Catatan Perjalanan Mba-Mba Kantoran: Bali 11-15 Januari 2014 (DAY 4-DAY 5)

TRIP Day 4:Di hari keempat ini gw khususkan sebagai hari bersenang-senang di pantai. Walaupun kalo buat gw, yang dimaksud dengan bersenang-senang di pantai adalah cuma ngeliatin Nanto dan Adi maen air.

Pantai Pandawa

Pantai Pandawa ini terbilang pantai yang baru dibuka di Pulau Bali. Dulunya orang susah banget kalo mau berkunjung ke pantai ini karena terhalang bukit yang tinggi-tinggi. Tapi karena pemerintah Badung Bali itu keren abes, mereka inisiatif untuk buka jalan ke Pantai Pandawa dengan ngeruk bukit-bukit yang ada. Bekas-bekas kerukan ke pantai itu ternyata malah jadi bikin Pandawa keren abis sampe rasanya gw mau upacara bendera untuk menghormati pantai itu.

Pantai ini dinamakan Pantai Pandawa karena di bukit-bukit bekas kerukan di samping jalan dibuat patung dari cerita pandawa lima. Wow..Keren banget loch..

Image
Foto-foto dulu!

Hujan yang turun tadi pagi ternyata memberikan keuntungan bagi kita bertiga. Walaupun kita sampai di Pantai Pandawa siang bolong, cuaca terasa gak begitu panas.

Hal-hal yang kita lakukan di Pantai Pandawa :

  1. Main jauh-jauhan lempar batu dan si Adi selalu menang. Huh sombong kamu Adi! Coba main deket-deketan lempar batu, pasti kita seri!
  2. Duduk-duduk minum coca cola sambil liat pantai di warung
  3. Nanto nulis-nulis namanya dan nama gebetannya di pasir
  4. Nanto mencoba mengubur dirinya sendiri tapi gagal
  5. Nonton bocah yang kancutnya menerawang lagi main di laut
  6. Dan tentu saja foto-foto
Image
Yang pake baju biru si nanto
Image
Jalan menurun ke Pantai Pandawa

Pantai Pandawa ini engga sulit dicapai kok. Paling gampang adalah kalian ke arah nusa dua dan ambil ke arah STP (Sekolah Tinggi Pariwisata Bali). Posisi STP ada di sebelah kanan kalau kalian jalan dari Kuta. Setelah kalian melewati STP, pasang mata ke belokan di kiri jalan. Nanti kalian akan temukan palang yang menunjukkan arah ke Pantai Pandawa.

Tips : Pergi ke daerah kanan pantai, di situ banyak tukang jualan dan sunbed

Grand Nikko Bali: Pantai Geger

Di hari ke empat dan ke lima, gw memutuskan untuk menginap di Grand Nikko Bali yang berlokasi di Nusa Dua (setelah St. Regis dan Mulia Resort kalau dari Kuta). Gw memutuskan untuk menginap di sini dengan mempertimbangkan alasan berikut:

  1. Grand Nikko Bali adalah hotel bintang 5 di bilangan Nusa Dua dengan rate paling murah di antara resort-resort lainnya. Rate di Hotel Nikko sebesar 2 juta permalam. Bandingkan dengan sebelahnya, Mulia Resort dan St Regis yang bisa mencapai 3-7 juta permalam (mencret deh gue). Apalagi di Amanusa yang rate semalamnya bisa mencapai 11 juta-an. Maaaakkkk.. Mana sanggup.. gw jual diri aja ditawar paling mahal 1500 (lihat pengalaman gw sebelumnya)
  2. Grand Nikko Bali punya private beach yang sejajaran sama Pantai Geger. Orang yang engga nginap di Hotel Nikko engga bisa masuk karena kehalangan karang gede gitu
  3. Hotel ini punya 2 bagian pantai. Satu bagian sebelah kiri diperuntukkan bagi pengunjung yang ingin berenang dan pantai sebelah kanan untuk mereka yang pengen surfing (gw juga engga ngerti gimana cara mereka buat seperti ini)
  4. Lokasi Grand Nikko ini agak unik dan beda dari hotel-hotel lainnya di Nusa Dua. Jadi hotel ini lokasinya di atas dan pinggir tebing. Lobbynya sendiri terletak di salah satu lantai paling atas (sejajar dengan lantai 15 bangunan hotel di depan pantai), sementara pantai terletak di lantai paling bawah dan kebanyakan lokasi kamar turun ke bawah (aneh kan). Tapi itu yang justru bikin keren. Untuk mencapai pantai kira mesti turun 15 lantai ke bawah dengan lift yang sudah disediakan (ada kaca supaya kita bisa liat pemandangan pantai dari dalem lift)
Image
Pemandangan dari lift
Image
Lobby Utama dilihat dari dalam

Sesampainya di Hotel kita bertiga check in, dikasih minuman (yang langsung gw habisin karna gak mau rugi) dan handuk basah lalu diantar ke kamar sama petugas hotelnya. Wow kamarnya enak sekali. Mungkin si Adi menyesal lagi kenapa dateng ke Hotel Nikko ini bareng gw dan Nanto. Kita dikasi kamar di Lantai 1 gedung yang sama dengan lobby. Jadi kamar kita di lokasinya 30 meter dari bibir tebingnya gitu. Kalo lihat pemandangan dari pinggir tebingnya.. Wooww..

Image

Image
Pemandangan dari Lobby

Kita gak nyia-nyiain waktu lagi dan langsung menuju pantai. Sayangnya karena hari abis ujan (ngasal) jadi ombaknya agak gede (gw sebel tapi kayanya si Adi seneng soalnya dia pengen surfing). Pantai di Hotel Nikko ini engga ada karangnya jadi enak buat berenang. Ini berdasarkan kesaksian Nanto sih, soalnya sebagai cewe cupu, ngeliat ombak 30 cm aja gw jadi engga berani berenang. Alhasil gw cuma duduk-duduk aja deh di pantai sambil minum coca-cola. Sementara si Nanto dan Adi berenang berdua.. Sungguh romantis..

Image
Nanto dan Adi di pantai privat hotel nikko
Image
si adi surfing

Kalo dipikir-pikir kok gw ini menghabiskan banyak waktu sebagai penunggu barang kalo jalan-jalan. Contoh:

  1. Dufan    : Terakhir kali gw sotoy naik kicir-kicir, gw vertigo. Abis itu gw males banget naik yang aneh-aneh gitu. Untuk kunjungan selanjutnya gw nunggu barang
  2. Universal studio Singapore : Gw menghabiskan waktu sekitar 1 jam buat nunggu tas sementara Nanto naik wahana macem-macem bareng cowo gw
  3. Farglory Taiwan                : Lagi-lagi nungguin barang
  4. Dreamland Bali 2012 : Nungguin barang sementara Nanto dan cowo gw berenang
  5. Arung Jeram Citarik : Nunggui barang dan sendal
  6. Dll.

Pas gw nungguin barang di Hotel Nikko gw sempet merenung, memikirkan waktu yang telah terbuang percuma karena nungguin barang dalam hidup gw. Lalu dari kejauhan gw ngeliat Nanto melambai-lambai ke gw dan Adi lagi tertawa senang. Gw jadi semangat pengen berenang di sini! Uyeah! Lalu tiba-tiba ada ombak dan gw pun balik nungguin barang lagi.

Gak punya nyali berenang padahal bocah-bocah aja pada berenang. Terus akhirnya gw ngompor-ngomporin di Nanto supaya berenangnya di Kolam Renang ajaa.. Akhirnya setelah agak sore, kita bertiga berenang di kolam renang hotel yang lumayan gede. Ada perosotan yang lumayan tinggi, ada ring basket, ada barnya, terus ada tempat duduk-duduk di tengah kolam gitu.. Si Adi ngajakin Nanto dan gw main  basket di kolam renang dan gw males karna gw tau gw pasti kalah (wkwk) mengingat si Adi ini pemain basket gituu.. Akhirnya seperti yang sudah gw kira, gw cuma kecipak kecipuk ga jelas aja di kolam renang itu.

Main lempar batu kalah, main basket kalah, tanding renang-renangan sama Nanto gw juga kalah. Gw ini makhluk cupu jenis baru.

Sehabis puas berenang, kita pun kembali ke kamar hotel lalu bilas. Karena gw tau Nanto pasti lama di kamar mandi, gw ngetek kamar mandi duluan. Sambil mandi, gw bisa mendengar Nanto dan Adi ngobrol seru banget dan ketawa-tawa. Entah apa yang mereka omongin.

Setelah gw selesai mandi, tiba saatnya Nanto yang mandi. Lalu mulailah awkward moment buat gw karena biasanya Nanto selalu menjadi lem antara gw dan orang baru termasuk si Adi ini. Sebenernya sih kayanya awkward buat gw doang, buat si Adi engga wkwk.

(Setelah diem-dieman lama)

Adi         : Lagi mikirin apa lu?

Gw         : Lagi mikir mau ngomong apa tapi engga kepikiran (wkwk)

Gw merasa terintimidasi karna kalo si Nanto yang duduk di sini, pasti rame. Sementara kalo sama gw, diem aja. Gw mikir lama, ada kali setengah jam buat ngomong apa. Sampe akhirnya gw nyerah dan akhirnya gw putuskan untuk melakukan sesuatu yang gw ahli banget: bengong aja. Haha..

Eh tapinya untung si Adi anaknya asik, jadi akhirnya setelah beberapa lama, ada juga omongan. Dari pembicaraan kita waktu itu gw mengetahui bahwa si Adi ini pinter main piano, pernah diajak kenalan sama setan, sudah banyak malang melintang di dunia percintaan dan tidak takut sama kelabang.

Malemnya kita bertiga nonton Pee Mak. Mungkin karena si Nanto udah ngantuk banget, dia sampe nonton sambil nungging, ketiduran dan ngorok dengan posisi yang sama. Gw lupa, gw foto engga ya..

TRIP Day 5:

Sebenernya engga ada trip di hari ke lima ini. Karena gw dan nanto hanya duduk-duduk di Pantai hotel Nikko, mandangin bule berjemur, prewedding, dll.

Image
Ada saung dan tentunya gratis

Hari ini adalah hari terakhir gw dan Nanto bareng sama Adi. Sebagai penjajah, Nanto menugaskan Adi untuk ngebalikin mobil yang kita sewa ke Kuta. Namun ternyata mobil estillo hitam itu engga bisa distarter. Makjang.. Gw pun langsung menelpon orang  rental mobil.

Gw         : Pak mobilnya engga mau distarter, gimana nih?

Bapak    : Oh itu mobil akinya soak. Dorong aja mba pake gigi 3 atau 2.

Yaelah pak.. udah tau akinya soak ngapa lu kasi pinjem.. Dorong pake gigi lu aja gimana? zz..

Untungnya tips yang dikasi bapak itu berhasil! Yang nyetir itu mobil si Nanto, yang dorong mobil si Adi sementara gw menyemangati mereka.

Image
Ayo di semangat! *sambil kipas-kipas*

Akhirnya gw dan Nanto pun berpisah dengan Adi. Dadah Adi, semoga sisa liburannya menyenangkan ya!

Grand Nikko Bali

Kalau kalian pesan kamar di hotel ini, lebih baik pesan breakfast sekalian waktu kalian booking kamar, karna kalau pesan belakangan, dicharge sebesar 250 ribu per orang dewasa. Sementara kalau adcanve payment dikenakan sebesar 150 ribu. Seperti layaknya sarapan di hotel bintang 5, di sini kita dilayani dengan ramah oleh staf hotel.

Sarapannya sendiri lagi-lagi seperti layaknya sarapan di Hotel Bintang 5. Gw sampe bingung mau ngambil apa. Ujung-ujungnya cuma ngambil roti sama keju doang. Habisnya roti aja ada 20 macem, mau ngambil keju, ada 5 macem, lah gw jadi bingung. Teh yang disediain di sini adalah teh TWG (The Wellness Group, ada gerainya di plaza senayan) dan karna setau gw seteko (satu sachet) TWG itu harganya 42 ribu, gw ngembat lumayan banyak tehnya. Jadi kalo akhir bulan dan gw ga punya duit, bisa gw jual itu teh. Gw jenius.

Image
Sarapan sambil liat laut
Image
Pemandangan dari meja sarapan

Servis yang diberikan oleh staf mereka bagus banget. Bahkan kalo dibandingkan dengan hotel bintang 5 yang ada di Jakarta seperti Hotel Sah*d dan bahkan dengan Hotel Nikko yang ada di Jakarta (sekarang Hotel Pullm*n), keramahan yang diberikan Grand Nikko Bali ini terasa lebih mengena.

Contohnya:

  1. Breakfast di Nikko ala buffet, yang artinya kita ngambil sendiri, tapi tetep aja, staf mereka berkeliling untuk menawarkan diri mengambil makanan atau minuman yang kita inginkan
  2. Mulut gw sampe capek karena staf mereka hobinya senyumin pengunjung
  3. Banyak staf yang nanya ke gw : “Bagaimana liburannya? Ada yang bisa dibantu lagi?” uuww so swit aku terharu. Padahal pandangan yang ada di orang lokal, biasanya servis baru bagus kalo pengunjungnya adalah orang asing. Sementara gw orang lokal tapi tetap dikasi servis dan keramahan yang baik
  4. Staf mereka super inisiatif. Gw bawa minuman botol ke hotel ini dan berniat untuk minum itu minuman sambil duduk-duduk di pantai. Tapi gw gak punya pembuka botol. Jadi gw dateng ke restoran mereka sambil bawa-bawa botol minuman gw yang udah engga dingiin

Gw         : Pak boleh minjem pembuka botol?

Staf        : Oh boleh, boleh! Sekalian saya ambilkan es ya! (sambil senyum)

Gw         : Hah?

Staf        : Iya kalo engga dingin kan engga enak (sambil nyerok es batu, masukin ke ember alumunium, ambil botol minuman gw, botoh minuman gw disiram aer, terus di elap, terus dibukain tutupnya, terus dimasukin ke ember alumunium penuh es, padahal jelas-jelas gw engga beli apa-apa di restoran itu)

Gw         : (senyum-senyum sendiri)

Staf        : Diantar ke tempat duduknya ya?

Gw         : Eh, engga usah pak, makasih yaa,, mmmuuaachhh..

Tapi hati-hati kalo kalian menginap di lantai 1 seperti kita karena di Hotel Nikko ini banyak monyet liar yang suka berkeliaran. Walaupun menurut staf, monyet-monyet itu takut sama manusia. Gw gak nyangka kalo banyak monyet itu maksudnya banyak banget. Waktu gw lagi tidur enak-enak tiba-tiba gw denger Nanto teriak-teriak.

Nanto   : Kooong… Koooong…!! Sini Kooong!! (Itu panggilan sayang nanto buat gw, soalnya dulu gw manggil dia KingKong, lalu dia bales panggil gw bangkong yang dalam bahasa sunda artinya kodok)

Gw         : (Apaan sih, tetep tidur)

Nanto   : (Histeris) Kooonggg.. Sini kooonggg…!!

Gw         : (Lama-lama gw gak tega juga, akhirnya gw dateng dan liat keluar jendela)

Alamakjang, ada kali 20 monyet lagi ngumpul depan kamar. Mungkin mereka lagi rapat, upacara atau pertemuan atau apalah gw engga ngerti. Tapi serem abis. Udah gitu, iket rambut gw yang ketinggalan di luar, di bawa kabur sama salah satu monyet (ikat rambutku…). Tapi anehnya pas gw balik ke kamar jam 10, iket rambut gw udah balik lagi di meja. Sebagai maling, monyet itu berhati mulia.

Image
Onet depan kamar! Aslinya lebih banyak dari ini
Image
Onet ngapain si?

Tips:

  1. Work hard, save your money and stay in this kind of hotel. Worth it.
  2. Hotel lain yang layak dikunjungi selain Grand Nikko Nusa Dua (punya private beach): Conrad Bali (Bintang 5 IDR 2,5-3jutaan), Courtyard by Mariott (bintang 4 IDR 2jutaan). Kalau uang berlebih, coba stay di Mulia Villas!
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s