Catatan Perjalanan Mba-Mba Kantoran: Bali 11-15 Januari 2014 (DAY 3)

TRIP Day 3:

Hari ini rencananya kita bertiga, gw, Nanto dan Adi akan jalan-jalan ke Bali arah Utara. Seperti Sukawati, Ubud dan Danau Batur.

Sukawati

Perjalanan ke Sukawati memakan waktu sekitar 45 menit. Rute yang paling mudah adalah mengambil jalan ngurah rai dan ikut jalan ke arah Batu bulan. Berdasarkan horror yang terjadi kemarin di Joger, gw mewanti-wanti Nanto supaya tidak belanja terlalu lama mengingat jadwal kita yang mau pergi ke Ubud dan Danau Batur selanjutnya.

Gw sangat takut kejadian terakhir gw ke Sukawati kejadian kembali. Jadi beberapa bulan yang lalu gw ke Sukawati bareng sama temen dan bos gw. Gw udah wanti-wanti ke temen gw kalau maksimal belanja di Sukawati adalah 1 jam karena sehabis itu kita mau ke Ubud dan mesti sampai airport pukul 8 malam (untuk take off ke Jakarta).

Namun  untung tak dapat diraih dan malang tak dapat dihindari. Temen gw sebagai cewe yang doyan belanja, lupa waktu. Perasaan gw saat itu kesel tapi perasaan lain yang lebih kuat adalah takut sama bos gw. Buset muka bos gw udah ditekuk, udah ngomel-ngomel sendiri. Kalo gw bete juga apa jadinya.

Bos         : Mana sih si R?! Telpon gih dek!

Gw         : (Mencoba menelepon R tapi gak nyambung)

Bos        : Deeekk.. udah kamu telpon belom sih si R? Kok belum dateng? Duh ampun yaa gw bejek-bejek juga tu anak yaa!

Gw         : (Keringet dingin) (Mencoba menelepon R tapi gak nyambung)

Bos         : Aduh dek.. ga sempet deh kita ke Ubud kalo kek gini caranyaaaaa?!

Gw         : (Hampir mencret) (Mencoba menelepon R tapi tetep gak nyambung)

Akhirnya temen gw dateng 1 jam setelah jam yang ditentukan. Gw gak berani nengok ke bos gw karna takut dimakan. Saat itu jam udah menunjukkan jam 2 siang dan dengan berat hati gw mengusulkan kita balik aja ke Kuta karna gw takut kita ketinggalan pesawat (kondisi lagi macet juga saat itu). Sejujurnya gw kecewa karena gw pengen banget makan Bebek Bengil waktu itu. Jadi pas sampe Jakarta gw mimpi-mimpi makan Bebek Bengil deh, sedih.

Jadi udah dari seminggu sebelum gw dan Nanto ke Sukawati gw bilang kalo maksimal belanja di Sukawati setengah jam (supaya kalo ngaret gak lama-lama amat). Gw sendiri menyelesaikan semua transaksi pembelian serta tawar menawar setelah 15 menit. Hari ini Nanto membuat gw bangga karena dia bisa selesai belanja tepat waktu seperti yang telah disepakati sebelumnya.

Gw sempet tersanjung belanja di Sukawati, soalnya penjualnya muji-muji gw cakep. Gw bahagia banget sampe mikir apa bisa ya pujian ini gw masukin sebagai prestasi di dalem CV.. Gw pengen ngeluarin hape buat ngerekam pujian bapak tadi tapi tiba-tiba gw sadar, dia muji-muji gw supaya gw beli di tokonya dia.. Licik..

Tips: Peraturan pertama belanja di Sukawati adalah Nawar. Kalo gak dikasih sama yang punya toko jangan takut dan kehilangan kepercayaan diri untuk meninggalkan toko mereka karena masih banyak toko-toko lain yang menyediakan barang yang sama!.

Image

Image

Ubud: Bebek Bengil/Dirty Duck

Akhirnya.. setelah bermimpi selama beberapa bulan untuk makan di Bebek Bengil, kesampaian juga makan di sini. Bebek Bengil ini gampang banget ditemukan. Bisa dibilang bebek Bengil adalah restoran terkenal pertama yang kita temui saat pertama kali kita masuk daerah Ubud.

Bebek Bengil ini terletak di kanan jalan (kalau dari selatan Bali). Bagi kalian yang membawa mobil jangan bingung karena gak ada parkiran. Bebek Bengil menyediakan jasa valet gratis bagi pengunjung Bebek Bengil. Cuma ya itu, kalo kalian berasal dari Jakarta mungkin bakal percaya gak percaya karena kunci mobil kalian akan dipegang oleh petugas valet dari bebek bengil tersebut (Walaupun beberapa restoran di Jakarta juga udah menerapkan hal seperti ini). Tapi setau gw sih orang Bali itu baik-baik dan tingkat kriminalitas di sana bisa dibilang rendah (gw gak punya sumber pasti sama pernyataan ini, hanya baca dari berbagai blog ,berita dan pengalaman sendiri). Contohnya aja orang Bali pada cuek parkir motor mereka gak pakai kunci. Kalau kita melakukan itu di Jakarta atau Bandung mungkin bisa dibilang sama aja nyumbang buat maling.

Kalau kalian gak mau pakai jasa valet mereka, kalian bisa parkir di Supermarket yang letaknya persis di kanan Bebek Bengil. Kebetulan parkiran di Supermarket tersebut lumayan luas.

Gw dan Nanto pesen paketan Bebek Goreng seharga + IDR 90.000. Tadinya hampir kita beli paket satu-satu. Untung aja Adi menyadarkan kita kalo Bebek di paket tersebut adalah setengah Bebek. Glek. Akhirnya gw dan Nanto pesen 1 paket dan tambahan 1 nasi. Nah itu baru pas!

Paketan Bebek Bengil ini termasuk: Bebek setengah, sambal merah, sambal kecap, sambal mentah, lalapan dan semangka. Nah menurut gw sih yang paling aneh semangka. Maksud dari Bebek Bengil naruh semangka di sebelah Bebek itu apa ya? Buat dimakan bareng nasikah? Buat pencuci mulutkah? Soalnya semangkanya kena minyak dari bebek dan rasanya jadi aneh.

Si Adi sendiri memutuskan untuk makan ayam di restoran bebek ini. Entah apa yang mempengaruhi keputusannya tersebut tapi ternyata ayam itu memberikan keuntungan bagi Nanto. Gw dan Nanto adalah pencinta tulang ayam dan selalu heran sama orang yang nyisain daging ayam yang deket sama tulang. Bedanya gw sama Nanto adalah: gw lebih beradab daripada Nanto (wkwk). Jadi gw agak-agak gak enak minta tulang dari orang yang baru gw kenal (kok kedengeran kaya kucing ya haha). Gw lupa, kalo gak salah sih gw masih malu-malu buat makan tulangnya si Adi saat itu. Tapi si Nanto sih cuek aja. Agak nyesel juga sih pas liat si Nanto makan tulang itu..

Tips: Kalo kalian cewe dan gak laper-laper amat mending pesen 1 paket bedua. Kecuali kalo kalian belum makan 1 minggu.

Image

Ubud: Monkey Forest

Monkey Forest alias Hutan Monyet terletak tidak jauh dari Bebek Bengil. Kalo kalian lihat belokan ke kiri sebelum Bebek Bengil, itulah jalan menuju Monkey Forest. Tiket masuk Monkey Forest termasuk mahal kalau menurut gw dibandingkan tiket-tiket masuk tempat wisata lainnya di Bali. Seorang wisatawan lokal dipungut sebesar IDR 20000 sekali masuk. Sebelum masuk ke Monkey Forest, biasanya ada mba-mba Bali yang jualan pisang. Mereka jual pisang supaya kita bisa kasi makan ke monyet-monyet yang ada di dalem.

Nah, sebelumnya, si Nanto udah mohon-mohon sama gw (tumben banget) supaya gak pergi ke tempat yang ada monyetnya karena si Nanto ini takut banget sama monyet. Sejarahnya, Nanto pernah jalan-jalan ke Pangandaran lalu dikerubungin dan digigit sama monyet. Si Nanto trauma sama monyet setelah kejadian itu. Dasar kamu Nanto kepedean banget! Mana tau monyet-monyet juga trauma abis gigit lu!

Gw sebenernya biasa aja sama monyet. Tapi karna gw orangnya gampang terpengaruh, kok gw juga jadi takut ya sama monyet. Alhasil yang berani sama monyet di antara kita bertiga cuma si Adi. Yaiyalah dia cowo! Kalo sampe dia takut juga sama monyet, gw denda 5 juta.

Ternyata pergi ke monkey forest ini cukup unik juga walaupun pada awalnya gw agak heran kenapa gw rela ya bayar 20 ribu perak buat nontonin monyek gesek-gesek ke pohon.. Yasudahlah, toh pemandangan berikutnya lebih seru. Jadi, di Monkey Forest ada pawang monyet yang nyediain jasa bantuin wisatawan foto bareng sama monyet. Pertama sih si Adi yang pengen foto sama monyet (huh, padahal foto sama Nanto aja) (Kalo Nanto baca tulisan ini pasti gw disiksa ni). Gw pun menyaksikan si monyet gesek-gesek ke palanya si Adi. Karna gw baru kenal sama dia gw gak berani ngeledekin dia langsung depan mukanya. Padahal dalam hati gw terbahak-bahak “Hii…monyetnya gesek-gesek selangkangan di pala luu..”.

Image

Lalu si pawang itu nyuruh si Nanto buat berdiri di sebelah si Adi. Gesekan si monyet makin dalam di kepalanya si Adi tapi gw gak tega ngetawainnya. Gw agak heran juga kok si Nanto mau disuruh-suruh deket monyet sama pawangnya. Lalu monyetnya mindahin selangkangannya ke pala Nanto. Untung sudah gw abadikan fotonya jadi bisa gw jadikan cengan seumur hidup buat si Nanto.

Image

Image

Pawang monyet yang bantuin supaya kita bisa foto bareng monyet itu biasanya dikasi balesan seikhlasnya sama wisatawan. Bule sebelum Adi bayar IDR 2000 sementara Nanto sama Adi bayar IDR 5000 untuk berdua.

Tips:

  1. Supaya pengalaman lebih seru, beli pisang di depan, kalian bisa ngerasain gimana horornya dikejar-kejar monyet yang minta makan
  2. Jangan bawa tunjukkan barang-barang yang mudah diambil oleh monyet seperti kacamata, handphone, dll. Kalau kalian bawa kamera, pegang yang kuat ya

Danau Batur

Danau Batur merupakan salah satu objek wisata yang wajib dikunjungi di Bali. Danau Batur ini merupakan danau terbesar yang ada di bali (wow) dan letaknya di kecamatan Kintamani (wow). Danau Batur paling cocok didatangi setelah mengunjungi Ubud. Kenapa? Soalnya sejalan. Kalau dari Ubud, ke Kintamani ini luruuuus aja, nah sekitar 45 menit perjalanan, bagi agan yang naik mobil, coba buka jendelanya. Kalo dingin berarti agan udah mau nyampe di danau Batur.

Sebagai orang pinggiran kota yang udik sama udara dingin, gw buka jendela mobil. Setengah jam kemudian gw menyesal karna gw masuk angin. Untung gw adalah mba-mba kantoran yang penuh persiapan! Gw bawa minyak angin plus obat masuk angin di tas gw!

Biasanya wisatawan menikmati Danau Batur dengan duduk-duduk di restoran yang gw rasa dibangun dipinggir caldera Gunung Batur Senior. Karena gw navigator yang agak sotoy, gw nunjukin jalan ke bawah, yang mengarah ke Danau Baturnya banget banget banget, bukan di pinggiran caldera seperti biasa wisatawan duduk. Agak aneh juga sih waktu distopin mamang-mamang bali: “mau ke Trunyan? Trunyan?”. Gw gak ada niat ke Trunyan, bukan karna gak mau tapi gak ada waktu (asik, wisatawan sibuk).

Ternyata jalanan ke bawah turunannya terjal banget. Truk dimana-mana dan bau kopling juga tercium dimana-mana. Karna gw sotoy, gw suruh si Nanto terus aja. Ternyata pas udah sampe bawah garing banget yaudah akhirnya kita balik lagi. Sebisa mungkin gw mengalihkan pembicaraan supaya gw gak digebukin si Nanto.

Fiuh, akhirnya sampai juga ke atas, ke tempat dimana wisatawan biasanya foto-foto dan duduk. Perlu diingat bahwa gw datang ke Danau Batur dengan damai, dengan membawa bendera persahabatan. Tapi kejadian berikut membuat gw pengen goreng orang.

Image

Dulu waktu gw SMP ada cowo yang maksa-maksa supaya gw mau jadian sama dia dengan cara ngasi gw duit 1500 (bangke, hanya segitukan gw di mata dia?). Itu cowo adalah orang termaksa yang pernah gw tau sampe gw dateng ke Danau Batur dan ketemu bocah-bocah yang ngejual jepitan. Kayanya tu bocah gak bakal peduli kalo mulut gw sampe menyong sekalipun karna ngejawabin “engga” mulu dari dateng sampe setengah jam selanjutnya. Mungkin kalo gw pingsan dan digotong ke rumah sakit karna depresi ditanya “kak jepitannya kak” sebanyak 2423 kali sehari, itu bocah masih ngikutin gw sambil bilang “kak jepitannya kak”. Gw jadi curiga jangan-jangan sebenernya itu bocah adalah titisan kaset kusut.

Gw udah bilang “engga” mungkin sebanyak 86343 kali tapi itu bocah masih juga ngikutin gw. Gw jadi bingung gimana caranya ya gw melepaskan diri dari anak kecil itu. AHA! Gw punya ide! Gw pura-pura stres aja.

(Gw dateng ke balkon dan ngeliat ada mamang-mamang lagi jongkok di jalanan bawah)

Gw                         : Oiiiii….! (sambil dadah-dadah)

Mamang              : (nyengir-nyengir)

Gw                         : Maaangggg… lagi ngapaiiiinnnn…? (sambil kiss bye)

Mamang              : (kegeeran terus bales kiss bye)

Gw                         : Maaaaanggggg…. (dadah-dadah)

Mamang              : Apaaaa.. (sambil dadah balik)

Gw                         : MINJEM DUIT DOOONGG… (abis itu gw kabur dan berniat untuk gak akan berkunjung ke danau batur sampai 9834 tahun ke depan)

Gw pikir taktik gw berhasil, gw udah siap nyanyi “we are the champion” waktu tiba-tiba ada suara kaya di film-film setan gitu: “Kak.. 10 ribu tiga.. udah murah..”. Fak minta dikecapin banget..

Tips :

  1. Kalau ada rencana ke Gunung Batur, ada baiknya bawa jaket bagi kalian yang gampang masuk angin
  2. Kalau ada waktu, berkunjunglah ke Desa Trunyan, desa ini terkenal karena kebiasaan mereka naruh mayat di bawah pohon trunyan, gak dimakamin tapi gak menimbulkan bau tidak sedap
  3. Jangan lupa selalu bawa persediaan obat ya! Kalo gw, obat yang selalu gw bawa adalah (jangan takut ngabisin tempat, semua item di bawah masuk ke dompet 10x5x13cm):
    • Betadine
    • Plester
    • Koyo Cabe
    • Counterpain
    • Freshcare
    • Minyak Kayu Putih
    • Pembalut (girl only)
    • Obat Sakit Kepala (Panadol)
    • Obat Sakit Kepala sekaligus penahan sakit (Panadol/Ponstan)
    • Antimo
    • Obat maag (promag)

Rock Bar

Itinerary gw emang gak pantas ditiru. Dari Danau Batur terus ke Rock Bar? Serahkan semuanya ke Nanto.. Karena GPS di hape gw bermasalah dan hape nanto yang biasa gw pake buat GPS lagi dicharge, akhirnya tugas navigator dialihkan ke cowo parlente kita yang katanya punya susuk di bulu keteknya, Adi. Semuanya berjalan lancar. Perjalanan kita cuma terhambat oleh anjing-anjing yang entah berniat mati digeleng mobil di jalan, entah emang “ih gila ini jalanan asik banget ya buat jadi tempat tidur gw”.

Perjalanan cukup lama tapi gw menghabiskan waktu dengan kegiatan yang sangat bermanfaat: bengong ngebayangin benedict cumberbatch. Sementara Nanto dan Adi main curhat-curhatan dan main tebak-tebakan kepribadian dll.

Berdasarkan pembicaraan Nanto dan Adi, gw bisa menyimpulkan mereka berdua sangat pintar menyimpulkan sesuatu, kaya Sherlock gitu (mentang-mentang abis bayangin benedict cumberbatch). Gw jadi minder mengingat kadang ingatan gw kaya ikan dori, setiap empat detik lupa. Eh ini gw lagi nulis apa si?

Lalu iseng-iseng gw buka GPS gw dan rada-rada bingung: “Kok kita di sini ya?”. Lalu gw pun meminta pertanggungjawaban ke si Adi sebagai navigator yang in charge saat itu. “Eh kok kita keluar di sini ya?”. Si Adi nunjukkin GPS di Iphone 4 nya ke gw. Setelah gw liat rute GPS di hape Adi gw cuma bengong.. Alamakjang muter lumayan jauh nih…

Gw         : Di, kok lewat situ sih..

Adi         : Katanya kalo lewat Denpasar macet..

Gw         : (melihat wajah Adi yang polos, lugu, baik hati dan selalu melindungi kita dari monyet-monyet, gw jadi engga sampai hati mau bilang kalo itu muter jauh banget) ehehe.. hehe.. hehe.. oiya bener.. (wkwkwk)

Tapi sungguh engga papa, kita jadi bisa punya waktu lebih lama untuk mandangin jalan di Bali.

Kita bertiga kembali lewat Tol Mandara dan mencoba untuk sampai di Rock Bar sebelum Sunset. Aneh banget padahal waktu itu jam sudah menunjukkan pukul 6.30 sore, tapi matahari masih ada dan belum terbenam. Seakan-akan tau banget kalo kita mau sunset-an di Rock Bar. Awwww, kamu emang matahari paling pengertian yang pernah aku kenal..

Untuk mencapai Rock Bar ini, cukup ikuti jalan menuju Jimbaran, nanti ketika ketemu pertigaan, belok ke kiri. Kalau belok ke kanan kalian akan sampe ke restoran-restoran sea food pinggir pantai yang terkenal itu dan Hotel Four Seasons. Rock Bar sendiri terletak di dalam Ayana Resort yang terletak di kiri jalan kalau kalian dari kuta/bandara/uluwatu/jalan besar. Kecuali kalau kalian datang naik getek dari laut, Ayana Resort akan terletak di kanan.

Sesampainya di Ayana Resort, bilang aja sama sekuriti kalo kalian mau ke Rock Bar, nanti kalian akan ditunjukin arah sama mereka. Komplek Ayana Resort ini emang agak gede, jadi butuh waktu beberapa menit untuk sampe ke lobby Ayana Resort. Sesampainya di Lobby, gak susah untuk mencari dimana Rock Bar tersebut berada. Selain banyak papan petunjuk, staf di Ayana Resort sangat ramah, mereka gampang banget diminta bantuan. Gw jadi pengen nyoba minjem duit sama mereka!

Rock Bar ini buka jam 4 sore dan untuk sampai ke Barnya, kalian terlebih dahulu harus antri untuk naik inclinatornya. Beberapa blog dan tulisan menyarankan supaya kalian datang jam 3.00-3.30 supaya dapat tempat duduk yang enak. Berhubung kita sampai di Rock Bar pukul 7.00, maka antrian udah gak panjang lagi. Bahkan kalo gw perhatiin, kita adalah beberapa tamu terakhir di Rock Bar.

Begitu sampe di Rock Bar, si Adi langsung nyesel dateng ke sini sama gw dan Nanto. Soalnya Rock Bar ini lebih asik didatengin sama pacar, terus pandang-pandangan sambil dengerin suara ombak. Harga minuman di Rock Bar sesuai standar. Standar Beach Club dalem resor tapinya (hiks). Sebagai contoh, harga coca cola dengan es dibanderol seharga 90 ribuan (termasuk PPN 21%). Setelah duduk kita akan dikasih keripik singkong gratis (GRATIS) dan handuk basah dengan wangi aromaterapi (pengen gw embat dan gw jual di Jakarta, tapi engga jadi)

Pemandangan di Rock Bar sendiri keren abis, mungkin ini adalah salah satu Bar pinggir pantai dengan pemandangan paling oke di Bali. Kalau kalian cari beach club atau resto pinggir pantai yang mirip-mirip sama Rock  Bar, kalian bisa coba pergi ke Ju Ma Na di daerah Ungasan.

Image

Beberapa review di forum mengatakan kalau service di Rock Bar kurang bagus, tapi kalau gw simpulkan sepertinya kalau kita datang di jam-jam sibuk dan lagi penuh-penuhnya, staf jadi kewalahan dan ribet untuk memberikan kita service terbaik. Sementara kalo kaya kita yang dateng jam 7, tamu udah banyak yang pulang (mungkin karna masuk angin), servicenya baik-baik aja..

Tips :

  1. Menurut gw Rock Bar ini tempat minum yang enak. Sementara kalau mau beli makanan kok gw ngerasa males ya.. mahal dan entah apa menunya (padahal karna kampring ga ngerti). Maka sebelum ke Rock Bar kita makan dulu supaya gak masuk angin
  2. Walaupun gw udah makan dulu sebelumnya, ternyata gw tetep masuk angin, untung ada stok obat-obatan gw yang selalu di dalem tas!
  3. Hindari duduk di dek bawah karna ombaknya besar dan suka masuk ke tempat duduk pengunjung. Males aja kan coca cola seharga 90 ribu gw kemasukan sari-sari pipis ikan

Hotel: Home @36 Condotel

Karena keisengan gw, gw pindah-pindah hotel dan hari ini gw pindah ke Home @36 Condotel yang letaknya di dalem Discovery Mall Jalan Kartika Plaza (depan Waterboom Bali). Hotel ini semalamnya seharga 550 ribu rupiah, lebih mahal dari Hotel The Spot Legian yang gw inapi 2 malam kemarin. Tapi, uang yang gw keluarkan itu tidak sepadan dengan kamar yang gw dapat. Seandainya gw bisa mengulang waktu, gw mendingan nginep di The Spot Legian lagi.

Sebagai pemerhati hotel gw merasa gagal. Home @36 Condotel ini kamarnya engga enak banget. Gw punya ketakutan yang aneh sama kamar yang baru gw tempati/serem, gw cuma mau tidur di pinggir tempat tidur dan mencoba berada sejauh mungkin dari dinding. Alhasil semaleman posisi tidur gw gak berubah, dan cuma sepertiga kasur single yang gw tidurin.

Image

Kamar di Home @36 ini agak-agak aneh, kaya dibuat asal-asalan dan semennya nyepret kemana-mana. Kamar mandinya malesin banget, pas gw injek shower cube-nya bunyinya kretek kaya mau ambruk. Alamak janggg… Selain itu, gak ada jendela satupun di kamar dan itu membuat gw agak kehilangan orientasi waktu dan alam sekitar. Contohnya, pagi itu gw bangun jam 7 tapi gw gak tega bangunin Nanto, jadi gw tidur lagi. Beberapa kali gw kebangun tapi gw kirain masih subuh. Ternyata pas gw liat jam udah jam 9. Gw terpaksa memberikan aba-aba ala militer ke Nanto supaya dia siap-siapnya cepet.

Sementara, si Adi udah wasapin gw nanya kita udah bangun apa belum. Gw malu banget mau bilang kalo kita baru bangun jam 9. Sejenak gw mau ngibul dan bilang ke si Adi kalo pas dia pulang kita diculik UFO, disiksa semaleman dan baru dibalikin pagi ini, tapi gw rasa si Adi gak bakal percaya. Akhirnya dengan berat hati gw katakana sejujurnya kalo kita baru bangun.

Gw         : Baru bangun, lu dimana?

Adi         : Gak kemana-mana, mau ke Kuta tapi ujan

What? Ujan? Ternyata pas gw makan pagi, di luar ujan deras dan angin kencang. Wah bener-bener deh tu kamar, kaya diculik alien beneran. Di luar ujan segitu gedenya, di dalem kamar gw gak tau apa-apa.

Walaupun begitu hotel ini ada kelebihannya juga kok. Ni kelebihannya :

  1. Terletak di dalem mall discovery
  2. Terletak di pinggir pantai. Home @36 ini adalah hotel pinggir pantai di daerah Kuta paling murah yang bisa gw temukan
  3. Stafnya aduhai ramah banget

Tips:

  1. Selalu, selalu dan selalu cek hotel yang akan kalian booking di tripadvisor.com dan lihat bintangnya. Kalau bintangnya di bawah 4, dan harganya agak mahal mending ga usa. Hotel dengan rate bintang 4 ke atas biasanya engga mengecewakan
  2. Selain cek di trip advisor, cek juga di google dengan mengetikkan: “(nama hotel) pengalaman, mengingap di (nama hotel), dan lain-lain
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s