Catatan Perjalanan Mba-Mba Kantoran: Bali 11-15 Januari 2014 (DAY 1-DAY 2)

Pengenalan Tokoh:

Mba-Mba Kantoran Teladan / Angkot Girl / Gw

Seperti yang kalian baca, gw adalah mba-mba kantoran teladan yang sayangnya sedikit tertindas. Padahal jabatan gw saat ini adalah Senior Reviewer…di Tripadvisor.

Gw boleh berbangga diri akan kecepatan gw dalam bersiap-siap. Rekor paling cepat bersiap kerja gw sampai saat ini adalah bangun jam 7.20 lalu berangkat jam 7.30 dan sampai di kantor jam 7.50. Untunglah, sebagai Angkot Girl gw memang cukup berpengaruh di antara mamang-mamang angkot.

Gw adalah pencinta kucing dan pembenci kecoa, kelabang, anjing, susu, justin bieber, miley cyrus dan koneksi internet yang lambat.
Gw juga adalah tipe perempuan murahan yang kalo ada temen nanya:
T : Jalan-jalan yok?
J : Males ah..
T : Yah… ayo dong jalan-jalann anterin gwww.. plisss.. uhuk… uhuk..
J : (merasa kasian) yaudah deh.. ayo..

Nanto / Tentara Jepang / Penjajah :

Nama aslinya sebenarnya adalah Kinanti Putri Utami. Tapi panggilan sayang dari gw buat dia adalah Kinanto Putro Utomo, yang disingkat menjadi Nanto. Panggilan ini menjadi populer di kalangan teman-teman kita di kampus setelah gw dengan terang-terangan manggil dia Nanto depan mereka. Hal ini gw bayar dengan mahal, gw ditimpa oleh Nanto selama kurang lebih 10 menit setelah gw bangun tidur keesokan harinya.

Kadang gw heran, gw itu bertemen sama manusia atau sama apa. Soalnya gw sering kali digigit tanpa alasan sama si Nanto. Mau gw larang kasian takut dia lapar. Satu-satunya reaksi gw setelah dia gigit adalah meringis kesakitan sambil ngomong: “Bangke lu Nantoo..” Lalu gw digampar bolak balik sama dia. Itulah kenapa dia gw juluki tentara jepang.

Tapi biar bagaimanapun Nanto ini adalah temen baik gw, walaupun hubungan pertemanan kita tidak seperti pertemanan perempuan dengan perempuan sebagaimana biasanya. Contoh: Setiap dia BBM gw, dia menyapa gw dengan “eh setan, lagi apa lu?”. Lalu gw menjawab dengan “bangke lu setan-setan..”. Lalu gw pun digampar melalui BBM.

Image

Adi / Mas-Mas Backpackeran Parlente / Dia-yang-tersakiti :

Mungkin takdirlah yang mempertemukan gw dan nanto dengan adi. Tadinya gw pikir gw bakal pergi sendiri di Bali. Kebetulan sebagai gadis cupu, gw engga bisa bawa motor dan cuma bisa bawa mobil matic. Jadi gw ngepost-ngepost nyari temen. Tak dinyana, gw bertemu dengan Adi ini di sebuah forum. Setelah Whatsap-an dan dengan feeling mba-mba kantoran gw, gw memutuskan bahwa si Adi ini bukan cowo freak yang suka ngembat kancut cewe. Maka akhirnya gw setuju untuk pergi bareng Adi di Bali.

Awalnya si Nanto cukup stres ngomong sama si Adi karna si Adi keseringan ngomong bahasa inggris yang keren dan gaul (menurut si Nanto). Habis ngobrol sama si Adi biasanya si Nanto BBM gw sambil nanya: “ Kong, artinya ……. apa sih?”. Tapi itu bukan hambatan karena si Nanto bales ngomong bahasa Sunda sama si Adi. Sayangnya si Adi ternyata ngerti. 2-0.

Tapi si Nanto pun akhirnya memutuskan bahwa si Adi anaknya asik dan kayanya engga bakalan berubah jadi psikopat di tengah-tengah perjalanan kita.

Si Nanto menemukan beberapa kesamaan antara dirinya dengan si Adi. Diantaranya adalah dua-duanya baru ditinggal nikah (ternyata belakangan kita ketahui si Adi belum bener-bener ditinggal nikah)
Setelah ketemu, ternyata si Adi ini anaknya baik hati, sopan, lumayan manis nan atletis (gua dibayar oleh Adi untuk nulis ini, lumayan buat nambah-nambah ongkos angkot), tinggi dan item. Tapi ternyata dia cowo parlente yang penuh kasih sayang ke pacarnya (atau dulu pacarnya) dan ke cewe-cewe yang dia suka.

Image

Nanat / Gadis-Bali-yang-menilai-kami-terlalu-tinggi : 

Nanat adalah temen kuliah gw dan Nanto. Sebenernya dia adalah gadis turunan Batak. Gw salut sama dia karna dia berani merantau jauh dari rumahnya. Pertama dia merantau ke Sumedang (kuliah di Jatinangor) lalu ke Bali buat bekerja.

Seperti sudah keharusan kalo gw dan Nanto ke Bali, pasti berkunjung ke si Nanat.

Image

TRIP Day 1:

Gw berangkat ke Bali dengan pesawat Citilink (Harga Tiket PP + 1,1 juta). Sebagai pemerhati harga tiket yang tekun gw merasa gagal dapet tiket dengan harga segitu untuk PP Jkt-Denpasar. Gw harusnya sudah menghukum diri gw sendiri saat ini. Tapi yasudahlah, ini cuma kesenangan pribadi aja sih, untuk penerbangan domestik gw cuma memilih 3 maskapai, yaitu Air Asia, Citilink dan Garuda. Kalo di antara 3 itu engga ada, biasanya gw gak jadi pergi.

Hotel The Spot Legian

Untuk hari pertama dan kedua, ane menginap di The Spot Legian Hotel. Kebetulan lagi ada promo dari Living Social, harga kamar yang tadinya 500-600 ribu permalam menjadi 350 ribu permalam. The Spot Legian ini adalah hotel bintang 3 yang terbilang cukup baru (dibangun sekitar tahun 2012) dan denger-denger yang punya hotel masih berumur 25. Hotel ini terdiri dari 4 lantai dimana setiap lantai memiliki kurang lebih 5 kamar. Kamar-kamar yang ada di Hotel ini punya tema-tema yang beda. Beberapa tema yang gw tau itu: Queen (kamar gw), Garfield, Jack Union, 007, Audrey Hepburn.

Secara keseluruhan ane sangat puas sama hotel ini. Untuk harga 350 ribu per malam, ane rasa kamarnya udah sangat bagus. Luas, berlantai kayu, ada balkon, dan terutama: bersih!

Kalau kalian suka clubbing dan kehidupan malam di Jalan Legian, hotel ini tepat banget untuk tempat menginap mengingat jaraknya yang sangat dekat dengan Ground Zero, Vi Ai Pi, Sky Garden, dll. Sampai-sampai ketika gw tidur, gw bisa denger dengan jelas lagu-lagu yang diputer di club-club tersebut. Untungnya sih mix lagunya bagus-bagus. Tapi walaupun gak bagus gw merasa lebih aman tidur di tengah-tengah suara lagu daripada sunyi senyap (takut).

Kalau kalian gak suka clubbing pun, kalian bisa diri-diri aja di jalanin sambil nontonin mereka yang baru keluar dari club-club tersebut. Percaya deh, pemandangannya cukup unik dan menarik. (Co: cewe bule keluar dari klub sambil joged-joged sendiri)

Tips: Kalau diskon Living Social udah engga ada, sering-sering cek Agoda karna dia sering promo lewat situ

ImageImage

Warung Italia

Berbekal pengetahuan dan informasi dari beberapa blog yang merekomendasikan restoran ini, gw ngajak nanto untuk makan di sini. Berhubung pada hari pertama kita berdua belum nyewa mobil, maka kita berdua nyewa taksi (tadinya niat jalan dari legian ke Seminyak, yang untung aja engga jadi). Pada saat kita naik taksi inilah kita sadar bahwa orang-orang nyetir di Bali lebih parah daripada di Jakarta. Padahal menurut gw sebelumnya, orang yang nyetir di Jakarta itu udah biadab. Ternyata Bali lebih parah. Tapi yasudahlah Bali tetap pulau favorit gw sepanjang masa.

Kesan makan di Warung Italia engga begitu bagus buat gw. Staf mereka kurang ramah (Jauh di bawah ukuran Bali), cuek-cuek aja, agak jutek dan gak helpful. Maksudnya, hello… mana gw tau kalo Lasagna itu ambil sendiri di Buffet..

Gw dan nanto pesan Lasagna, Pizza dan Es krim. Lasagna-nya mungkin enak bagi orang Italia asli, tapi bagi lidah sunda Nanto dan lidah nusantara gw, rasa lasagna-nya asem banget. Pizzanya enak walaupun gw rasa dagingnya adalah daging babi (ane muslim dan lupa bilang) tapi yaudah deh enak ini.

Tips: Not Worth It! Tau engga asik gitu mending ke Ku De Ta!

Image
TRIP Day 2:

Hari ini sebenernya hari yang agak kurang jelas bagi gw sama si Nanto. Si Adi baru akan sampe di Bali jam 10 malem. Karena gw udah beberapa kali ke Bali, dan hampir semua tempat wisata yang umum sudah gw sambangi, gw agak bingung hari ini mau kemana. Ke Padang-Padang? Males.. ke Dreamland? Apalagi.. gw dibujuk-bujuk sama si Nanto supaya gw mau pergi ke Tanah Lot. Gw kurang begitu kepengen pergi ke Tanah Lot, soalnya dari gambar-gambar yang ada kok keliatannya kurang menarik. Tapi karena kita mau mengunjungi Nanat yang berdomisili di Denpasar, maka jadilah kita bertiga berencana untuk mengunjungi Tanah Lot.

Seperti yang sudah-sudah, Nanto bangun jam 6.30 dan gw bangun jam 8.00. Entah apa yang dilakukan oleh Nanto dalam rentang waktu 1,5 jam itu. Tapi yang jelas pas gw bangun si Nanto udah makeup-an. Dan seperti biasa gw panik. Loncat dari tempat tidur dan langsung mandi. Seperti biasanya pula, jam 8.15 gw udah siap, udah mandi, udah siap jalan dengan ransel di punggung gw. Ternyata gw masi harus nunggu si nanto 1 jam lagi. Seharusnya gw tau itu.

Mobil/Transportasi

Selama Jalan-jalan di Bali, gw nyewa mobil Karimun Estillo dari Bali Mutia Rental dengan harga perharinya 160ribu. Tidak termasuk bensin dan Supir. Karena si Nanto sering dinobatkan sebagai sopir ELF, maka ketiadaan sopir dari rental mobil bukan masalah.
Gw dan Nanto adalah kombinasi yang baik dalam hal jalan-jalan naik mobil. Nanto adalah penyetir yang ugal-ugalan sementara gw adalah pembaca peta yang budiman.

Tips: Kebanyakan rental Mobil akan kasih mobil ke peminjam dengan kondisi bensin yang hampir Empty! Maka dari itu, setelah terima mobil ada baiknya langsung isi bensin

Image

JOGER

Gw dan Nanto sampai di Joger jam 11 siang. Dari hotel gw udah wanti-wanti si Nanto: “Jangan Lama-Lama”. Dan ternyata si Nanto Lama.

Gw gak suka belanja maka gw nunggu Nanto di luar. Sudah berbagai pose gw coba selama nunggu si Nanto. Pose mba-mba parkiran, pose mba-mba yang sok kenal sama tukang es krim walls, pose jongkok lapar depan warung, pose babi melahirkan, pose anak ayam main judi dan sebagainya. Tapi si Nanto tidak kunjung keluar.

Gw sempet berpikir bahwa jangan-jangan Toko Joger ini sebenarnya adalah Markas Alien dan Nanto diculik di dalamnya! Sebagai teman gw harus mencoba menyelamatkannya. Udah gw cari-cari ke dalem tapi gw gak nemu si Nanto. Akhirnya setelah 2 jam nunggu, otak gw udah mulai slek, gw jongkok depan warung trus nangis. Lalu ada bapak-bapak nyamperin gw sambil nanya: “mba kenapa? Ada yang bisa dibantu?”. Mampos. Jawaban gw engga banget: “Engga pak, nunggu temen saya belanja ga keluar-keluar”. Dafuq Nanto.

Tapi ternyata gw dapet pelajaran dari Bapak itu. Dia cerita kalau dia jalan ke Bali bareng 3 anaknya yang lagi sedih karena ibu mereka selingkuh dan akhirnya bercerai sama Bapak itu. Ibunya selingkuh padahal si Bapak itu udah punya cucu 2 loh! Jangan ditiru ya!

Tips: Sebaiknya datang jam 10 ke Joger dan jangan milih-milih terlalu lama, karena antrian pembayaran di Joger bisa memakan waktu 1,5 jam! (Seperti yang Nanto alami)

Denpasar

Gw dan Nanto ke Denpasar dalam rangka menemui Nanat dan lalu mengajak Nanat ke tanah lot. Nanat ini anaknya sangat baik namun kadang dia suka lupa kalo gw dan Nanto bukan orang Bali dan belum pernah ke rumahnya dia. Berikut sedikit percakapan antara gw (navigator jalanan) dengan Nanat sebelum menjemput dia.

Gw : Nat, lu samper kita ke Legian?
Nanat : Gak, lu samper gw ke rumah gw aja ya (ini perintah)
Gw : (rumahnya nanat dimana pulaaakkk) emang rumah lu dimana?
Nanat : di daerah atas Denpasar
Gw : Lu tinggal di langit Nat? Udah jadi bidadari lu sekarang?
Nanat : udah pokoknya lu lewat gatsu ya.
Gw : (melongo. Gatsu itu apaan lagi) lu nunggu dimana nat?
Nanat : Gw nunggu depan jalan rumah gw
Gw : (Set, berasa gw tau banget rumah dia dimana) HAH? Dimana?
Nanat : Gw nunggu depan jalan rumah gw, yang ada alfamart itu lochh
Gw : (Dafuq) Menurut lo gw orang sini nat? -_-
Gw : Nat, gw udah depan hotel Aston Denpasar nich
Nanat : Yaudah gw nunggu depan jalan rumah gw
Gw : …………………………….. (mencret deh guwwee)

Walaupun gw bukan orang bali, belum pernah ke rumah Nanat yang terkenal itu (wkwk), tapi karena gw navigator yang keren abis, sampailah kita ke depan jalan dan alfamart yang dimaksud dan berangkatlah kita bertiga ke Tanah Lot.

Denpasar sendiri kota yang cukup asri, banyak taman dan sedikit mal (hanya satu mal).

Tips: Di daerah yang kita gak ketahui, GPS sangat bermanfaat! So, jangan lupa install GPS atau Navigator di Hape kalian sebelum jalan-jalan!

Tanah Lot

Menurut Nanat kalo ke Bali belum pernah ke Tanah Lot itu kaya belum pernah ke Bali. Panas abis gw digituin sama si Nanat. Maka dari itu, gw bertekad, GW HARUS KE TANAH LOT!!

Sesaat setelah Nanat sampai, gw bersikeras pindah duduk di belakang. Bukannya apa-apa. Gw termasuk manusia yang sangat parnoan dalam bertransportasi ria. Contohnya:

  1. Gw gak mau pergi wisata kalo gw harus naik kapal laut terutama kapal nelayan (makanya mikir keras dulu sebelum berencana ke Pulau Weh, Karimun Jawa, dan apalagi Kepulauan Seribu), untuk ngajak gw ke pulau seribu naik kapal nelayan yang peot dan dari kayu itu, satu-satunya cara adalah ngebius gw di daratan lalu pas gw pingsan digotong ke perahu. Mau harga paket wisata 200 ribu 2 malem kek, 2 taon, 2 abad, bodo amat gw gak mau.
  2. Gw gak mau naik maskapai untuk penerbangan domestik kecuali Air Asia, Garuda Indonesia dan Citilink. Cuma tiket gratis yang bisa bikin gw naik li*n air, sriwij*ya air dan lainnya (gw emang parnoan sekaligus murahan). Kalo mau naik pesawat biasanya gw minum obat tidur dulu supaya tidur di pesawat. Soalnya kalo pesawatnya geter, gw suka tiba-tiba memegang tangan orang di sebelah gw sambil baca ayat kursi. Pertama kalinya gw dan bokap gw berpegangan tangan dengan khidmat juga kejadiannya di dalem pesawat dari Banda Aceh menuju Jakarta.
  3. Setiap naik ojek gw pasti bilang ke abangnya: “pelan-pelan ya bang”. Ketika abangnya mencapai kecepatan 30 km perjam gw akan mulai baca ayat kursi, syahadat, wiridan dan lainnya. Lalu ketika kecepatan ojek mencapai 40 km perjam gw akan mulai ngirim BBM minta maaf ke semua orang.
  4. Dan lainnya masih banyak lagi.

Gw pindah ke belakang karena gw stres dengan cara menyetir nanto yang emang mirip sopir ELF (Dia bahkan digadang-gadang sebagai titisan dewa sopir bis ALS/Antar Lintas Sumatera). Padahal kalo diliat-liat kecepatan mobil cuma berkisar 40-80 km perjam sih..

Baiklah kembali ke perjalanan Tanah Lot. Perjalanan dari Denpasar ke Tanah Lot memakan waktu sekitar 45-60 menit tergantung gimana gaya nyetirnya. Pemandangan sepanjang perjalananpun biasa-biasa aja. Sesampainya di Tanah Lot, hmm, tidak banyak aktivitas menarik yang bisa dilakukan selain melihat-lihat dan foto-foto.

Pas sampe ke Tanah Lot, ternyata tempat ini penuh banget sama wisatawan, gw foto selfie, eh pas gw liat hasilnya ada pala botak di belakang gw. Cih. Gw apus aja. Gw foto selfie lagi, eh ada kancut alay di belakang gw. Fak. Hampir gw bakar hape gw. Untung belum, soalnya sebenarnya itu kancut gw (wkwk)

Emang sih, Tanah Lot ini bali banget, tapi kalo mau liat pura keren di pinggir pantai mending ke Uluwatu deh, lebih keren. Lagipula jalan ke Tanah Lot ini tidak dekat dengan tempat wisata lain di Bali. Paling kalau ke Tanah Lot barengannya ke Pura Ulun Danu di Bedugul, tapi itu lumayan jauh juga sih.

Baiklah ini tips dari gw untuk menghabiskan waktu di Tanah Lot:
1. Dateng ke goa ular yang ada di depan pura tanah lot, bayar seikhlasnya ke yang nunggu. Gw dan Nanto sih bayar 5000 buat berdua. Mamang-mamang yang nunggu ular katanya bisa ngeramal. Tapi menurut gw dia gak pinter-pinter amat ngeramal. Soalnya dia bilang gini ke gw: “mudah-mudahan kamuuu kalo udah gede cepet dapet jodoh, bagus karirnya..”. Emang saya kurang gede apa sih pak di matamu?
2. Kalo ombaknya lagi gak pasang masuk ke pura tanah lotnya. Tapi hati-hati, bisa aja pas kalian masuk ombak lagi surut. Terus pas kalian turun taunya ombak pasang dan kalian terjebak bersama wisatawan botak dan alay yang berkancut 30 cm di atas celananya di pura tanah lot. Lalu semua berubah ketika kerajaan api menyerang…… apa sih..

Sanur

Siangnya gw, Nanto dan Nanat makan siang di Nasi Lawar Denpasar yang enak banget kuadrat (banget kuadrat soalnya gw ditraktir sama Nanat. I love you Nanat!). Setelah gw keluar rumah makan gw baru sadar, ternyata Karimun Estillo yang kita sewa kacanya bening banget kaya akuarium. Fak. Berarti daritadi di pertigaan, lampu merah, gw ngangkang-ngangkang, buka-buka rok, melet-meletin mas-mas, main judi, keliatan semua. Pantesan tu mas-mas pada nyengir-nyengir. Yasudah, yang sudah terjadi biarlah terjadi.

Dari Denpasar kita bertolak ke Sanur (walaupun Sanur sendiri sebenarnya masih bagian dari Kota Denpasar). Gak banyak yang kita lakuin di Sanur selain liat-liat pantai, dan makan jagung bakar (nanto dan nanat). Di pinggir pantai Sanur sendiri banyak kapal-kapal yang mau nyebrang ke Nusa Penida. Nanat pun bercerita kalau kakaknya ngajar di Nusa Penida dan tiap pagi naik kapal dari Sanur ke kantornya. Seketika gw merasa beruntung jadi mba-mba kantoran yang merangkap sebagai angkot girl. Gila aja kalo gw mesti dibius dulu setiap mau berangkat ke kantor.

Pantai Sanur menurut gw sih kaya ancol versi keren. Kalo kata Nanat, Sanur itu pantainya penduduk lokal. Pas akhir minggu banyak penduduk lokal Bali yang jalan-jalan ke Sanur. Pas gw perhatiin sih iya juga.

Lama-lama gw bosen juga ngeliatin pantai yang rame dan gitu-gitu aja. Terus tiba-tiba aja gw kaya dapet ide cemerlang gitu.

Gw : (Teriak ke pantai sambil nyengir) Antooo..!! (banyak yang nengok, rupanya banyak juga orang bali yang namanya anto). (lambai-lambai tangan) Antooo..!! Woiii Antooo..!!
Nanat : (bengong)
Nanto : (tetep makan jagung bakar, fyi biji jagungnya udah abis, pada saat itu dia lagi makan batang jagungnya)
Nanat : Lu manggil siapa sih?
Gw : Gak ada gw ngasal aja..
Nanto : Gobl*g…
(Lalu Nanat dan Nanto pergi ninggalin gw sendirian)

Tips :Kalo kalian baru pertama kali ke Bali dan hanya punya waktu yang sempit, mending ke Sanur nanti-nanti aja deh! Kecuali kalau kalian mau Nusa Penida.

Rumah Nanat

Setelah dibuat penasaran oleh Nanat atas kesan betapa terkenalnya rumah Nanat yang deket Alfamart di Denpasar, akhirnya gw dan Nanto berkunjung juga ke sana! Rumahnya Nanat unyu banget cuma sayang gw lupa foto-foto di sana.

Sebelum kita sampe di rumah Nanat, Nanat udah cerita kalo dia punya anjing yang dikasi nama Poki. Wah gw seneng dan antusias banget mau ketemu muka sama si Poki! Gw udah ngebayangin kalo gw akan main-main cantik dan elegan bareng sama si Poki, kita bakal akur dan sahabatan sampe tua, gw bakal nge-ping Poki kalo gw lagi bosen, Poki bakal nge-love foto gw di Path, kita akan menghabiskan sore yang indah berdua, menyaksikan sunset bersama, minum segelas berdua… dan sebagainya. Tapi pas ketemu si Poki, gw kecewa karna tampaknya si Poki udah benci pada pandangan pertama sama si Nanto. Dan perlakuan Poki ke Nanto merusak segalanya yang belum terjalin di antara gw dan Poki.

Hallooww
Hallooww

Gw pengen banget jelasin ke si Poki kalo Nanto ini temen kita, sahabat kita, seseorang yang bisa kita percaya, tapi kayanya Poki udah engga bisa nerima masukan apa-apa mengenai Nanto. Dia gonggongin Nanto, ngejar-ngejar Nanto. Gw sempet berpikir apa Nanto pernah ngutang ke Poki tapi belum bayar ya. Tapi gw langsung inget, ini kan juga pertemuan pertama Nanto dengan Poki. Atau apakah Poki merasa terancam karna takut dimakan? gw gak akan pernah tau..

Sikap Poki bikin gw kecewa.

Tapi pada akhirnya gw bisa melupakan kekecewaan gw dan move on dari harapan bersahabat dengan Poki pada saat Nanto ngeluarin coklat. Gw lapeerr. Tapi waktu itu kaki gw gatel jadi gw garuk-garuk dulu. Dan ketika gw udah selesai garuk-garuk, Nanto lagi makan coklat sama bungkus-bungkusnya………………………

Haha, ga ding, gw hanya menemukan sisa bungkus coklat itu di atas tempat tidur tanpa ada isinya.. Nanto..

Akhirnya sampailah gw dan Nanto pada perpisahan dengan Nanat. Terimakasih udah ngajakin kita jalan-jalan hari ini Nat!

Dadah Pokii
Dadah Pokii

Toll Mandara

Berhubung gw dan Nanto mau jemput si Adi di Airport, gw ngerayu-rayu si Nanto supaya lewat jalan tol baru yang di bangun di atas laut, Tol Mandara. Tol Mandara ini menghubungkan Benoa, Bandara dan Nusa Dua. Tarif yang dipatok oleh PT Jasa Marga untuk mobil sedan adalah sebesar Rp 10.000. Kalau kalian bawa motor, jangan takut karena jalan tol ini menyediakan jalur khusus motor yang letaknya di bawah jalan mobil.

Beberapa surat kabar mengatakan bahwa jalan tol Mandara ini adalah jalan tol terindah di dunia. Wah gw semangat banget pengen liat seperti apa sih jalan tol paling indah sedunia ini. Pas gw masuk jalan tol, wow indahnyaa.. cuma sayang dirusak oleh oknum yang niat banget kampanye sampe-sampe di tengah laut aja ada bendera partai dem*kr*t. Merusak pemandangan aja.

Tips: Paling bagus dilewati ketika masih terang atau hampir sunset. Karena kalau malam lautnya gak keliatan (yaiyalah)

Image

Airport

Gw sama Nanto balik lagi ke Bandara di hari ke dua untuk jemput si Adi. Sebagai seseorang yang baru aja kita kenal, gw merasa Adi sangat kita manja. Sekitar jam 10an, akhirnya kita ketemu sama si Adi. Seperti biasa, sebagai cewe cupu yang kurang pandai berteman, gw bingung mau ngomong apa. Untunglah ada si Nanto yang anaknya lebih asik daripada gw. Di saat-saat seperti ini gw sangat bersyukur punya temen kaya si Nanto.

Gw memilih duduk di belakang supaya si Adi yang orang baru di antara kita gak merasa dicuekin. Gw gak tau kenapa gw mikir kaya gini, tapi pokoknya biar si Adi merasa diterima di antara kita, gw duduk belakang aja! (padahal gw takut duduk depan)

Tips: Gak ada salahnya cari temen baru melalui forum seperti backpacker indonesia atau kaskus untuk temen jalan.

Nasi Pedas Ibu Andhika

Sejak pertama kali Nanto menginjakkan kaki di Bali, tampaknya dia sudah jatuh cinta sama tempat makan ini. Ada pertandingan tidak tertulis di antara gw dan nanto kalo datang ke Nasi pedas Ibu Andhika ini. Kita selalu tanding murah-murahan harga makanan. Dan gw selalu menang hahaha.

Harga makanan di nasi pedas ibu andhika ini tergolong murah. Contohnya untuk nasi, ayam, sayur dan sambel dipatok dengan harga 17 ribu rupiah.

Tips: Nasi Pedas Ibu Andhika ini adalah salah satu tempat makan yang banyak direkomendasikan. Cabang utamanya terletak di depan Joger. Selain di Joger, dia juga buka di depan Kuta central parkir. Kalau kalian gak kuat pedes, mending pesen ke abangnya supaya sambelnya dikit aja. Karena sebagai cewe yang doyan pedes, gw aja gak sanggup makan sambelnya ibu andhika ini. Pedes banget!

Image

Legian

Sebenernya jalan di Legian ini udah termasuk hari ke 3 karna udah lewat dari jam 12. Jadi, si Adi kepengen banget clubbing, si Nanto juga penasaran. Sementara gw takut banget clubbing tapi gak mau ngaku. Sebelum berangkat clubbing gw sholat isya dulu, terus solat witir. Habis itu gw mohon ampun dosa-dosa gw sama Allah. Sebelum berangkat dari hotel gw baca bismillah dulu, pake kaki kanan, sepanjang jalan dari hotel ke legian gw tasbihan (ini seriusan).

Sesampainya gw di jalan Legian, pemandangannya lucu sekaligus menyeramkan buat gw. Lucu karena banyak bule mabok yang gayanya aneh-aneh. Ada yang gayanya kaya nyetop angkot, ada yang ngomong sendiri sambil ngangkang-ngangkang, bahkan ada yang cewe bule joged-joged di jalan terus dipegang-pegang aja gitu sama mamang-mamang lewat! Sementara menyeramkan karena.. apa ya.. mungkin karna gw gak pernah ngeliat pemandangan kaya gitu seumur idup gw, orang mabok, orang mau clubbing, musiknya gede banget dan gw takut banget mati di situ (naudzubillahmindzalik).

Akhirnya si Adi ngajakin ke salah satu club yang namanya Sky Garden. Katanya sih masuk gratis. Fyi nih ya, kayanya dandanan gw waktu itu cupu banget. Gw pake kaos terus pake cardigan terus pake tas gemblok yang dikedepanin. Tapi gw gak dicurigain soalnya tampang gw bloon.

Gw ngaku gw norak, sepanjang ngantri masuk ke club gw gak henti-hentinya tasbihan dan baca ayat kursi. Gw takut banget mati di situ! Gw bukannya takut karna bom atau apalah, kalo misalkan legian di bom dan gw meninggal di hotel, mending (walaupun jangan juga). Tapi kalo gw ninggal di situ.. mak.. (naudzubillahmindzalik, naudzubillahmindzalik, naudzubillahmindzalik)

Untungnya masuk sky garden bayar 75 ribu, sebagai anggota genk ngirit girl, gw dan nanto ga rela bayar 75 ribu buat masuk tempat gituan. Akhirnya gak jadi deh kita kesitu! Hurrayyy!

Tips : engga punya tips di sini gw cupu

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s