yang terbilang baru dan terletak di pinggir jalan pantai Kuta. Bangunan mall ini dibangun dengan semi terbuka dan menurut saya sih bangunannya keren banget. Kalau kita naik ke lantai atas, kita bisa duduk-duduk sambil liat pemandangan di Pantai Kuta.

Sumber: Bali-indonesia.com
Sumber: Bali-indonesia.com

Di Beachwalk Bali, saya dan Ucil makan di Bon Chon yang ternyata rasanya lumayan enak untuk ayamnya, sementara untuk es krim mochinya, biasa aja untuk harga 15 ribu. Nah, waktu kita berdua makan, kita berdua bingung, ngapain lagi ya, udah malem juga. Tiba-tiba pandangan saya tertuju ke XXI di sebelah kiri. “Kita nonton aja yuk cil” kata saya modus. Akhirnya Ucil setuju untuk nonton film Divergent. Film ini menceritakan tentang dystopia di masa depan di mana pada akhirnya masyarakat dibagi menjadi beberapa faksi, beberapa faksi di film ini yang saya inget adalah:

1. Dauntless: mereka ni kaya pemberani-pemberani gitu, suka loncat dari kereta ke gedung (masih kalah berani sama orang Indonesia yang naiknya di atas kereta, super dauntlessss)
2. Erudite: pinter
3. Abnegation: baek, pengatur pemerintahan
4. Amity: petani

Sehabis nonton film ini, saya yakin banget kalo saya hidup di film divergent, saya pasti jadi petani.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s